Kompas.com - 12/02/2020, 10:48 WIB
Menko Polhukam Mahfud MD di Istana Kepresidenan Bogor KOMPAS.com/RAKHMAT NUR HAKIMMenko Polhukam Mahfud MD di Istana Kepresidenan Bogor

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengungkapkan, para WNI terduga teroris di Suriah dan sekitarnya menghindar dari pendataan yang dilakukan pemerintah Indonesia.

Padahal, kata Mahfud, pemerintah lewat Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) sudah mencoba mendatangi mereka di Suriah dan sekitarnya.

"Kita ke sana cuma dapat nama-nama, juga tidak langsung (bertemu) dengan mereka. Itu (nama-nama) didapat dari Komite Palang Merah Internasional (ICRC), CIA, cuma gitu-gitu. Mereka kan menghindar dari kita," ujar Mahfud di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Rabu (12/2/2020).

Baca juga: Tak Hanya Eks ISIS, Semua WNI Terduga Teroris Lintas Batas Tak Akan Dipulangkan

Mahfud melanjutkan, para WNI itu juga tidak pernah menampakkan diri.

Pemerintah Indonesia juga mendapat informasi bahwa para WNI sudah membakar paspor mereka.

"Hanya ketemu sumber otoritas resmi aja. Di situ ada ini (WNI terduga eks teroris) katanya, tapi orangnya tidak pernah menampakkan diri juga," tegas Mahfud.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Mahfud, pemerintah juga tidak menerima laporan para WNI itu ingin pulang ke Indonesia.

Baca juga: Imparsial Nilai Keputusan Pemerintah Tak Pulangkan WNI Eks ISIS Kontraproduktif

Laporan yang diterima pemerintah hanya sebatas data WNI terduga eks teroris yang ada di Suriah dan sekitarnya.

"Minta pulang ke siapa? Itu laporan kok," tambah Mahfud.

Sebelumnya, Mahfud MD memastikan bahwa pemerintah tak akan memulangkan WNI terduga eks ISIS yang tersebar di Suriah dan berbagai negara lain ke Indonesia.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.