Menjadi Influencer Bela Negara

Kompas.com - 22/12/2019, 08:25 WIB
Mahfud MD dalam sesi kuliah tamu ?Bela Negara dan Penguatan Nilai Pancasila?, pada 17 Oktober 2019. (Dok. President University) Mahfud MD dalam sesi kuliah tamu ?Bela Negara dan Penguatan Nilai Pancasila?, pada 17 Oktober 2019. (Dok. President University)

Untuk memahami bentuk-bentuk ATGH di lingkungan masing-masing perlu kemampuan analisis terhadap lingkungan strategis yang berkembang. Caranya dengan memerhatikan potensi sumber daya yang ada, termasuk memanfaatkan nilai kearifan lokal, memahami dan memiliki kesadaran (awareness) terhadap ancaman faktual atau potensial, sehingga aksi bela negara menjadi solusi kontruktif dan komprehensif merawat NKRI tetap tegak.

Aksi bela negara dengan pemahaman yang positif dan konstruktif diharapkan mampu mengantisipasi dan mengatasi setiap bentuk ATGH untuk membangun dan memelihara ketahanan nasional dengan semangat untuk mewujudkan negara yang berdaulat, adil dan makmur.

Semangat untuk mewujudkan cita-cita bangsa, merupakan sikap dan tekad kebangsaan untuk mewujudkan cita-cita bersama. Sebagaimana tertuang dalam Pembukaan UUD NRI Tahun 1945, yakni melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia.

Nilai-nilai dasar yang terkandung dalam semangat kebangsaan merupakan energi potensial yang tinggi dari bangsa Indonesia dan akan berdaya guna secara efektif jika digunakan dengan semangat kebangsaan dalam persatuan dan kesatuan tanpa membedakan suku, ras, agama dan kelompok.

Dengan semangat yang tinggi berlandaskan sikap dan tekad yang membara akan mampu mendayagunakan seluruh potensi sumber daya nasional dan kearifan lokal, dengan, memperhatikan secara sungguh-sungguh berbagai bentuk ancaman dan tantangan yang timbul sesuai dengan perkembangan zaman.

Kearifan lokal, yang merupakan khazanah kekayaan bangsa yang ada di seluruh wilayah nusantara dapat menjadi rujukan dan inspirasi membangun peradaban unggul bangsa Indonesia. Sekaligus untuk mendorong akselerasi pembangunan ketahanan nasional dan menyukseskan pembangunan nasional menuju terwujudnya masyarakat adil dan makmur

Saat ini telah terjadi pergeseran dan dinamika global di berbagai bidang: kutub geopolitik, geoekonomi, dan kekuatan militer dunia. Pergeseran ini telah menimbulkan dinamika ancaman baru yang bersifat multidimensional. Kini tidak lagi ancaman fisik namun juga ancaman non fisik seperti : ideologi, politik, ekonomi dan sosial budaya.

Kita berharap Dewan Ketahanan Nasional (Wantannas), mampu mensinergikan energi kolektif masyarakat dan pemerintah dalam menghadapi upaya-upaya sistematis yang mengancam kedaulatan, keselamatan dan keutuhan NKRI sesuai Inpres Nomor 7 Tahun 2018 tentang Rencana Aksi Nasional Bela negara. Yang dilaksanakan dengan metode diklat maupun non-diklat.

Juga dengan multi pendekatan kreatif yang bersifat kekinian, tidak dogmatis, sehingga semangat bela negara menjadi hal yang menyatu di dalam diri setiap warga negara Indonesia seutuhnya. Dan menjadi gaya hidup (life style) yang bersemayam dihati sanubari masyarakat Indonesia.

Dengan pendekatan tersebut, pelaksanaan Aksi Nasional Bela negara memiliki ruang lingkup yang holistik dan menjadi tanggung jawab seluruh elemen bangsa dan negara, untuk bergandengan tangan guna mengantisipasi ancaman multidimensional yang nyata maupun faktual.

Secara fungsional influencer bela negara hakikatnya adalah seorang pendidik yaitu seorang human transformer yang diharapkan mampu memengaruhi dan merubah insan Indonesia untuk memiliki komitmen kebangsaan terbaik, mau dan mampu menjadi insan Indonesia yang siap menyebar virus bela negara bagi keutuhan dan kejayaan bangsa Indonesia ke depan. Semoga !

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X