Bambang Asrini Widjanarko
Kurator seni

Kurator seni, esais isu-isu sosial budaya, aktivis, dan seorang guru. Kontak: asriniwidjanarko@gmail.com

Museum dan Galeri Seni, Parasmu Kini

Kompas.com - 20/03/2017, 12:17 WIB
Museum Bahari Jakarta. Kompas.com/Silvita AgmasariMuseum Bahari Jakarta.
EditorAmir Sodikin

Biofilus dan Nekrofilus serta pernyataan tersirat

Dalam konteks ini, pemikiran psikoanalis Eric Fromm senyatanya menjadi titik terang yang mengilhami, bahwa seni, dalam tatarannya yang konstruktif, bisa dijadikan sebagai energi manusia yang erat dengan konsep biofilus, yakni cinta kehidupan.

Fromm dalam Anatomy of Human Destructiveness (1973), menyingkap bahwa kondisi kejiwaan manusia juga memiliki lelaku antagonisnya yakni nekrofilus, cinta kematian.

Kondisi masyarakat akhir-akhir ini, lebih cenderung membawa beban nekrofilus. Sebuah kondisi kejiwaan masyarakat yang membiakkan hasrat kekerasan, kecenderungan yang sangat terhadap sesuatu yang membusuk dan mati.

Kita bisa menandainya dalam hujatan-hujatan kebencian dalam batas yang amat mengkhawatirkan, misalnya dalam dunia politik nasional kita, menjelang Pilkada Jakarta putaran ke-2, dengan masing-masing mempertahankan “kebenaran” kelompoknya dengan membabi-buta.

Menurut Fromm, orang-orang nekrofilus, dalam suatu kelompok, menyukai untuk mengganggu dan membuat orang lain kecewa, mementahkan kesepakatan, mematahkan semangat orang lain yang berseberangan yakni orang-orang biofilus yang bersemangat dan bergairah untuk membangun rekonsiliasi.

Kemudian, dimanakah posisi museum dan galeri seni besar? Tradisi lama sebuah museum adalah aktifitas mengoleksi dan merawat benda-benda bersejarah, mendokumentasi sesuatu yang berkaitan dengannya dan kemudian memamerkannya menjadi tidak lagi lengkap.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pandangan lama, yang menyebut museum sebagai cabinet of curiosities atau kunstkabinett bukan lagi klaim yang paling benar. Sebuah “lemari” atau “ruang” penyimpanan telah bertransformasi hebat.

Museum tak hanya sebagai ensiklopedia koleksi obyek-obyek mati dan kemudian dimaknai secara eksklusif. Lebih dari itu, museum seharusnya menjawab tantangan zaman, menengok keluar dari “tembok” museum.

The International Council of Museums (ICOM), yang didirikan pada 1946, sebuah otoritas dewan dan profesional di bidang museum sedunia memberi tema Hari Museum Sedunia pada Mei 2017 nanti dengan apa yang disebut Museums and Contested Histories: Saying the Unspeakable in Museums.

Melihat sejarah kembali dengan cara berbeda, berani menyuarakan yang terbungkam. Sebuah refleksi kritis atas catatan sejarah sosial, politik dan budaya bangsa dengan mengkonstruksinya kembali peristiwa-peristiwa itu lewat program-program museum.

ICOM yang memiliki 35.000 anggota di 137 negara, termasuk sejumlah 20.000 museum ini memantik persoalan sejauh ini, bagaimana peran museum bisa dengan aktif memberi manfaat pada masyarakat?

Menjadikan medium untuk menguji kembali makna peristiwa-peristiwa lewat benda-benda yang dimiliki di museum atau yang dipamerkan dan program lainnya untuk mempromosikan saling pengertian di masyarakat. Menyatakan dengan lantang yang tersirat seraya membangun adab, menanggalkan saling mencurigai antarsesama.

Sebagai misal, program edukasi yang menginspirasi pada khalayak lebih muda untuk menginterpretasikan bagaimana sosok pelukis Basoeki Abdullah yang multi-kultural lewat serangkaian workshop khusus atau sebuah ekshibisi yang unik di Museum.

KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG Pengunjung melihat lukisan koleksi Istana Negara dalam pameran bertajuk Goresan Juang Kemerdekaan : Koleksi Seni Rupa Istana Kepresidenan Republik Indonesia di Galeri Nasional, Jakarta, Selasa (2/8/2016). Pameran menampilkan 28 karya dari 20 maestro lukis Indonesia seperti Raden Saleh, Affandi, Basoeki Abdullah hingga Presiden Soekarno, berlangsung untuk umum dari 2-30 Agustus.
Bagaimana ia sempat didera oleh cemooh dimasa lalu sebagai pengusung moie indie, seniman penghamba keelokan ala Eropa melihat negeri Timur oleh sebagian kritikus seni, yang sebenarnya bisa dimaknai kembali dengan generasi kini dengan cara pandang yang lebih jernih.

Tatkala semangat kebinekaan kultural berbangsa kita sedang terancam, Basoeki Abdullah, seperti juga Soekarno, patut sebagai simbol representasi bahwa keindonesiaan masih tetap mengalir deras dalam darahnya. Nasionalismenya tetap tak diragukan, meskipun mereka sempat memilih untuk menikahi warga negara asing, tumbuh dari keyakinan dan iman yang berbeda dari ibu atau bapaknya.

Pada contoh lainnya, bagaimana seniman-seniman Lekra (Lembaga Kebudayaan Rakyat) yang telah distigma secara politis sebagai “musuh negara” pada masa lalu, seperti karya-karya para anggota Sanggar Bumi Tarung mulai dipamerkan lagi, didiskusikan ulang sumbangannya pada sejarah seni dalam ingatan-ingatan kolektif bangsa yang majemuk ini.

Program di Galeri Nasional, yang diinisiasi oleh tiga kementerian pada Agustus 2016, yakni Kemdikbud, Setneg, dan Bekraf patut juga diapresiasi. Meskipun kita tahu belum ada tindak lanjutnya atas cacatnya karya-karya yang dipamerkan, rencana restorasi karya-karya milik Istana Kepresidenan yang sangat penting, serta acara sejenis bagian ke II pada 2017.

KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG Lukisan karya Diego Rivera berjudul Gadis Melayu dengan Bunga, dalam pameran bertajuk Goresan Juang Kemerdekaan : Koleksi Seni Rupa Istana Kepresidenan Republik Indonesia di Galeri Nasional, Jakarta, Selasa (2/8/2016).
Di bulan Maret ini, Pameran Nusantara dengan tajuk "Rest Area: Perupa Membaca Indonesia" patut pula diapresiasi. Event ini telah tergelar sampai tahun ke-9, yang telah menjaga marwah “kedaulatan seni kita”, dengan menjaga titik keseimbangan ekspresi yang demikian majemuknya serta ide-ide tentang keindonesiaan yang tetap terus disuarakan oleh seniman-seniman se-Indonesia.

Namun, ada ceruk batin yang masih mengganjal hari ini. Meski sisa harapan masih terasa.

Lamat-lamat, pemerintah akan bersiap menyelenggarakan Festival Istiqlal Ke-3 pada 2018. Jika memang Indonesia sebagai bangsa dengan populasi terbesar masyarakat Muslim di dunia, mengapa program sehebat Festival Istiqlal yang dulu tersohor dan kini akan dicanangkan kembali tak disosialisasikan dan dipersiapkan dengan baik?

Misalnya, memulai pameran-pameran seni rupa dan seni pertunjukan di Galeri Nasional Indonesia atau Museum Nasional, meskipun pusatnya ada di Masjid Istiqlal.

Setidaknya, event penting seperti itu selayaknya menjadikan Indonesia sebagai salah satu pusat peradaban Islam dunia pada abad ke-21.

