Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jokowi: Pulihkan Hutan, Jangan Beri Saya Hal-hal Tak Masuk Akal

Kompas.com - 26/11/2015, 13:54 WIB
Abba Gabrillin

Penulis

BANJARMASIN, KOMPAS.com — Presiden Joko Widodo meminta kementerian yang menangani kawasan hutan benar-benar bekerja dengan perhitungan yang matang dan serius. Jokowi mengaku enggan menyetujui proyek perbaikan kawasan hutan yang dinilai terlalu bombastis.

"Logikanya harus masuk. Saya jangan diberi hal-hal yang tidak masuk akal, nanti saya ketawai," ujar Jokowi saat memberikan pidato dalam peringatan Hari Menanam Pohon Indonesia di Taman Hutan Rakyat, Kalimantan Selatan, Kamis (26/11/2015).

Menurut dia, program perbaikan hutan tidak perlu perencanaan dalam skala besar yang dibuat untuk luas lahan yang besar. (Baca: Jokowi: Ironis, Luas Hutan Indonesia Terbesar, tetapi Penghasil Emisi Karbon Tertinggi)

Perbaikan cukup dimulai dari lahan yang kecil, tetapi dilakukan dengan fokus agar dapat dipastikan hasilnya.

Selain itu, menurut Jokowi, dengan luas lahan yang lebih kecil, hal tersebut akan memudahkan pengawasan. (Baca: Target Baru Penurunan Emisi Karbon: 29 Persen pada 2030)

Pengawasan yang lebih ketat itu akan membuat hasil program yang dikerjakan dapat diketahui dan disesuaikan dengan anggaran yang dikeluarkan. (Baca: Akibat Kabut Asap, Emisi Indonesia Kalahkan Amerika Serikat)

"Tidak perlu membayangkan jutaan, ribuan, yang penting tertanam, terfokus. Jangan di seluruhnya, tetapi enggak ada yang fokus. Yang penting jadi hijau lagi, barangnya kelihatan, gampang dicek," kata Jokowi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Siap Serahkan Kesimpulan di MK, Kubu Ganjar-Mahfud: Isinya Tak Lepas dari Fakta Persidangan

Siap Serahkan Kesimpulan di MK, Kubu Ganjar-Mahfud: Isinya Tak Lepas dari Fakta Persidangan

Nasional
Fahira Idris Dukung Sikap Tegas Kemenlu Bantah Hubungan Diplomatik Indonesia-Israel

Fahira Idris Dukung Sikap Tegas Kemenlu Bantah Hubungan Diplomatik Indonesia-Israel

Nasional
Purnawirawan TNI Asep Adang Mengaku Tak Kenal Pengendara yang Pakai Pelat Mobil Dinasnya

Purnawirawan TNI Asep Adang Mengaku Tak Kenal Pengendara yang Pakai Pelat Mobil Dinasnya

Nasional
Purnawirawan TNI Ini Bingung Pelat Dinasnya Dipakai Pria yang Mengaku Adik Jenderal

Purnawirawan TNI Ini Bingung Pelat Dinasnya Dipakai Pria yang Mengaku Adik Jenderal

Nasional
Yusril: Kubu Anies dan Ganjar Gagal Buktikan Kecurangan Pemilu di Sidang MK

Yusril: Kubu Anies dan Ganjar Gagal Buktikan Kecurangan Pemilu di Sidang MK

Nasional
Yusril Serahkan Kesimpulan Sidang Sengketa Pilpres 2024 Besok, Minta MK Tolak Permohonan Anies dan Ganjar

Yusril Serahkan Kesimpulan Sidang Sengketa Pilpres 2024 Besok, Minta MK Tolak Permohonan Anies dan Ganjar

Nasional
KKB Mengaku Bertanggung Jawab atas Kematian Danramil 04 Aradide

KKB Mengaku Bertanggung Jawab atas Kematian Danramil 04 Aradide

Nasional
Momen Kakorlantas Tegur Pemudik yang Istirahat di Bahu Jalan Tol Jakarta Cikampek

Momen Kakorlantas Tegur Pemudik yang Istirahat di Bahu Jalan Tol Jakarta Cikampek

Nasional
Pilkada dan Kultus Popularitas

Pilkada dan Kultus Popularitas

Nasional
Menko PMK Harap Pemudik Tunda Kepulangan, Manfaatkan Diskon Tarif Tol 17-19 April

Menko PMK Harap Pemudik Tunda Kepulangan, Manfaatkan Diskon Tarif Tol 17-19 April

Nasional
Korlantas Catat Ada Sekitar 539.671 yang Belum Balik ke Jakarta

Korlantas Catat Ada Sekitar 539.671 yang Belum Balik ke Jakarta

Nasional
Membutuhkan Oposisi

Membutuhkan Oposisi

Nasional
'One Way' di Km 414 hingga Km 72 Tol Cipali Diperpanjang

"One Way" di Km 414 hingga Km 72 Tol Cipali Diperpanjang

Nasional
Urai Macet di GT Cikatama, Korlantas Buka Opsi 'One Way' di Km 414  hingga Km 47

Urai Macet di GT Cikatama, Korlantas Buka Opsi "One Way" di Km 414 hingga Km 47

Nasional
Tanggal 17 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 17 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com