Pertemuan AHY dan Jokowi yang Berbuntut "Serangan" ke SBY...

Kompas.com - 29/05/2019, 05:49 WIB
Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono mengkampanyekan pasangan calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni di GOR Ciracas, Jakarta Timur, Sabtu (4/2/2017).KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono mengkampanyekan pasangan calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni di GOR Ciracas, Jakarta Timur, Sabtu (4/2/2017).

KOMPAS.com – Hasil Pemilihan Umum atau Pemilu 2019 sudah terlihat setelah Komisi Pemilihan Umum menetapkan rekapitulasi suara pada 21 Mei 2019 lalu.

Meski begitu, arah politik sejumlah partai politik sudah terlihat tak lama setelah lembaga survei merilis hasil hitung cepat setelah pemungutan suara pada 17 April silam.

Sejak saat itu, sikap dan arah para anggota koalisi mulai mendapat banyak sorotan, terutama sikap politik yang dilakukan oleh kubu yang dinyatakan tidak memenangkan Pemilu.

Setiap pertemuan antara dua pihak berbeda, yaitu partai pendukung Joko Widodo-Ma'ruf Amin dengan Prabowo-Sandiaga Uno, mendapat banyak perhatian, tanpa memperhatikan konteks pertemuan yang terjadi.

Misalnya, sorotan terjadi saat ketua MPR yang berasal dari Partai Amanat Nasional, Zulkifli Hasan bertemu Presiden Joko Widodo saat pelantikan Gubernur Maluku terpilih pada 24 April lalu.

Berbagai pihak menerka bahwa ini menjadi awal rekonsiliasi antara kubu Jokowi-Ma’ruf dengan Prabowo-Sandiaga. Meskipun, setelah itu Zulkifli Hasan menjelaskan keberadaannya di Istana terkait tugasnya sebagai ketua MPR.

Hal serupa juga dialami oleh putra sulung Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono, Agus Harimurti Yudhoyono ( AHY). Ia sempat dua kali bertemu dengan Jokowi. Pertemuan itu memantik banyak persepsi bermunculan di masyarakat.

Hingga akhirnya, SBY mengaku banyak serangan yang diterima Agus, dirinya, dan tak terkecuali Partai Demokrat setelah pertemuan dengan Jokowi.

Baca juga: Dalam Sebulan, Jokowi Dua Kali Undang AHY ke Istana

Pertemuan di Istana Merdeka

Pada 2 Mei 2019, AHY yang merupakan Komandan Komando Tugas Bersama Partai Demokrat bertandang ke Istana Merdeka, Jakarta memenuhi panggilan Joko Widodo.

Keduanya terlibat percakapan empat mata, sehingga tidak ada satu pun yang mengetahui apa isi perbincangan keduanya.

Lagi-lagi, pertemuan itu disebut sebagai langkah politik yang diambil Demokrat usai Pilpres usai. Banyak yang menyebut Partai Demokrat mulai menunjukkan kecondongannya terhadap kubu pemerintah di masa depan.

Akan tetapi, Ketua Dewan Kehormatan Partai Demokrat, Amir Syamsuddin menyebut terlalu dini untuk membicarakan koalisi di pertemuan tersebut.

Sementara dari pihak Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf, menilai pertemuan ini baik untuk diikuti oleh pihak lainnya untuk mendinginkan suasana pasca kampanye dan pemilu yang cukup menaikkan tensi masyarakat.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X