Lewat Sekretaris Bowo Sidik, Jaksa Tanya Pengurusan Proposal Pembangunan Pasar di Minahasa Selatan

Kompas.com - 18/09/2019, 12:42 WIB
Sidang lanjutan pemeriksaan saksi untuk terdakwa anggota Komisi VI DPR Bowo Sidik Pangarso di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu (18/9/2019). KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMANSidang lanjutan pemeriksaan saksi untuk terdakwa anggota Komisi VI DPR Bowo Sidik Pangarso di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu (18/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Dian Hami Sena menanyakan pengurusan proposal pembangunan pasar di Minahasa Selatan oleh anggota Komisi VI DPR Bowo Sidik Pangarso ke sekretaris Bowo, Serly Virgiola.

Serly diperiksa sebagai saksi untuk Bowo, yang didakwa menerima gratifikasi 700.000 dollar Singapura dan Rp 600 juta.

"Sepengetahuan ibu, apakah memungkinkan orang yang Dapilnya Jawa Tengah kemudian mengusulkan pembangunan pasar di Minahasa Selatan, itu bisa?" tanya jaksa Dian ke Serly di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu (18/8/2019).

"Saya juga enggak tahu sih kenapa Pak Bowo bisa mengusulkan Minahasa Selatan saya juga enggak tahu," kata Serly.

Baca juga: Bowo Sidik Selalu Minta Orang Kepercayaannya Catat Penerimaan Fee dari PT HTK

Jaksa Dian kembali mempertanyakan mengapa Bowo Sidik bisa mengurus proposal pembangunan pasar di Minahasa Selatan, sementara ia merupakan anggota DPR yang mewakili wilayah Demak, Jepara dan Kudus.

"Kan Pak Bowo Dapilnya Jawa Tengah tentunya kan membawa aspirasinya. Lah ini kok urus dari Minahasa Selatan yang dibawa. Nah apakah memungkinkan orang yang dapilnya dimana membawa usulan dari Dapil lain?" tanya jaksa Dian lagi.

"Enggak mungkin sih, Pak," jawab Serly lagi.

Jaksa Dian selanjutnya bertanya apakah proposal pembangunan pasar di Minahasa Selatan yang diurus Bowo disetujui oleh Kementerian Perdagangan.

"Saya tidak tahu kalau itu. Pak Bowo yang tahu hasil akhirnya. Pak Bowo enggak cerita," kata Serly.

Kemudian, Serly ditanya jaksa Dian apakah ia mengetahui Bowo menerima sesuatu atas pengurusan proposal pembangunan pasar di Minahasa Selatan itu.

"Enggak tahu juga," jawab Serly.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X