Kompas.com - 20/12/2017, 14:51 WIB
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Bakal calon gubernur Jawa Tengah Sudirman Said menghormati dinamika internal yang terjadi di PPP.

Namun, ia tetap mendatangi PPP kubu Djan Faridz yang mendeklarasikannya sebagai calon gubernur Jateng.

"Kenapa saya ke sini? Karena yang ngundang duluan Pak Djan. Kalau yang ngundang Mas Romy (Romahurmuziy), saya juga ke sana," kata Sudirman di Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (20/12/2017).

(Baca juga : Tanpa SK Kepengurusan PPP, Djan Faridz Deklarasikan Sudirman Said sebagai Cagub Jateng)

Ia mengaku juga berkomunikasi dengan Romy. Komunikasi itu disebutnya sangat intensif dan hangat sehingga tak menghalanginya untuk membicarakan pencalonan di pilkada Jateng.

Saat ditanya mekanisme pendaftaran ke Komisi Pemilihan Umum (KPU) terkait deklarasi tersebut, ia menjawab, dukungan tak selamanya harus mempertimbangkan aspek legalitas.

Menurut mantan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) itu, dukungan dari Djan Faridz bermakna riil berupa jaringan dan massa.

"Bagaimanapun ini punya dukungan masyarakat di Jawa Tengah. Nanti di samping dukungan legal juga dukungan jaringan, dukungan suara, dukungan umat Islam yang menjadi anggota simpatisan PPP ini," lanjut Sudirman.

(Baca juga : Sekjen PPP Anggap Sudirman Said Tutup Pintu Dukungan dari Kepengurusan Resmi)

PPP kubu Djan Faridz mendeklarasikan Sudirman Said sebagai calon gubernur Jawa Tengah (Jateng) di pilkada 2018.

Hal itu dilakukan Djan tanpa Surat Keputusan (SK) kepengurusan dari Kementerian Hukum dan HAM.

Meski demikian, Djan meyakini dukungannya tetap berarti bagi Sudirman yang hendak bertarung di Jateng.

Ia menilai dalam mendukung Sudirman tak membutuhkan SK, melainkan dukungan riil.

"Dukungan untuk calon tak membutuhkan SK. Beliau (Sudirman) butuh dukungan riil di masyarakat. Itu adanya di Muktamar Jakarta, yang punya ketentuan hukum tetap yang dikeluarkan MA (Mahkamah Agung)," kata Djan.

Kompas TV Partai Amanat Nasional menyatakan dukungan terhadap Sudirman Said sebagai Calon Gubernur Jawa Tengah.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.