Jokowi: Pemegang Kartu Pra Kerja Dapat Gaji meski Belum Punya Pekerjaan

Kompas.com - 01/03/2019, 21:59 WIB
Capres 01 Jokowi saat ngopi bareng milenial di Kopi Haji Anto 2 di Kendari, Sulawesi Tenggara, Jumat (1/3/2019). KOMPAS.com/IhsanuddinCapres 01 Jokowi saat ngopi bareng milenial di Kopi Haji Anto 2 di Kendari, Sulawesi Tenggara, Jumat (1/3/2019).
Penulis Ihsanuddin
|
Editor Krisiandi

KENDARI, KOMPAS.com - Calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo memberi penjelasan terkait kartu pra kerja yang akan diluncurkannya apabila memenangi pilpres 2019.

Jokowi menyebut pemegang kartu itu akan tetap menerima honor meski belum mendapatkan pekerjaan.

Hal ini disampaikan Jokowi saat ngopi bareng milenial di Kopi Haji Anto 2 di Kendari, Sulawesi Tenggara, Jumat (1/3/2019). Jokowi menjawab pertanyaan salah seorang warga yang hadir soal tiga kartu baru yang diperkenalkannya kepada publik belakangan ini.

Baca juga: Blusukan ke Mall di Kendari, Jokowi Beli Kaus Diskon

"Mengenai kartu pra kerja, kartu ini kita siapkan untuk anak-anak muda yang lulus dari SMA atau SMK maupun yang lulus dari politeknik atau perguruan tinggi untuk bisa masuk ke industri, untuk dapat pekerjaan," kata Jokowi.

Menurut Jokowi, para pemegang kartu itu akan mendapatkan pelatihan sesuai keterampilan dan skill yang mereka miliki. Pelatihan itu dikerjakan oleh instrukstur profesional dengan kualifikasi yang baik.

Baca juga: TKN Jokowi-Maruf Khawatir Aksi Damai di KPU Jadi Alibi Jika Prabowo-Sandi Kalah

"Sehingga begitu lulus training, mestinya kalau training bagus, gampang sekali masuk dunia kerja," kata Jokowi.

Namun, jika memang setelah pelatihan dilakukan namun pemegang kartu pra kerja tetap belum mendapatkan pekerjaan, ia akan mendapat honor dari pemerintah.

"Kalau belum dapat pekerjaan, kartu itu juga akan memberikan kayak honor, kayak gaji. Tapi jumlahnya berapa masih kita rahasiakan. Nanti," kata Jokowi.

Kompas TV Keluarga besar Uno di Gorontalo menyatakan dukungan kepada pasangan Calon Nomor Urut 01 joko Widodo-Ma'ruf Amin. Dukungan ini di sampaikan saat Joko Widodo dan Tim Kampanye Nasional bersilaturahim dengan tim kampanye daerah di Provinsi Gorontalo. Dalam pernyataan itu ada 12 orang keluarga besar Uno menandatangani surat pernyataan dukungan kepada Jokowi-Ma'ruf. Mereka menilai sudah merasakan dukungan pemerintah pusat untuk pembangunan Gorontalo. Keluarga Uno juga mengaku salah satu bagian dari mereka ikut dalam kontestasi pilpres. Menanggapi dukungan keluarga Uno, Joko Widodo berterima kasih. Namun ia sempat mempertanyakan alasan dukungan keluarga Uno kepada dirinya dan bukan untuk Sandiaga Uno yang kini maju sebagai cawapres bersama Prabowo.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X