UPDATE: Pasien Covid-19 yang Meninggal di Indonesia Kini 496 Orang

Kompas.com - 16/04/2020, 16:01 WIB
Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto menyampaikan keterangan pers di Graha BNPB, Jakarta, Kamis (26/3/2020). Berdasarkan data hingga Kamis (26/3/2020) pukul 12.00, jumlah kasus positif COVID-19 mencapai 893 orang di 27 provinsi se-Indonesia, dengan jumlah pasien sembuh mencapai 35 orang dan kasus meninggal dunia mencapai 78 orang. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/hp. ANTARA FOTO/Dhemas ReviyantoJuru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto menyampaikan keterangan pers di Graha BNPB, Jakarta, Kamis (26/3/2020). Berdasarkan data hingga Kamis (26/3/2020) pukul 12.00, jumlah kasus positif COVID-19 mencapai 893 orang di 27 provinsi se-Indonesia, dengan jumlah pasien sembuh mencapai 35 orang dan kasus meninggal dunia mencapai 78 orang. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/hp.

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru bicara pemerintah untuk penanganan virus corona Achmad Yurianto menyampaikan kabar duka dengan masih adanya penambahan pasien Covid-19 yang meninggal dunia.

Berdasarkan data pemerintah hingga Kamis (16/4/2020) pukul 12.00 WIB, ada penambahan 27 pasien yang meninggal dunia di Indonesia setelah terinfeksi virus corona.

Penambahan ini menyebabkan pasien meninggal akibat Covid-19 di Tanah Air jumlah totalnya mencapai 496 orang.

Hal ini diungkapkan Achmad Yurianto dalam konferensi pers dari Graha BNPB pada Kamis sore.

"Meninggal bertambah 27 orang, sehingga total meninggal menjadi 496 orang," ujar Yuri.

Baca juga: UPDATE: Bertambah 380, Kini Ada 5.516 Kasus Covid-19 di Indonesia

Data yang sama juga memperlihatkan bahwa ada penambahan pasien yang sembuh sebanyak 102 orang.

Dengan demikian, total ada 548 pasien yang sudah dinyatakan negatif virus corona setelah dua kali pemeriksaan.

Secara umum, hingga saat ini total kasus Covid-19 di Indonesia ada 5.516 pasien.

Jumlah ini disebabkan ada lebih dari 300 kasus baru Covid-19 dalam 24 jam terakhir.

Penambahan kasus baru itu berdasarkan pemeriksaaan polymerase chain reaction (PCR).

"Penambahan kasus positif sebanyak 380 orang sehingga total menjadi 5.516 kasus," kata Yurianto.

Baca juga: Istana Minta Kepala Daerah Edukasi Warga soal Pemakaman Jenazah Covid-19

Data pemerintah juga memperlihatkan bahwa dalam periode yang sama sudah ada 34.975 orang yang menjalani pemeriksaan laboratorium.

Dengan demikian, data tersebut memperlihatkan bahwa ada 29.459 orang yang hasilnya negatif virus corona.

Adapun total spesimen yang diperiksa mencapai 39.706. Artinya, satu orang bisa diambil lebih dari satu spesimennya untuk diperiksa.

Selain itu, sejauh ini ada 169.446 orang dalam pemantauan (ODP) dan 11.873 pasien dalan pengawasan (PDP).

Kasus Covid-19 di Indonesia sudah tercatat ada di semua provinsi di Tanah Air. Secara lebih rinci, ada 202 kabupaten/kota yang terdampak Covid-19.

Yurianto juga meminta masyarakat untuk membantu para pasien yang melaksanakan isolasi mandiri, serta tidak menolak jenazah pasien Covid-19.

"Hargai dan bantu mereka yang sedang melaksanakan isolasi mandiri. Jangan melakukan diskriminasi terhadap pasien Covid-19 yang sudah sembuh," kata Yurianto.

"Tidak boleh menolak jenazah Covid-19, tunjukkan bahwa ini nilai-nilai kemanusiaan kita," ujar dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X