Kita masih ingat, pada Festifal Istiqlal Ke-1 (1991) dan Festival Istiqlal ke-2 (1995) rezim Orde Baru, rezim yang dianggap otoriter, nyatanya mampu menyelenggarakan sebuah hajatan budaya bergengsi bernafaskan Islam terbesar se-Asia Tenggara dengan gelombang pengunjung ribuan manusia dari dalam dan luar negeri.

Namun kini kita mendengar lamat-lamat saja Fetival Istiqlal Ke-3 yang akan dihidupkan, memulai soft-launch-nya pada Februari 2017 lalu, jauh kalah gemuruh dibandingkan berita-berita kehadiran Raja Salman dari Arab Saudi. 

 

 

 

 

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kementerian PPPA Minta Orangtua Awasi Konten yang Diakses Anak di Internet

Kementerian PPPA Minta Orangtua Awasi Konten yang Diakses Anak di Internet

Nasional
Survei Kemenhub: 19,9 Juta Penduduk Indonesia Ingin Mudik saat Libur Natal-Tahun Baru

Survei Kemenhub: 19,9 Juta Penduduk Indonesia Ingin Mudik saat Libur Natal-Tahun Baru

Nasional
Manfaatkan Momentum Presidensi G20, Menkominfo Ajak Pelaku Industri e-Health Kolaborasi

Manfaatkan Momentum Presidensi G20, Menkominfo Ajak Pelaku Industri e-Health Kolaborasi

Nasional
Kasus Pengadaan E-KTP, KPK Panggil 4 Saksi Termasuk Eks Dirut Pecetakan Negara

Kasus Pengadaan E-KTP, KPK Panggil 4 Saksi Termasuk Eks Dirut Pecetakan Negara

Nasional
Munarman Minta Hadir Langsung di Sidang Kasus Dugaan Tindak Pidana Terorisme

Munarman Minta Hadir Langsung di Sidang Kasus Dugaan Tindak Pidana Terorisme

Nasional
Terdakwa Terorisme Munarman Minta Dihadirkan Langsung di Pengadilan, Sidang Ditunda

Terdakwa Terorisme Munarman Minta Dihadirkan Langsung di Pengadilan, Sidang Ditunda

Nasional
Wapres Minta Pemenuhan Gizi Anak Cegah Stunting Manfaatkan Kearian Lokal

Wapres Minta Pemenuhan Gizi Anak Cegah Stunting Manfaatkan Kearian Lokal

Nasional
Bamsoet Nilai Sri Mulyani Tak Hargai MPR karena Tak Pernah Datang Rapat

Bamsoet Nilai Sri Mulyani Tak Hargai MPR karena Tak Pernah Datang Rapat

Nasional
KPAI Minta Orangtua Dampingi Anak dalam Berkomunikasi di Dunia Maya

KPAI Minta Orangtua Dampingi Anak dalam Berkomunikasi di Dunia Maya

Nasional
Ungkit Tebalnya Naskah, Eks Ketua MK Sarankan UU Cipta Kerja Dipecah 10 RUU

Ungkit Tebalnya Naskah, Eks Ketua MK Sarankan UU Cipta Kerja Dipecah 10 RUU

Nasional
Satgas Covid-19: Indonesia Perlu Belajar dari 7 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Satgas Covid-19: Indonesia Perlu Belajar dari 7 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Nasional
Diresmikan Jokowi, Revitalisasi Pasar Pon Trenggalek Diharapkan Tingkatkan Perdagangan

Diresmikan Jokowi, Revitalisasi Pasar Pon Trenggalek Diharapkan Tingkatkan Perdagangan

Nasional
Rektor UPN Veteran Jakarta Diminta Investigasi Penyebab Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Rektor UPN Veteran Jakarta Diminta Investigasi Penyebab Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Nasional
Tanggapi Putusan MK Soal UU Cipta Kerja, Jimly Sebut 2 UU Perlu Direvisi

Tanggapi Putusan MK Soal UU Cipta Kerja, Jimly Sebut 2 UU Perlu Direvisi

Nasional
Saat Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu: Buat Main Drum dan Motor-motoran

Saat Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu: Buat Main Drum dan Motor-motoran

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.