Di MK, Majelis Sidang Minta Ketua Marahi Para Pemohon Uji Materi UU "Tax Amnesty"

Kompas.com - 20/10/2016, 13:09 WIB
Gedung Mahkamah Konstitusi KOMPAS.COM/Sandro GatraGedung Mahkamah Konstitusi
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Majelis sidang uji materi Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016 tentang Pengampunan Pajak meminta ketua persidangan, yakni Arief Hidayat, menegur para pemohon uji materi.

Sebab, para ahli yang sedianya memberikan keterangan justru tidak bisa dihadirkan pemohon.

"Baik. Begini saja, ini tadi rapat memutuskan begini, karena kami sudah tahu (ahli) tidak bisa hadir, maka katanya Ketua harus sedikit marah, begitu, kepada Pemohon," ungkap Arief dihadapan para pemohon uji materi dalam sidang yang digelar di Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta Pusat, Kamis (20/10/2016).

Uji materi terkait UU Tax Amnesty diajukan oleh empat pemohon berbeda, yakni oleh Serikat Perjuangan Rakyat Indonesia, Samsul Hidayat, dan Abdul Kodir Jailani yang teregistrasi dengan nomor perkara 57/PUU-XlV/2016.

Kemudian, Leni Indrawati dan kawan-kawan yang permohonannya teregistrasi dengan nomor perkara 59/PUU-XIV/2016; dan Yayasan Satu Keadilan yang permohonannya teregistrasi nomor perkara 58/PUU-XIV/2016.

(baca: Cerita Jokowi "Todong" Pengusaha untuk Ikut "Tax Amnesty")

Pemohon lainnya, Dewan Pengurus Pusat Serikat Buruh Sejahtera lndonesia (DPP SBSl), Konfederasi Serikat Pekerja lndonesia (KSPI), dan Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh lndonesia (KSPSl) teregistrasi dengan nomor perkara 63/PUU-XlV/2016.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Arief menjelaskan, selain karena ketidakhadiran ahli, majelis sidang juga kesal lantaran pemohon meminta sidang dimajukan menjadi pukul 9.30 WIB dari jadwal 11.00 WIB.

Hal itu dikabulkan sesuai permintaan salah satu kuasa hukum pemohon, yakni Eggi Sudjana.

Dalam persidangan sebelumnya, Eggi meminta sidang dimajukan agar tidak mengganggu waktu ibadah shalat Zuhur.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Delapan Pegawai Nonaktif KPK Diduga Alami Peretasan

Delapan Pegawai Nonaktif KPK Diduga Alami Peretasan

Nasional
Yahya Waloni Minta Maaf soal Ceramahnya yang Singgung SARA

Yahya Waloni Minta Maaf soal Ceramahnya yang Singgung SARA

Nasional
Luhut Sebut 'Tracing' Covid-19 di Jawa-Bali Terus Meningkat

Luhut Sebut "Tracing" Covid-19 di Jawa-Bali Terus Meningkat

Nasional
Pemerintah Siapkan Skema Vaksin Covid-19 Dosis Ketiga secara Gratis dan Berbayar

Pemerintah Siapkan Skema Vaksin Covid-19 Dosis Ketiga secara Gratis dan Berbayar

Nasional
KSAL: Mahasiswa Pegang Peran Penting sebagai Pelopor Pembangunan Karakter Bangsa

KSAL: Mahasiswa Pegang Peran Penting sebagai Pelopor Pembangunan Karakter Bangsa

Nasional
Ini Upaya Pemerintah Hindari Gelombang Baru Penularan Covid-19

Ini Upaya Pemerintah Hindari Gelombang Baru Penularan Covid-19

Nasional
Airlangga: Presiden Jokowi Minta Serapan Dana DAU/DAK untuk Penanganan Covid-19 Terus Dipantau

Airlangga: Presiden Jokowi Minta Serapan Dana DAU/DAK untuk Penanganan Covid-19 Terus Dipantau

Nasional
Soal Judicial Review AD/ART, Waketum Demokrat: Teror di Siang Bolong

Soal Judicial Review AD/ART, Waketum Demokrat: Teror di Siang Bolong

Nasional
Saksi Sebut Azis Syamsuddin Bertemu dengan Stepanus Robin di Tegal

Saksi Sebut Azis Syamsuddin Bertemu dengan Stepanus Robin di Tegal

Nasional
Deteksi Covid-19 Terkait Belajar Tatap Muka Terbatas Akan Dilakukan secara Aktif

Deteksi Covid-19 Terkait Belajar Tatap Muka Terbatas Akan Dilakukan secara Aktif

Nasional
Kemenkes Sebut Varian Corona R.1 Belum Ada di Indonesia

Kemenkes Sebut Varian Corona R.1 Belum Ada di Indonesia

Nasional
Kasus Korupsi Asabri, Kejagung Periksa 11 Saksi

Kasus Korupsi Asabri, Kejagung Periksa 11 Saksi

Nasional
Hasil Survei Sebut Kepuasan Publik terhadap Kinerja Jokowi Turun, Ini Respons Istana

Hasil Survei Sebut Kepuasan Publik terhadap Kinerja Jokowi Turun, Ini Respons Istana

Nasional
Nadiem Khawatir Anak-anak Makin Lama Lakukan Pembelajaran Jarak Jauh

Nadiem Khawatir Anak-anak Makin Lama Lakukan Pembelajaran Jarak Jauh

Nasional
Luhut: Mobilitas Warga di Sektor Ritel dan Wisata Naik Meski Dilakukan Ganjil-Genap

Luhut: Mobilitas Warga di Sektor Ritel dan Wisata Naik Meski Dilakukan Ganjil-Genap

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.