Survei: Elektabilitas PDI-P Tertinggi Dibandingkan Golkar dan Gerindra

Kompas.com - 23/02/2020, 23:01 WIB
Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri di JIExpo, Kemayoran, Jakarta, Jumat (10/1/2020). Dokumen PDI-PKetum PDIP Megawati Soekarnoputri di JIExpo, Kemayoran, Jakarta, Jumat (10/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan ( PDI-P) menjadi partai dengan elektabilitas tertinggi bila pemilu dilangsungkan hari ini.

Hal itu menjadi salah satu hasil survei yang dilakukan Politika Research and Consulting (PRC) dan Parameter Politik Indonesia (PPI) pada 28 Januari hingga 5 Februari 2020.

Menurut Direktur Eksekutif PPI Adi Prayitno, saat ini masyarakat masih merasa dekat dengan PDI Perjuangan, sehingga membuat elektabilitas partai berlambang banteng itu cukup tinggi, yakni 27,2 persen.

"Ini cukup beralasan karena PDI P merupakan partai pemenang pileg dan pilpres secara sekaligus. Jadi banyak responden yang merasa dekat yang nomor satu," kata Adi saat memberikan paparan di Hotel Gren Alia Cikini, Jakarta, Minggu (23/2/2020).

Baca juga: Survei: Masalah Banjir DKI jadi Penyebab Elektabilitas Anies Anjlok

Namun, perlu dicatat bahwa survei yang dilakukan terhadap 2.197 responden ini juga turut memberikan pertanyaan terkait kedekatan responden dengan partai.

Hasilnya, 85,9 persen responden merasa tidak dekat dan hanya 14,1 persen yang merasa dekat.

Mereka yang merasa dekat kemudian ditanya partai manakah yang merasa paling dekat atau memiliki kecocokan.

Hasilnya, selain elektabilitas nomor satu, masyarakat juga menganggap cukup dekat dengan partai yang dipimpin Megawati Soekarnoputri itu (25,5 persen).

Baca juga: Menurut Survei, Ini Kriteria Capres-Cawapres yang Akan Dipilih pada Pemilu 2024

Di posisi berikutnya terkait kedekatan dengan partai diduduki Golkar (13,3 persen), Gerindra (11,3 persen), PKB (7,7 persen), PKS (7,3 persen), Demokrat (5,3 persen), PPP (3,4 persen), Nasdem (2,6 persen), PAN (2 persen), Partai Aceh (2 persen), dan Hanura (1,4 persen). Sedangkan yang menjawab tidak tahu atau tidak menjawab sebesar 18,2 persen.

Adapun dari aspek elektabilitas, setelah PDI Perjuangan diduduki Golkar (10,7 persen), Gerindra (9,7 persen), PKB (7,6 persen), PKS (6,5 persen), Demokrat (4,2 persen), Nasdem (3,1 persen), PPP (2,7 persen), PAN (1,8 persen), Perindo (0,9 persen), dan lainnya (2,4 persen. Sedangkan yang menjawab tidak tahu atau tidak menjawab (23 persen).

Baca juga: Survei: Anies jadi Lawan Terberat Prabowo jika Maju pada Pilpres 2024

Survei ini dilakukan dengan metode multistage random sampling di 220 desa/kelurahan secara proporsional pada 28 Januari hingga 5 Februari 2020.

Tingkat kepercayaan survei ini mencapai 95 persen dengan margin of error sebesar 2,13 persen.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jika Penambahan Kasus Covid-19 Melonjak hingga 100 Persen, Apa Langkah Pemerintah?

Jika Penambahan Kasus Covid-19 Melonjak hingga 100 Persen, Apa Langkah Pemerintah?

Nasional
Tingkat Kepatuhan Masyarakat Pakai Masker 59,32 Persen, Satgas: Trennya Turun Terus

Tingkat Kepatuhan Masyarakat Pakai Masker 59,32 Persen, Satgas: Trennya Turun Terus

Nasional
Kasus Covid-19 di Sejumlah Negara Naik setelah Pemilu, Ini Penyebabnya

Kasus Covid-19 di Sejumlah Negara Naik setelah Pemilu, Ini Penyebabnya

Nasional
Cuitan Maaher At-Thuwailibi yang Membawanya Jadi Tersangka Kasus Dugaan Ujaran Kebencian...

Cuitan Maaher At-Thuwailibi yang Membawanya Jadi Tersangka Kasus Dugaan Ujaran Kebencian...

Nasional
Satgas Sebut Pemeriksaan Covid-19 Indonesia Telah Mendekati Standar WHO

Satgas Sebut Pemeriksaan Covid-19 Indonesia Telah Mendekati Standar WHO

Nasional
Satgas Imbau Masyarakat Pilih Calon Kepala Daerah yang Patuh Protokol Kesehatan saat Kampanye

Satgas Imbau Masyarakat Pilih Calon Kepala Daerah yang Patuh Protokol Kesehatan saat Kampanye

Nasional
Fokus Tangani Covid-19, Wapres: Usulan Pemekaran Daerah Masih Moratorium

Fokus Tangani Covid-19, Wapres: Usulan Pemekaran Daerah Masih Moratorium

Nasional
Kasus Covid-19 Terus Meningkat, Zona Merah Diminta Tak Paksakan Sekolah Tatap Muka

Kasus Covid-19 Terus Meningkat, Zona Merah Diminta Tak Paksakan Sekolah Tatap Muka

Nasional
Keterisian Tempat Tidur Pasien Covid-19 di RS 57,97 Persen, Jabar Tertinggi

Keterisian Tempat Tidur Pasien Covid-19 di RS 57,97 Persen, Jabar Tertinggi

Nasional
Komisi X Minta Sekolah Tak Terburu-buru Laksanakan Pembelajaran Tatap Muka

Komisi X Minta Sekolah Tak Terburu-buru Laksanakan Pembelajaran Tatap Muka

Nasional
Komisi X Akan Minta Kebijakan Sekolah Tatap Muka pada Januari 2021 Ditinjau Kembali

Komisi X Akan Minta Kebijakan Sekolah Tatap Muka pada Januari 2021 Ditinjau Kembali

Nasional
Kenaikan Kasus Covid-19 Setelah Pemilu Tak Signifikan, Satgas Contohkan Kroasia hingga Trinidad Tobago

Kenaikan Kasus Covid-19 Setelah Pemilu Tak Signifikan, Satgas Contohkan Kroasia hingga Trinidad Tobago

Nasional
Rekor Lebih dari 8.000 Kasus dalam Sehari, Strategi Penanganan Covid-19 Harus Dievaluasi

Rekor Lebih dari 8.000 Kasus dalam Sehari, Strategi Penanganan Covid-19 Harus Dievaluasi

Nasional
Deklarasi Negara Papua Barat, Tuduhan Makar dan Ilusi untuk Benny Wenda

Deklarasi Negara Papua Barat, Tuduhan Makar dan Ilusi untuk Benny Wenda

Nasional
Di Balik Rekor 8.369 Kasus Harian Covid-19 dan Tingginya Penambahan di Papua

Di Balik Rekor 8.369 Kasus Harian Covid-19 dan Tingginya Penambahan di Papua

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X