Timsel Minta PPATK Telusuri Transaksi Keuangan Para Calon Hakim MK

Kompas.com - 18/12/2014, 15:13 WIB
Gedung Mahkamah Konstitusi KOMPAS.COM/Sandro GatraGedung Mahkamah Konstitusi
Penulis Dani Prabowo
|
EditorSandro Gatra


JAKARTA, KOMPAS.com
 — Tim seleksi calon hakim Mahkamah Konstitusi menyambangi kantor Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan, Jakarta, Kamis (18/12/2014). Mereka ingin meminta PPATK menelusuri semua transaksi keuangan milik 15 calon hakim MK.

Ketua Timsel MK Saldi Isra mengatakan, 15 calon tersebut telah lolos syarat administrasi. Ada satu orang yang tidak lolos syarat administrasi.

"Kita minta nama-nama diklarifikasi transaksi keuangannya. Jadi, semua nama yang lolos memenuhi syarat untuk calon kita mintakan ke sini. Tadi kita juga sudah ke KPK," kata Saldi.

Pakar hukum tata negara Universitas Negeri Andalas itu mengatakan, hasil penelusuran PPATK dan KPK akan menjadi salah satu syarat lolos atau tidaknya seorang calon. Selain itu, Timsel MK juga mengimbau masyarakat yang mengetahui rekam jejak para calon agar menyerahkannya kepada pihaknya.

"Berapa yang tersaring itu tergantung. Setelah ini ada interview. Kami menerima masukan masyarakat juga," ujarnya. (Baca: Tahap Wawancara Seleksi Hakim MK Akan Terbuka untuk Umum)

Berikut 15 nama calon hakim konstitusi hasil seleksi tim pansel MK:

1. Prof dr Lazarus Tri Setyawanta Rabala, dosen FH Universitas Diponegoro (mendaftar)

2. Fontian Munzil, hakim ad hoc tingkat banding Tipikor Jawa Barat dan dosen Universitas Islam Nusantara Bandung (mendaftar)

3. Sugianto, dosen IAIN Syekh Nurjati Cirebon (mendaftar)

4. Dhanang Widjiawan, Manajer Regulasi PT Pos Indonesia kantor pusat Bandung dan dosen Poltek Pos Bandung (mendaftar)

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X