Kompas.com - 29/12/2014, 18:16 WIB
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com — Pesawat AirAsia QZ8501 dengan rute penerbangan Surabaya-Singapura dinyatakan hilang sejak Minggu (28/12/2014). Berbagai perkiraan menyebut hilangnya pesawat disebabkan akibat buruknya cuaca terkait adanya awan kumulonimbus di jalur penerbangan tersebut, tepatnya di kawasan Selat Karimata.

Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Andi Eka Sakya menjelaskan, awan kumulonimbus adalah awan yang harus dihindari dalam penerbangan karena awan tersebut berisi elemen yang dapat mengganggu aktivitas penerbangan.

"Biasanya di awan kumolonimbus itu banyak kejadian, tidak hanya petir, tapi juga hujan yang disertai angin yang naik turun sehingga harus dihindari dalam penerbangan," kata Andi, di kantornya, Senin (29/12/2014).

Menurut Andi, BMKG secara rutin memberikan dokumen penerbangan ke otoritas penerbangan yang berisi informasi mengenai perkembangan awan di rute tempat berangkat sampai dengan tujuan. Dengan adanya informasi tersebut, kata dia, pilot dapat mengetahui tipe-tipe awan sehingga dapat menghindari awan yang berpotensi berkembang menjadi awan kumulonimbus.

"Mereka (pilot) selalu mengambil yang namanya flight document. Dokumen ini memberi informasi mengenai perkembangan awan di rute tempat berangkat sampai dengan tujuan sehingga mereka sebelum penerbangan sudah menentukan flight plan. Jadi, mereka sudah tahu daerah-daerah yang aman untuk dilalui," ucapnya.

Lebih lanjut, Andi mengatakan bahwa pada saat AirAsia QZ8501 akan terbang pada Minggu kemarin, citra satelit menunjukkan bahwa kondisi awan di sekitar Selat Karimata berpotensi memunculkan awan kumulonimbus.

"Pada saat itu hujan rintik, berpotensi ada awan kumulonimbus. Hal tersebut wajar karena dalam 30 tahun terakhir puncak hujan di kawasan Kalimantan dan Belitung di bulan Desember hingga Januari," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.