Ini Tantangan untuk Presiden Setelah SBY

Kompas.com - 02/03/2014, 13:48 WIB
Ketua DPP Partai Demokrat Kastorius Sinaga KOMPAS.com/Indra AkuntonoKetua DPP Partai Demokrat Kastorius Sinaga
|
EditorFarid Assifa

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono akan berakhir Oktober mendatang. Partai Demokrat mengatakan, selama sepuluh tahun, selain memiliki capaian, ada pekerjaan rumah yang menjadi tantangan bagi presiden selanjutnya yang menggantikan SBY.

Hal ini disampaikan Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrat, Kastorius Sinaga, dalam sebuah diskusi di Jakarta, Minggu (2/3/2014). "Yang pertama adalah disparitas atau kesenjangan ekonomi antara kelompok kaya dan kelompok miskin," katanya.

Kastorius mengakui, pertumbuhan ekonomi di era SBY menciptakan fenomena ketimpangan ekonomi. Di satu sisi, rakyat semakin makmur, tetapi di sisi lain, masih banyak masyarakat yang miskin.

Pemerintah, kata dia, sudah berupaya untuk mengatasi ketimpangan itu lewat berbagai program bantuan sosial, kredit usaha rakyat, dan sebagainya. "Tapi itu masih kurang," ucap anggota Komisi I DPR RI itu.

Tantangan kedua, ujar Kastorius, adalah sistem presidensial rasa parlementer. Dia mengatakan, dengan sistem politik Indonesia seperti sekarang ini, partai politik sulit untuk membangun single-majority di parlemen.

"Persoalannya, koalisi saat ini belum terlembaga dengan baik. Jadi siapa pun presidennya nanti akan menghadapi kegamangan ini," katanya.

Tantangan yang ketiga, kata dia, adalah persoalan otonomi daerah. Ia mengatakan pola hubungan kekuasaan pusat dan daerah di era desentralisasi membutuhkan sosok pemimpin yang berwibawa.

Kastorius menambahkan, tantangan lain yang harus dihadapi presiden mendatang adalah keberadaan kelas menengah. Menurutnya, kelas menengah Indonesia dikenal kritis dan memiliki harapan yang tinggi.

"Jadi pemerintahan ke depan harus melayani dan memenuhi ekspektasi mereka yang tinggi," tandasnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IAKMI soal Covid-19: Ini Bukan Darurat Militer, Bukan Darurat Sipil, tetapi Darurat Kesehatan Masyarakat

IAKMI soal Covid-19: Ini Bukan Darurat Militer, Bukan Darurat Sipil, tetapi Darurat Kesehatan Masyarakat

Nasional
Ketidakpahaman Menyebabkan Masyarakat Tolak Makamkan Jenazah Covid-19

Ketidakpahaman Menyebabkan Masyarakat Tolak Makamkan Jenazah Covid-19

Nasional
Berikut Sebaran 170 Pasien Covid-19 yang Meninggal di 17 Provinsi

Berikut Sebaran 170 Pasien Covid-19 yang Meninggal di 17 Provinsi

Nasional
Masyarakat Diimbau Tidak Melayat Jenazah Berstatus PDP Covid-19

Masyarakat Diimbau Tidak Melayat Jenazah Berstatus PDP Covid-19

Nasional
Menurut KPU, Ini Dua Hal yang Harus Diatur dalam Perppu soal Pilkada

Menurut KPU, Ini Dua Hal yang Harus Diatur dalam Perppu soal Pilkada

Nasional
ICW Kritik Pimpinan KPK yang Menyambut Positif Wacana Yasonna Bebaskan Koruptor

ICW Kritik Pimpinan KPK yang Menyambut Positif Wacana Yasonna Bebaskan Koruptor

Nasional
UPDATE 2 April: Ada 113 Kasus Baru Covid-19, Tersebar di 5 Provinsi

UPDATE 2 April: Ada 113 Kasus Baru Covid-19, Tersebar di 5 Provinsi

Nasional
Ini Rincian Distribusi APD dari Pemerintah untuk 5 Provinsi di Pulau Jawa

Ini Rincian Distribusi APD dari Pemerintah untuk 5 Provinsi di Pulau Jawa

Nasional
Pemerintah Gelontorkan Rp 405 Triliun untuk Atasi Corona, Mensos: Bentuk Negara Hadir

Pemerintah Gelontorkan Rp 405 Triliun untuk Atasi Corona, Mensos: Bentuk Negara Hadir

Nasional
UPDATE: Tambah 9 Orang, Total 112 Pasien Covid-19 Sembuh

UPDATE: Tambah 9 Orang, Total 112 Pasien Covid-19 Sembuh

Nasional
Situasi Mengkhawatirkan akibat Covid-19, Anies Surati Kemenkes untuk Tetapkan PSBB

Situasi Mengkhawatirkan akibat Covid-19, Anies Surati Kemenkes untuk Tetapkan PSBB

Nasional
Anies Sebut Sudah Laksanakan PSBB, Wapres: Berdampak atau Belum?

Anies Sebut Sudah Laksanakan PSBB, Wapres: Berdampak atau Belum?

Nasional
Gugus Tugas Covid-19: Sekarang Kita Semua Harus Menanggalkan Ego Sektoral

Gugus Tugas Covid-19: Sekarang Kita Semua Harus Menanggalkan Ego Sektoral

Nasional
Pemerintah Didorong Tingkatkan Kapasitas Lab Tes Covid-19

Pemerintah Didorong Tingkatkan Kapasitas Lab Tes Covid-19

Nasional
UPDATE: Pasien Covid-19 Meninggal di Indonesia 170 Orang, Bertambah 13

UPDATE: Pasien Covid-19 Meninggal di Indonesia 170 Orang, Bertambah 13

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X