Kompas.com - 28/06/2014, 23:10 WIB
|
EditorFidel Ali Permana


JAKARTA, KOMPAS.com -- Calon presiden Prabowo Subianto menyebutkan, suasana kebencian lebih mudah terjadi dalam keadaan kemiskinan. Selain karena kemiskinan, kebencian juga berasal dari dendam masa lalu.

"Dari segi praktis saya, suasana kebencian mudah terjadi dalam keadaan kemiskinan, dalam keadayaan sumber daya tidak terbagi secara adil," jelas Prabowo dalam Dialog Kenegaraan, di Taman Ismail Marzuki, Jakarta, Sabtu (28/6/2014).

Ia menuturkan, ketidakadilan ini mengakibatkan timbulnya rasa iri, benci, dan rasa dengki. Secara realistis, rasa benci dan dengki itu bagian dari diri manusia. Biasanya orang yang patah semangat, frustasi, atau merasa tidak ada harapan, lebih mudah dibangkitkan rasa tidak puasnya.

"Kamu miskin gara-gara mereka yang mengambil kekayaanmu," kata Prabowo mencontohkan.

Menurut mantan Danjen Kopassus ini, 'kamu' merujuk pada orang yang tengah frustasi, sedangkan 'mereka' itu adalah kelompok, ras, atau agama lain. Selain karena masalah kemiskinan, Prabowo juga menyebutkan, kebencian masih terpelihara karena kebanyakan masyarakat berpegang pada dendam masa lalu.

"Eyang buyutku pernah dihina eyang buyut dia. Kalau gitu, aku ngga boleh ke rumahnya," kata Prabowo menganalogikan kembali. Masyarakat Indonesia, tambah Prabowo, masih mengingat pelajaran seperti itu. Sehingga secara tidak langsung, kebencian terus mengakar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.