Bowo Sidik Pangarso Akui Terima Uang dari Sofyan Basir

Kompas.com - 25/09/2019, 16:17 WIB
Terdakwa kasus dugaan suap distribusi pupuk Bowo Sidik Pangarso (kiri) mendengarkan keterangan saksi pada sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (18/9/2019). Sidang tersebut beragendakan mendengarkan keterangan satu orang saksi yang dihadirkan Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/pras.
NOVA WAHYUDITerdakwa kasus dugaan suap distribusi pupuk Bowo Sidik Pangarso (kiri) mendengarkan keterangan saksi pada sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (18/9/2019). Sidang tersebut beragendakan mendengarkan keterangan satu orang saksi yang dihadirkan Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/pras.

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi VI DPR Bowo Sidik Pangarso mengakui pernah mendapatkan uang dari mantan Direktur Utama PT PLN Sofyan Basir. Meski demikian Bowo tak menyebutkan spesifik berapa jumlah uang yang diterima.

Hal itu diungkapkan Bowo saat menanggapi kesaksian Sofyan yang mengaku tidak pernah memberikan uang ke Bowo saat bertemu di Angus House, Plaza Senayan, Jakarta.

Adapun Bowo merupakan terdakwa kasus dugaan penerimaan suap dari pejabat PT Humpuss Transportasi Kimia (HTK), pejabat PT Ardila Insan Sejahtera (AIS) dan penerimaan gratifikasi yang berhubungan dengan jabatan

Baca juga: Saksi Mengaku Diperintah Bowo Sidik Cairkan Rp 8 Miliar dalam Pecahan Rp 20.000


"Terkait Pak Sofyan Basir, mungkin Pak Basir lupa, mungkin kita pernah ketemu di Angus House, saya lupa waktunya kurang lebih itu pertengahan bulan. Saya mengatakan benar saya bertemu Pak Basir di Angus House dan Pak Basir memberikan uang ke saya untuk bantuan di Dapil saya," kata Bowo di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu (25/9/2019).

Meski lupa dengan waktu pertemuannya, Bowo teringat saat penyidik KPK mencocokkan kedatangan mobilnya dan mobil Sofyan Basir di Plaza Senayan dalam satu waktu yang sama.

"Ditemukan ada bukti yang sama mobilnya saya dan mobilnya Pak Basir yang datang di Plaza Senayan. Tapi persisnya tanggal berapa saya lupa," kata Bowo.

Majelis hakim pun mempersilakan Sofyan menanggapi pernyataan Bowo. Senada dengan kesaksian sebelumnya, Sofyan kembali membantah bahwa ia pernah memberikan uang kepada Bowo di Angus House tersebut.

"Tidak betul yang mulia, karena bertahun-tahun saya tidak bertemu yang bersangkutan, jadi sejak saya tahun 2016 itu awal-awal bertemu di DPR habis itu tidak bertemu lagi. Yang kedua kami tidak punya kaitan hubungan sama Komisi VI yang mulia," kata Sofyan di hadapan majelis hakim.

Baca juga: Lewat Sekretaris Bowo Sidik, Jaksa Tanya Pengurusan Proposal Pembangunan Pasar di Minahasa Selatan

Majelis hakim pun mempersilakan Bowo dan Sofyan bertahan pada keterangannya masing-masing.

"Terdakwa (Bowo) mengatakan pernah ketemu saudara (Sofyan) dan saudara membantu untuk Dapil. Saudara mengatakan tidak pernah membantu untuk Dapil, ya dicatat di-BAP nanti. Saudara menyatakan tidak permah membantu, terdakwa mengaku pernah dibantu untuk Dapil ya," kata hakim ketua Yanto.

Dalam dakwaan jaksa, Bowo disebut menerima gratifikasi dengan total nilai 700.000 dollar Singapura atau Rp 7,1 miliar dan uang tunai Rp 600 juta secara bertahap.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X