Usulan KPAI soal Integrasi Pendidikan Mitigasi Bencana pada Mata Pelajaran - Kompas.com

Usulan KPAI soal Integrasi Pendidikan Mitigasi Bencana pada Mata Pelajaran

Kompas.com - 09/01/2019, 07:31 WIB
Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Retno Listyarti ketika ditemui di kantor Wakil Presiden, Jakarta, Senin (6/11/2017). KOMPAS.com/ MOH NADLIR Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Retno Listyarti ketika ditemui di kantor Wakil Presiden, Jakarta, Senin (6/11/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Perlindungan Anak Indonesia ( KPAI) memiliki sejumlah usulan terkait integrasi pendidikan mitigasi bencana ke dalam kurikulum.

Sebelumnya, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy menuturkan pendidikan mitigasi bencana akan diintegrasikan dalam kegiatan belajar mengajar tanpa melalui mata pelajaran khusus.

Komisioner KPAI Bidang Pendidikan Retno Listyarti mengusulkan agar pendidikan kebencanaan tersebut disisipkan dalam mata pelajaran IPA dan IPS. Usul tersebut berlaku bagi level Sekolah Dasar (SD).

"Untuk di SD masuk pelajaran IPS dan IPA," kata Retno saat konferensi pers di Kantor KPAI, Jakarta Pusat, Selasa (8/1/2019).

Baca juga: Kompleksitas Merancang Mitigasi Bencana

Sementara untuk SMP, Retno menyarankan agar edukasi soal kebencanaan dikaitkan dengan mata pelajaran IPS dan IPA terpadu.

Dan di level SMA, disisipkan pada mata pelajaran fisika dan geografi.

Retno yakin pendidikan kebencanaan memiliki relevansi dengan mata pelajaran-mata pelajaran tersebut.  

Lebih jauh Retno menekankan, pendidikan kebencanaan tak cukup dipelajari hanya dengan teori. Oleh karena itu, KPAI mendorong pemerintah mengadkan simulasi dalam rangkaian kurikulum tersebut.

Retno menuturkan, tanpa simulasi atau praktik secara langsung, pendidikan kebencanaan tersebut akan menjadi sia-sia.

"Kalau dididik atau diberi pendidikan kebencanaan namun enggak pernah simulasi secara rutin di sekolah, maka akan menjadi sia-sia," ungkap Retno.

"Oleh karena itu, pemerintah kami dorong melakukan pelatihan tahun ini di daerah-daerah rawan bencana, agar memberikan pendidikan kebencanaan dengan mempersiapkan simulasi," lanjut dia.

Retno menjelaskan, simulasi adalah cara yang tepat untuk membuat para murid terlatih dan terbiasa menghadapi bencana. Ia pun mengusulkan simulasi tersebut dilakukan sebanyak satu kali setiap bulannya.

Sebelumnya, Presiden Jokowi meminta kementerian serta lembaga terkait untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat menghadapi bencana.

Baca juga: Jokowi Minta Edukasi dan Mitigasi Bencana Masuk Kurikulum Pendidikan

Hal itu dikatakan Presiden dalam sidang kabinet paripurna di Istana Negara, Jakarta, Senin (7/1/2019).

"Saya ingin mengingatkan, kita harus terus meningkatkan daya tahan kita, kesiapsiagaan kita dalam menghadapi bencana," ujar Jokowi.

Presiden mengatakan, sudah selayaknya pemerintah bersama DPR mengalokasikan anggaran lebih besar untuk mengedukasi dan meningkatkan mitigasi bencana di masyarakat.


Terkini Lainnya


Close Ads X