Jokowi Ancam "Gebuk" Orang yang Sebarkan Isu Dirinya PKI

Kompas.com - 14/03/2018, 19:50 WIB
Presiden Joko Widodo (kiri) disaksikan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko (kanan) membagikan Kartu Indonesia Pintar (KIP) saat acara penyaluran Bantuan Non Tunai dan Program Keluarga Harapan di Serang, Banten, Rabu (14/3). Menurut data Kemensos penyaluran bantuan Program Indonesia Pintar untuk siswa dari keluarga tidak mampu telah dibagikan kepada 593 ribu siswa dengan jumlah bantuan mencapai Rp303,75 miliar. ANTARA FOTO/WELI AYU REJEKI Presiden Joko Widodo (kiri) disaksikan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko (kanan) membagikan Kartu Indonesia Pintar (KIP) saat acara penyaluran Bantuan Non Tunai dan Program Keluarga Harapan di Serang, Banten, Rabu (14/3). Menurut data Kemensos penyaluran bantuan Program Indonesia Pintar untuk siswa dari keluarga tidak mampu telah dibagikan kepada 593 ribu siswa dengan jumlah bantuan mencapai Rp303,75 miliar.

SERANG, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo memberi peringatan keras kepada orang yang menyebarkan fitnah bahwa dirinya terkait dengan Partai Komunis Indonesia.

Peringatan ini disampaikan Jokowi saat menghadiri pembagian sertifikat kepada warga di Alun-alun Kota Serang, Banten, Rabu (14/3/2018).

Awalnya, Jokowi mengingatkan masyarakat agar tidak terprovokasi dengan hoaks dan fitnah yang bertebaran di media sosial jelang pemilihan kepala daerah. Setelah itu, Jokowi pun bercerita bahwa dirinya juga menjadi korban hoaks.

"Ada yang menyampaikan suara di medsos, Presiden Jokowi itu PKI. Fitnah seperti itu, coba," kata Jokowi.


Jokowi menilai, fitnah tersebut lucu dan tak masuk akal. Sebab, PKI sudah bubar pada tahun 1965. Sementara Jokowi sendiri lahir pada 1961.

"Baru umur tiga tahun. Masa ada PKI umur tiga tahun? Masa PKI balita?" kata Jokowi.

(Baca: Jengkelnya Jokowi Sampai Hari Ini Masih Dituduh PKI...)

Adapun, yang membuat Jokowi bertambah heran, ada saja masyarakat yang masih mempercayai isu tersebut. Kepala Negara pun mengaku kerap merasa marah dengan tudingan yang tak berdasar tersebut.

"Ini bagaimana, kadang-kadang ya jengkel tapi cari orangnya enggak ketemu-ketemu. Awas kalau ketemu, tak (saya) 'gebuk' betul itu," kata Jokowi, yang kemudian disambut tepuk tangan warga.

Jokowi mengimbau masyarakat untuk tidak termakan fitnah dan hoaks semacam itu. Jangan sampai karena termakan isu fitnah dan hoaks, masyarakat jadi salah memilih pemimpin.

"Itulah kita harus hati-hati betul dalam pilkada, pilpres, harus hati-hati. Pilihlah pemimpin yang baik. Jangan sampai keliru. Kalau keliru yang dirugikan juga masyarakat semuanya," kata dia.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X