Meraba Peta Politik Pasca-Pemilu 2019

Kompas.com - 17/04/2019, 07:00 WIB
Ilustrasi pemilu. ShutterstockIlustrasi pemilu.


HARI pemungutan suara Pemilu 2019 akan digelar 17 April 2019. Setiap warga negara Indonesia yang telah berumur 17 tahun berhak memberikan suaranya untuk menentukan jalannya Republik ini selama lima tahun ke depan.

Pemilu kali ini merupakan sejarah karena kali pertama pemilihan presiden dan pemilihan legislatif dilakukan secara serentak.

Hal ini berarti, meskipun telah terbentuk dua koalisi partai-partai politik, peta kekuatan dan dukungan politik di parlemen terhadap presiden terpilih sesungguhnya masih meraba-raba.

Berdasarkan survei Litbang Kompas terhadap elektabilitas partai politik pada Pemilu 2019 yang dilakukan pada 22 Februari – 5 Maret 2019, terdapat enam parpol yang elektabilitasnya berada di atas ambang batas parlemen 4 persen, yakni PDIP (26,9%), Gerindra (17,0%), Golkar (9,4%), PKB (6,8%), Demokrat (4,6%), dan PKS (4,5%).

Selain itu, ada tiga parpol yang elektabilitasnya tak melewati ambang batas, namun masih berpeluang melenggang ke Senayan jika ditambah tingkat margin of error +/- 2,2%.  Ketiganya adalah PAN (2,9 %), PPP (2,7%), dan Nasdem (2,6%).

Pada Pemilu 2014, dimana pilpres digelar setelah pileg, basis kekuatan dan dukungan politik terhadap presiden terpilih di parlemen relatif telah terpetakan. Tawar- menawar sebagai syarat dukungan partai kepada salah satu kandidat capres didasarkan pada basis dukungan politik yang real di parlemen.

Bagaimana peta politik pasca-Pemilu 2019 akan dibahas pada talk show Satu Meja The Forum Spesial Pemilu 2019 yang akan disiarkan langsung di Kompas TV, Rabu (17/4/2019) mulai pukul 20.00 WIB.

Menghadirkan nara sumber dari partai-partai politik yang berkontestasi pada Pemilu 2019, program ini akan membahas apa yang akan dilakukan oleh partai politik ke depan pasca-quick count hasil pemungutan suara Pemilu 2019.

Selain itu, dalam program Spesial Pemilu 2019 ini, host Satu Meja The Forum, wartawan senior Harian Kompas, Budiman Tanuredjo, akan mewawancarai Wapres Jusuf Kalla secara langsung dari kediaman Wapres.

Bersama tokoh senior dalam dunia politik Tanah Air ini, akan dibahas apa yang harus dilakukan ke depan guna merekatkan kembali persaudaraan setelah rakyat menentukan pilihannya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X