Rumah Polonia, Tempat Tinggal Soekarno yang Jadi Tempat Deklarasi Prabowo-Hatta

Kompas.com - 19/05/2014, 11:51 WIB
JAKARTA, KOMPAS.com - Pasangan calon presiden dan calon wakil presiden dari Poros Partai Gerindra, Prabowo Subianto dan Hatta Radjasa, akan melakukan deklarasi di Rumah Polonia, siang ini. Rumah Polonia yang terletak di kawasan Jakarta Timur ini dipilih bukan tanpa alasan. Rumah ini, dulunya adalah tempat tinggal presiden pertama Indonesia Soekarno.

"Dulu Bung Karno kan tinggal di sini sekitar tahun 1960-an. Mungkin akan ada nilai historis buat kita generasi muda kalau tempat ini yang dipilih jadi tempat deklarasi. Menghargai jasa founding father kita," kata Kepala Rumah Tangga Rumah Polonia, Utun Tanujaya, Senin (19/5/2014).

Dia mengatakan, relawan Prabowo dari Gema Indonesia-lah yang memilih tempat ini menjadi lokasi deklarasi. Utun pun setuju, dan akhirnya rumah yang penuh sejarah ini menjadi disewa satu hari penuh untuk acara deklarasi.

Hal itu dibenarkan oleh Sekretaris Jendral Gema Indonesia Arif Rahman. Menurutnya, tempat ini dipilih agar deklarasi Prabowo-Hatta bisa mencerminkan perjuangan Soekarno.

"Bung Karno tinggal di sini jadi kita harus kumandangkan deklarasi, harus dimulai dari rumahnya ini," jelasnya.

Rumah Polonia berukuran cukup luas dengan warna putih yang dominan. Bentuk bangunan gedung ini cukup kuno dengan gaya khas zaman Belanda.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisIhsanuddin
EditorAna Shofiana Syatiri

Terkini Lainnya

Direktur Penyidikan Jadi Plt Deputi Penindakan KPK

Direktur Penyidikan Jadi Plt Deputi Penindakan KPK

Nasional
Kata KPK soal Keluhan Tahanan Terkait Pemborgolan hingga Penyitaan Pemanas Makanan

Kata KPK soal Keluhan Tahanan Terkait Pemborgolan hingga Penyitaan Pemanas Makanan

Nasional
Kata Moeldoko soal Bagi-bagi Jabatan di Pemerintahan Jokowi Periode Kedua

Kata Moeldoko soal Bagi-bagi Jabatan di Pemerintahan Jokowi Periode Kedua

Nasional
Menhan Pertimbangkan Penangguhan Penahanan Kivlan Zen, Ini Kata Polri

Menhan Pertimbangkan Penangguhan Penahanan Kivlan Zen, Ini Kata Polri

Nasional
Budiman Sudjatmiko: Jokowi Harus Bisa Lahirkan Pemimpin yang Lebih Baik dari Dirinya

Budiman Sudjatmiko: Jokowi Harus Bisa Lahirkan Pemimpin yang Lebih Baik dari Dirinya

Nasional
Jaksa KPK Soroti Disposisi Staf Pribadi Menpora dalam Proposal Dana Hibah KONI

Jaksa KPK Soroti Disposisi Staf Pribadi Menpora dalam Proposal Dana Hibah KONI

Nasional
Politisi PDI-P Sebut Perlu Ada Partai di Luar Pemerintahan

Politisi PDI-P Sebut Perlu Ada Partai di Luar Pemerintahan

Nasional
Mantan Deputi Penindakan KPK Brigjen Firli Ditarik Kembali ke Polri

Mantan Deputi Penindakan KPK Brigjen Firli Ditarik Kembali ke Polri

Nasional
Pengacara Sebut Polisi yang Diduga Terlibat Kasus Novel Pernah Halangi OTT KPK

Pengacara Sebut Polisi yang Diduga Terlibat Kasus Novel Pernah Halangi OTT KPK

Nasional
SBY Tengah Siapkan Buku dan Lagu tentang Ani Yudhoyono

SBY Tengah Siapkan Buku dan Lagu tentang Ani Yudhoyono

Nasional
BPN Anggap KPU Terlalu Pede Hanya Hadirkan Satu Ahli di MK

BPN Anggap KPU Terlalu Pede Hanya Hadirkan Satu Ahli di MK

Nasional
Ahli KPU yang Tak Hadir pada Sidang di MK Jelaskan soal BUMN dan Anak Perusahaan BUMN

Ahli KPU yang Tak Hadir pada Sidang di MK Jelaskan soal BUMN dan Anak Perusahaan BUMN

Nasional
Moeldoko Klarifikasi soal Materi Pelatihan TKN 'Kecurangan Bagian dari Demokrasi'

Moeldoko Klarifikasi soal Materi Pelatihan TKN "Kecurangan Bagian dari Demokrasi"

Nasional
KPK Sebut Pemeriksaan Novel Hanya Pengulangan, Tak Ada Hal Baru

KPK Sebut Pemeriksaan Novel Hanya Pengulangan, Tak Ada Hal Baru

Nasional
KPU Pertanyakan Keaslian Amplop yang Dibawa Saksi 02

KPU Pertanyakan Keaslian Amplop yang Dibawa Saksi 02

Nasional

Close Ads X