Rumah Polonia, Tempat Tinggal Soekarno yang Jadi Tempat Deklarasi Prabowo-Hatta

Kompas.com - 19/05/2014, 11:51 WIB
Penulis Ihsanuddin
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Pasangan calon presiden dan calon wakil presiden dari Poros Partai Gerindra, Prabowo Subianto dan Hatta Radjasa, akan melakukan deklarasi di Rumah Polonia, siang ini. Rumah Polonia yang terletak di kawasan Jakarta Timur ini dipilih bukan tanpa alasan. Rumah ini, dulunya adalah tempat tinggal presiden pertama Indonesia Soekarno.

"Dulu Bung Karno kan tinggal di sini sekitar tahun 1960-an. Mungkin akan ada nilai historis buat kita generasi muda kalau tempat ini yang dipilih jadi tempat deklarasi. Menghargai jasa founding father kita," kata Kepala Rumah Tangga Rumah Polonia, Utun Tanujaya, Senin (19/5/2014).

Dia mengatakan, relawan Prabowo dari Gema Indonesia-lah yang memilih tempat ini menjadi lokasi deklarasi. Utun pun setuju, dan akhirnya rumah yang penuh sejarah ini menjadi disewa satu hari penuh untuk acara deklarasi.

Hal itu dibenarkan oleh Sekretaris Jendral Gema Indonesia Arif Rahman. Menurutnya, tempat ini dipilih agar deklarasi Prabowo-Hatta bisa mencerminkan perjuangan Soekarno.

"Bung Karno tinggal di sini jadi kita harus kumandangkan deklarasi, harus dimulai dari rumahnya ini," jelasnya.

Rumah Polonia berukuran cukup luas dengan warna putih yang dominan. Bentuk bangunan gedung ini cukup kuno dengan gaya khas zaman Belanda.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Survei SMRC: Dari 36 Persen yang Tahu Isu Kebangkitan PKI, 61 Persen Tidak Percaya

Survei SMRC: Dari 36 Persen yang Tahu Isu Kebangkitan PKI, 61 Persen Tidak Percaya

Nasional
Pemerintah Sudah Salurkan Rp 304,6 Triliun untuk Pemulihan Ekonomi

Pemerintah Sudah Salurkan Rp 304,6 Triliun untuk Pemulihan Ekonomi

Nasional
Jokowi: Kondisi Sekarang Serba Sulit

Jokowi: Kondisi Sekarang Serba Sulit

Nasional
Batal Hari Ini, Gelar Perkara Kasus Kebakaran Kejagung Dilakukan Besok

Batal Hari Ini, Gelar Perkara Kasus Kebakaran Kejagung Dilakukan Besok

Nasional
Pihak Pinangki Ungkap Dugaan Kejanggalan dalam Penyidikan

Pihak Pinangki Ungkap Dugaan Kejanggalan dalam Penyidikan

Nasional
KPU Tak Tutup Mata dengan Usul Penundaan, tetapi Ingin Pilkada Tetap Dilanjutkan

KPU Tak Tutup Mata dengan Usul Penundaan, tetapi Ingin Pilkada Tetap Dilanjutkan

Nasional
Hadapi La Nina, BNPB Minta Setiap Daerah Siaga dan Siapkan Mitigasi Bencana

Hadapi La Nina, BNPB Minta Setiap Daerah Siaga dan Siapkan Mitigasi Bencana

Nasional
Ahli: Kalau Pilkada Mau Dilaksanakan Cabut Dulu Status Darurat Kesehatan Masyarakat

Ahli: Kalau Pilkada Mau Dilaksanakan Cabut Dulu Status Darurat Kesehatan Masyarakat

Nasional
Film G30S/PKI dan Beda Cara Setiap Pemerintah Sikapi Peristiwa 1965...

Film G30S/PKI dan Beda Cara Setiap Pemerintah Sikapi Peristiwa 1965...

Nasional
Mendagri: Kesuksesan Pilkada 2020 Diukur dari Minimnya Klaster Covid-19

Mendagri: Kesuksesan Pilkada 2020 Diukur dari Minimnya Klaster Covid-19

Nasional
PP Muhammadiyah Minta Pemerintah Tinjau Ulang Keputusan Melanjutkan Pilkada 2020

PP Muhammadiyah Minta Pemerintah Tinjau Ulang Keputusan Melanjutkan Pilkada 2020

Nasional
Kemenperin Usul RUU Pengawasan Obat dan Makanan Mudahkan Pelaku Industri

Kemenperin Usul RUU Pengawasan Obat dan Makanan Mudahkan Pelaku Industri

Nasional
Masuki Musim Hujan, BMKG Minta Waspadai Bencana Hidrometeorologi

Masuki Musim Hujan, BMKG Minta Waspadai Bencana Hidrometeorologi

Nasional
Politikus PDI-P Minta Polri Hati-hati Tangani Kebakaran Gedung Kejagung

Politikus PDI-P Minta Polri Hati-hati Tangani Kebakaran Gedung Kejagung

Nasional
Kemendagri Sebut Ada Lima Urgensi Pelaksanaan Pilkada di Tengah Pandemi Covid-19

Kemendagri Sebut Ada Lima Urgensi Pelaksanaan Pilkada di Tengah Pandemi Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X