Kompas.com - 28/04/2017, 17:02 WIB
Penulis Ihsanuddin
|
EditorSandro Gatra

KUPANG, KOMPAS.com - Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki membantah akan ada reshuffle atau perombakan kabinet dalam waktu dekat.

Menurut dia, pernyataan Presiden Joko Widodo yang menyinggung soal pergantian menteri tidak berarti bahwa Presiden akan benar-benar melakukan reshuffle kabinet.

"Saya jelaskan, konteksnya itu memotivasi para menteri untuk terus bekerja secara sungguh-sungguh untuk kebaikan masyarakat. Itu konteksnya," kata Teten di Kupang, Jumat (28/4/2017).

(baca: Saat Jokowi Singgung "Reshuffle"...)

Jokowi sebelumnya menyinggung soal reshuffle saat membuka membuka Kongres Ekonomi Umat yang digelar Majelis Ulama Indonesia, Sabtu (24/4/2017).

Saat itu, Jokowi bicara mengenai target sertifikat tanah yang harus dibagikan ke rakyat.

Jika menteri tak bisa memenuhi target yang telah ditentukan, maka Jokowi mengancam akan mencopotnya.

(baca: Jokowi Bicara Reshuffle, Ini Kata JK)

Teten mengatakan, pemerintah memang memiliki target yang ambisius terkait redistribusi lahan, reformasi agraria dan perhutanan sosial.

Sebab, jika berhasil dilakukan, maka program tersebut diyakini akan mengatasi ketimpangan yang masih cukup tinggi.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.