"Beri Dakwah yang Menyejukkan, Jangan Memancing Emosi Kelompok Lain"

Kompas.com - 14/06/2017, 07:23 WIB
Pimpinan yayasan Maraqittalimat NTB Hazmi Hamzar KOMPAS.com/AMBARANIE NADIAPimpinan yayasan Maraqittalimat NTB Hazmi Hamzar
|
EditorBayu Galih

LOMBOK, KOMPAS.com - Pimpinan Yayasan Maraqitta'limat Nusa Tenggara Barat, Hazmi Hamzar, mengingatkan para ulama untuk menyebarkan ujaran yang mengandung nilai moral dalam setiap ceramah.

Ia prihatin dengan para pemuka agama yang meluap-luap mengutarakan hal yang menyerang pihak lain dan membuat orang-orang di luar kelompok itu tersinggung.

"Berikan mereka (umat) dakwah yang menyejukkan. Hindarilah bahasa yang memancing emosi kelompok lain," ujar Hazmi saat ditemui di Kecamatan Wanadaba, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Selasa (13/6/2017).

Anggota Fraksi Partai Persatuan Pembangunan DPRD Provinsi NTB itu mengatakan, umat butuh kesejukan dalam bermasyarakat. Salah satunya dengan mendapatkan kata-kata dan motivasi yang positif dari pemuka agama.


Pemerintah dan rakyatnya tidak akan bisa membangun bangsa dengan tenang jika tidak ada kedamaian yang tercipta.

"Masyarakat bisa bangun dirinya kalau tenang, pemerintahnya bisa bekerja dengan baik, masyarakat merasa kesejukan di negara," kata Hazmi.

Indonesia terdiri dari beragam suku dan agama. Suku atau agama mana pun, kata Hazmi, tidak bisa menyudutkan kelompok lainnya karena hidup saling bersisian. Jika dakwah yang diberikan sejuk, maka suasana di masyarakat juga akan sejuk.

"Kita kan jauh dari Ibu Kota. Kadang kita lihat teman di Jakarta dengan cara seperti itu berdakwah, rasanya mau terbang ke Jakarta supaya tidak begitu cara dakwahnya," kata Hazmi.

"Kalau sudah begitu kan kuping sebelah panas juga. Kalau sudah panas sama panas, bangsa ini akan dibikin susah," ucap dia.

(Baca juga: MUI: Tabayyun, Prinsip Muamalah Medsosiah)

Dakwah yang menyejukkan, menurut Hazmi, tak hanya menyatukan perpecahan yang ada. Hal itu akan menepis ideologi radikal yang mencoba masuk memanfaatkan kerenggangan yang ada.

Ia mengatakan, agama mana pun pasti mengajarkan kasih sayang dengan umat agama lain, bukan kekerasan.

"Cara kasar, keras, radikal, tidak selesaikan masalah," kata Hazmi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X