Jokowi Minta Masyarakat Bersyukur meski Pertumbuhan Ekonomi Tak Sesuai Janji

Kompas.com - 07/02/2019, 13:47 WIB
Presiden Joko Widodo menghadiri perayaan Imlek Nasional di Jakarta International Expo Kemayoran, Jakarta, Kamis (7/2/2019). KOMPAS.com/Ihsanuddin Presiden Joko Widodo menghadiri perayaan Imlek Nasional di Jakarta International Expo Kemayoran, Jakarta, Kamis (7/2/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo menilai pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 5,17 persen pada 2018 sudah cukup baik. Jokowi meminta semua pihak bersyukur atas angka tersebut meskipun tak sesuai janji kampanye sebesar 7 persen.

"Ya patut kita syukuri Alhamdulillah, 5,17 persen itu sebuah angka yang baik kalau dibandingkan negara-negara lain," kata Jokowi kepada wartawan di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Kamis (7/2/2019).

Jokowi meminta pertumbuhan ekonomi Indonesia itu dibandingkan dengan negara-negara lain yang juga tergabung dalam G20. Menurut dia, apabila dibandingkan dengan negara-negara lain, maka pertumbuhan ekonomi Indonesia sudah cukup baik.

Baca juga: BPS: Target Pertumbuhan Ekonomi 7 Persen Berat Sekali...


"Kita jangan kufur nikmat, kalau diberi kenikmatan pertumbuhan ekonomi yang di atas 5 alhamdulillah, disyukuri," kata Jokowi.

"Inflasinya 3,13 persen juga alhamdulillah disyukuri karena global ekonomi. Ekonomi dunia, ekonomi global juga masih pada posisi yang tidak baik, yang tidak menguntungkan kita," tambah dia.

Jokowi pun memastikan pemerintah terus melakukan berbagai upaya untuk menggenjot pertumbuhan ekonomi. Pemerintah menurut dia akan terus mendorong ekspor sebanyak-banyaknya sekaligus mengurangi impor. Pemerintah juga mendorong barang-barang substitusi impor agar diproduksi di dalam negeri.

"Yang kedua, investasi yang sebesar-besarnya sehingga kita terus memperbaiki, menyederhanakan perizinan-perizinan yang ada di pusat maupun di daerah," kata Jokowi.


Terkini Lainnya


Close Ads X