Sekjen, Bendahara, hingga Anak Surya Paloh Diprediksi Terpilih Lagi Jadi Anggota DPR

Kompas.com - 07/05/2019, 09:42 WIB
Prananda Paloh saat memberikan sambutan saat prngukuhan pengurus Garda Pemuda DPW NasDem Bali Robinson GamarPrananda Paloh saat memberikan sambutan saat prngukuhan pengurus Garda Pemuda DPW NasDem Bali

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah calon legislatif petahana dari Partai Nasdem diprediksi terpilih kembali menjadi anggota DPR periode 2019-2024.

Sekretaris Jenderal Partai Nasdem Johnny G Plate mengatakan, dirinya menjadi salah satu yang lolos kembali.

"Prananda Surya Paloh (anak Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh) juga saya yakin dia balik lagi. Lalu ada Dewa Kresna dari Jatim lolos juga. Ada saya dari dapil NTT 1, ada bendahara umum Nasdem Ahmad Ali juga punya suara signifikan," ujar Johnny di Kompleks Parlemen Senayan, Selasa (7/5/2019).

Baca juga: Nasdem Janji Kawal Program Kerja Jokowi-Maruf Jika Terpilih

Johnny mengatakan, sejumlah nama itu diprediksi lolos kembali karena memiliki perolehan suara yang signifikan. Bahkan melebihi perolehan suara caleg Partai Nasdem lainnya dari dapil yang sama.

Data mengenai perolehan suara partai dan caleg ini diperoleh dari data center yang ada di Kantor DPP Partai Nasdem.

Johnny mengatakan partainya juga punya penghitungan internal untuk memetakan keberhasilan partai di berbagai daerah pemilihan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Melihat Pertarungan Suara Parpol Versi Poltracking: Dominasi PDI-P hingga Persaingan Gerindra dan Nasdem...

"Pertama kami memperhatikan data untuk mengonversi jadi berapa kursi untuk partai. Baru tahap keduanya kami melihat siapa yang menjadi calon terpilihnya," kata Johnny.

Mereka yang gagal

Johnny juga ditanya mengenai caleg petahana yang kemungkinan gagal lolos kembali ke DPR. Sebab sejumlah nama anggota DPR dari Fraksi Nasdem seperti Irma Suryani Chaniago dan Taufikulhadi disebut-sebut tidak lolos.

Baca juga: Surya Paloh Proyeksikan Nasdem Masuk 3 Besar di Pileg 2019

Namun, Johnny tidak mau menyebut nama-nama caleg petahana yang kemungkinan tidak mendapat kursi kembali itu.

"Karena untuk calon terpilih, kita bisa lihat suaranya signifikan atau tidak. Dari situ kita bisa tahu yang ini yang akan jadi. Tetapi kalau perolehan suaranya dekat dentan caleg lain, ya kami harus menunggu sampai penghitungan selesai," ujar Johnny.

Kompas TV Bawaslu Kota Sukoharjo, Jawa Tengah, menurunkan baliho milik calon legislatif Bertrand Antolin yang berada di jalan raya Telukan, Sukoharjo, Jawa Tengah, karena berada di wilayah yang bebas dari alat peraga kampanye. Bertrand Antolin dari Partai Nasdem langsung mendatangi Bawaslu Sukoharjo untuk mengurus baliho miliknya yang ditertibkan oleh bawaslu. Bertrand menjelaskan, pemasangan baliho miliknya itu, karena ketidaktahuannya.Dirinya juga meminta maaf ke bawaslu atas kejadian ini.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dewas Proses Laporan Novel terhadap Lili Pintauli Terkait Dugaan Pelanggaran Etik

Dewas Proses Laporan Novel terhadap Lili Pintauli Terkait Dugaan Pelanggaran Etik

Nasional
Pemerintah Diminta Kaji Lagi Rencana PCR Jadi Syarat Semua Moda Transportasi

Pemerintah Diminta Kaji Lagi Rencana PCR Jadi Syarat Semua Moda Transportasi

Nasional
Wamenkes Minta Masyarakat Tak Larut dalam Euforia Penurunan Kasus Covid-19

Wamenkes Minta Masyarakat Tak Larut dalam Euforia Penurunan Kasus Covid-19

Nasional
Saksi Polisi Ungkap Alasan Tidak Bawa Borgol Saat Kejar Anggota Laskar FPI

Saksi Polisi Ungkap Alasan Tidak Bawa Borgol Saat Kejar Anggota Laskar FPI

Nasional
Jokowi Minta Harga PCR Turun Jadi Rp 300.000, Ini Kata Gakeslab

Jokowi Minta Harga PCR Turun Jadi Rp 300.000, Ini Kata Gakeslab

Nasional
Prabowo Serahkan 2 Kapal Angkut Tank Buatan Dalam Negeri ke TNI AL

Prabowo Serahkan 2 Kapal Angkut Tank Buatan Dalam Negeri ke TNI AL

Nasional
Ketua DPR Minta Harga Tes PCR Tak Lebih Mahal dari Tarif Tiket

Ketua DPR Minta Harga Tes PCR Tak Lebih Mahal dari Tarif Tiket

Nasional
Empat Tersangka Tarik Pelanggan Judi 'Online' dengan 'Host' Wanita Seksi

Empat Tersangka Tarik Pelanggan Judi "Online" dengan "Host" Wanita Seksi

Nasional
Jokowi Dinilai Bisa Pertimbangkan Johan Budi dan Febri Diansyah sebagai Jubir

Jokowi Dinilai Bisa Pertimbangkan Johan Budi dan Febri Diansyah sebagai Jubir

Nasional
Kenang Sudi Silalahi, SBY: Surga Insya Allah, Beliau Orang Baik

Kenang Sudi Silalahi, SBY: Surga Insya Allah, Beliau Orang Baik

Nasional
Menkumham Serahkan 9 Kekayaan Intelektual ke Korpolairud Polri

Menkumham Serahkan 9 Kekayaan Intelektual ke Korpolairud Polri

Nasional
Polisi Diduga Tembak Polisi di Lombok, Polri: Motif Masih Didalami

Polisi Diduga Tembak Polisi di Lombok, Polri: Motif Masih Didalami

Nasional
Menko PMK: Pengentasan Stunting Harus Dilakukan Frontal

Menko PMK: Pengentasan Stunting Harus Dilakukan Frontal

Nasional
Anggota DPR Pertanyakan Rencana Tes PCR Jadi Syarat Perjalanan pada Semua Moda Transportasi

Anggota DPR Pertanyakan Rencana Tes PCR Jadi Syarat Perjalanan pada Semua Moda Transportasi

Nasional
UPDATE 26 Oktober: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Ada 12.989

UPDATE 26 Oktober: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Ada 12.989

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.