PARA Syndicate: Penentuan Posisi Menteri Jadi Kata Kunci Jokowi

Kompas.com - 30/08/2019, 06:58 WIB
Presiden Jokowi memimpin rapat terbatas terkait pendidikan dan vokasi di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (16/5/2019). KOMPAS.com/IhsanuddinPresiden Jokowi memimpin rapat terbatas terkait pendidikan dan vokasi di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (16/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Eksekutif PARA Syndicate Ari Nurcahyo menyebutkan bahwa penentuan posisi menteri di periode kedua kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjadi kata kunci.

Hal tersebut dikarenakan tantangan periode kedua akan lebih besar bagi Jokowi mengingat dia tidak bisa lagi maju di Pemilu 2024 mendatang.

"Sehingga secara psikologis politik, tahun kelima nanti pamor kekuasaannya akan terus turun sehingga penentuan posisi menteri-menteri jadi kata kunci," kata Ari di kantornya, kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (29/8/2019).

Baca juga: Wajah Lama yang Mendominasi, Menteri Jokowi hingga Anak Megawati...


Menurut Ari, posisi menteri tersebut menjadi kata kunci supaya nantinya Jokowi tetap prima dalam menjalankan tugas-tugasnya di periode 2019-2024 ini.

"Jangan sampai kabinet dan pemerintahan ini kurang efektif, jadi sedikit lumpuh karena mereka (menteri) punya konsentrasi agenda lain, konsentrasi di Pemilu 2024," ujar dia.

Direktur Eksekutif PARA Syndicate Ari Nurcahyo saat ditemui di kantornya, kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (29/8/2019).KOMPAS.com/Deti Mega Purnamasari Direktur Eksekutif PARA Syndicate Ari Nurcahyo saat ditemui di kantornya, kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (29/8/2019).

Jokowi juga harus bisa memastikan bahwa nantinya yang menjadi menteri-menteri di kabinetnya merupakan kader-kader terbaik untuk melanjutkan tongkat estafet periode kepemimpinannya.

Baca juga: Jokowi Beberkan Komposisi Menteri Kabinet Jilid II

Dengan demikian, kata Ari, rencana adanya nomenklatur baru di kementerian atau menteri-menteri berusia muda yang diangkat ke kabinet, tidak akan menjadi masalah.

Sebab hal yang paling penting adalah Jokowi memiliki pertimbangan yang matang tentang nomenklatur susunan kementerian dan nama-nama terbaik.

"Komposisi 45:55, profesional dan politik it's okay, yang penting bagaimana efektif bekerja, bisa mengirim semua visi misi Jokowi di periode kedua. Ini di tengah politik dan ekonomi yang sulit, keefektifan kerja para menteri jadi kata kunci," tegas dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X