Kompas.com - 04/09/2019, 22:40 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Dewan Kehormatan Partai Golkar Akbar Tandjung menilai kepemimpinan Airlangga Hartarto sebagai Ketua Umum Golkar berhasil.

Hal tersebut karena di bawah kepemimpinan Airlangga, partai berlambang pohon beringin itu bisa berada di deretan atas dalam hasil pemilihan umum (Pemilu).

"Menurut saya Airlangga sudah cukup berhasil menjaga Golkar tetap 2 besar, karena saya khawatir betul waktu itu Golkar survei yang di Litbang Kompas itu kami di bawah PKB," kata Akbar di kawasan Cut Meuthia, Jakarta Pusat, Rabu (4/9/2019).

Baca juga: Pendukung Bamsoet Dilarang Masuk DPP Golkar, Nusron Wahid: Ini Tragis

Menurut dia, rupanya Airlangga juga menyadari hal tersebut sehingga Menteri Perindustrian itu terdorong untuk menjaga partai Golkar.

Akbar mengatakan, Airlangga mengetahui dirinya juga ikut turun ke daerah untuk memperjuangkan itu sehingga dengan sekuat tenaga Airlangga berusaha menaikkan Golkar dan berhasil berada di 2 besar.

Apalagi, melihat sejarah Golkar sejak era reformasi, partai masih tetap bertahan bahkan menjadi pemenang pada Pemilu 2004 lalu.

Baca juga: Suara Golkar Turun, Nusron Wahid Sebut karena Kesalahan Pengelolaan Partai

Meskipun sejak saat itu ada penurunan, tetapi dia bersyukur Partai Golkar masih tetap melenggang ke parlemen hingga ke pemilu-pemilu berikutnya.

"Yang saya agak sedih ya memang setelah itu terjadi declining, turun sampai yang terakhir. Kan waktu zaman saya 128, kemudian berikutnya 106, berikutnya 91, sekarang 85. Tapi untungnya Golkar masih tetap melenggang. Itu saja yang membuat kita bersyukur," pungkas dia.

Adapun saat ini Partai Golkar sedang mengalami konflik internal atas perebutan jabatan ketua umum antara petahana Airlangga Hartarto dan penantangnya Bambang Soesatyo.

Kompas TV Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartato, bersama rombongan pengurus Partai Golkar, melayat ke tempat almarhumah ibu dari SBY di Puri Cikeas Bogor, Jumat (30/8) malam.<br /> <br /> Airlangga bersama dengan pengurus Golkar tiba pada pukul 23.30 WIB, Jumat (30/8) malam. Airlangga menyatakan partainya turut berduka cita atas meninggalnya ibunda dari presiden ke-6 Indonesia itu dan mengatakan kondisi SBY dan keluarga dalam keadaan baik.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.