Kompas.com - 24/09/2014, 07:15 WIB
Mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum membacakan nota pembelaannya di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi di Jakarta, Kamis (18/9/2014). Anas diduga terlibat korupsi dalam proyek Hambalang, yang juga melibatkan mantan Menpora Andi Malarangeng. TRIBUNNEWS/DANY PERMANAMantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum membacakan nota pembelaannya di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi di Jakarta, Kamis (18/9/2014). Anas diduga terlibat korupsi dalam proyek Hambalang, yang juga melibatkan mantan Menpora Andi Malarangeng.
Penulis Icha Rastika
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi menilai mantan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum terbukti melakukan tindak pidana korupsi dan pencucian uang terkait proyek Hambalang seperti yang didakwakan tim jaksa penuntut umum KPK.

"Anas telah terbukti sangat meyakinkan, membeli Anugerah Grup, mendapatkan gaji, penghasilan serti fasilitas dari korporasi tersebut. Anas juga terbukti mengkonsolidasi kantong uang dari fee berbagai proyek di BUMN dan lainnya serta melakukan pencucian uang," kata Wakil Ketua PK Bambang Widjojanto, melalui pesan singkat, Selasa (23/9/2014).

Bambang berharap majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi menjatuhkan vonis maksimal kepada Anas sesuai dengan kesalahannya. Anas akan menghadapi sidang pembacaan vonis di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Rabu (24/9/2014) siang.

Fakta persidangan

Menurut Bambang, keterangan saksi di persidangan juga menguatkan dakwaan jaksa KPK. Keterangan saksi itu, ujar Bambang memberikan contoh, adalah dari notaris Bertha Herawati dan bukti elektronik yang menunjukkan bahwa Anas berambisi menjadi presiden dan menjadi ketua umum partai.

"Langkah awal membeli hotline advertising seharga Rp 52 miliar. Ada beberapa bukti elektronik seperti BBM yang mengkonfirmasi hal itu," sambung Bambang. Perbuatan lain yang dianggap Bambang terbukti dilakukan Anas adalah menghimpun dana bersama-sama mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin, dengan mendirikan Anugerah Grup yang kemudian berubah nama menjadi Grup Permai.

Selain itu, Bambang menilai Anas terbukti membeli saham Anugerah Nusantara dari Nazaruddin sebesar 30 persen pada Maret 2007, serta menerima pemberian mobil dari PT Anugerah. "Anas juga terbukti menyuruh Nazar melarikan diri ke Singapura sesuai dengan keterangan Mauren dan Neneng selain keterangan Nazaruddin," kata Bambang.

Bukan hanya itu, KPK menganggap Anas terbukti bersama-sama istrinya, Athiyyah Laila telah menghilangkan nama Athiyyah dalam kepemilikan PT Dutasari Citralaras. Tanggal dokumen akta kepemilikan perusahaan tersebut dibuat menjadi lebih awal sehingga Athiyyah seolah-olah mengundurkan diri pada 2009.

Pada 2010, PT Dutasari mendapat pengerjaan proyek Hambalang senilai kira-kira Rp 324 miliar. Perusahaan ini juga mendapatkan pengerjaan subkontraktor pembangunan gedung pajak dari PT Adhi Karya pada 2008 senilai Rp 80 miliar

"Hal ini ditopang oleh Mahfud Suroso yang nyuruh bakar dokumen-dokumen dan juga menyuruh saksi Rony Wijaya untuk mencabut keterangan. Anas juga mendapatkan dana dari Machfud Surosi sesuai keterangan Yanto supir Machfud yang diberikan kepada Ryadi sopir Anas," kata Bambang.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sidang Rizieq Shihab Kembali Digelar, Agenda Pemeriksaan Saksi

Sidang Rizieq Shihab Kembali Digelar, Agenda Pemeriksaan Saksi

Nasional
Mengatasnamakan Diri sebagai Partai Demokrat, Moeldoko dkk Disomasi

Mengatasnamakan Diri sebagai Partai Demokrat, Moeldoko dkk Disomasi

Nasional
Menkes: Pengembangan Vaksin Covid-19 Harus Sesuai Kaidah Ilmiah, Jangan Di-shortcut

Menkes: Pengembangan Vaksin Covid-19 Harus Sesuai Kaidah Ilmiah, Jangan Di-shortcut

Nasional
Kontroversi Vaksin Nusantara hingga Dukungan untuk BPOM, Menkes Ingatkan Tak Didebatkan secara Politis

Kontroversi Vaksin Nusantara hingga Dukungan untuk BPOM, Menkes Ingatkan Tak Didebatkan secara Politis

Nasional
Larangan Mudik Lebaran 2021 dan Penegasan Jokowi untuk Jaga Keselamatan dari Covid-19

Larangan Mudik Lebaran 2021 dan Penegasan Jokowi untuk Jaga Keselamatan dari Covid-19

Nasional
Menkes Minta Masyarakat Waspadai Tranmisi Lokal Varian Vurus Corona B117

Menkes Minta Masyarakat Waspadai Tranmisi Lokal Varian Vurus Corona B117

Nasional
Masyarakat Diminta Waspada, Kapasitas Vaksinasi Sedang Turun dan Kasus Covid-19 Masih Bertambah

Masyarakat Diminta Waspada, Kapasitas Vaksinasi Sedang Turun dan Kasus Covid-19 Masih Bertambah

Nasional
[POPULER NASIONAL] Kerasnya Persaingan Mendapatkan Vaksin Covid-19 | Bakamla Tegur Kapal Yunani di Perairan Maluku

[POPULER NASIONAL] Kerasnya Persaingan Mendapatkan Vaksin Covid-19 | Bakamla Tegur Kapal Yunani di Perairan Maluku

Nasional
Menkes: Jangan Sampai Vaksinasi Covid-19 Buat Kita Euforia dan Tak Waspada

Menkes: Jangan Sampai Vaksinasi Covid-19 Buat Kita Euforia dan Tak Waspada

Nasional
Menkes: Lansia Berisiko Tinggi Covid-19, tapi Sulit Terjangkau Vaksinasi

Menkes: Lansia Berisiko Tinggi Covid-19, tapi Sulit Terjangkau Vaksinasi

Nasional
Jozeph Paul Zhang Berani Mengaku Nabi ke-26 dan Menantang Dipolisikan, Diduga karena Tak Ada di Indonesia

Jozeph Paul Zhang Berani Mengaku Nabi ke-26 dan Menantang Dipolisikan, Diduga karena Tak Ada di Indonesia

Nasional
Menkes Minta Perdebatan soal Vaksin Nusantara Berjalan secara Ilmiah, Tidak Politis

Menkes Minta Perdebatan soal Vaksin Nusantara Berjalan secara Ilmiah, Tidak Politis

Nasional
Khawatir Kasus Covid-19 Melonjak, Menkes: Masyarakat Sudah Euforia, Tidak Waspada

Khawatir Kasus Covid-19 Melonjak, Menkes: Masyarakat Sudah Euforia, Tidak Waspada

Nasional
UPDATE Bencana di NTT: Korban Hilang Bertambah Satu Orang, Total 48

UPDATE Bencana di NTT: Korban Hilang Bertambah Satu Orang, Total 48

Nasional
Menlu Iran Kunjungi Indonesia Senin Besok, Bertemu Jokowi hingga Menlu Retno

Menlu Iran Kunjungi Indonesia Senin Besok, Bertemu Jokowi hingga Menlu Retno

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X