Daripada Capres, Megawati Lebih Pilih Bicara Cabai...

Kompas.com - 05/09/2013, 08:53 WIB
Presiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri KOMPAS/HENDRA A SETYAWANPresiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Dia pernah menjadi Wakil Presiden, lalu menjadi Presiden. Hari-harinya mencatatkan perjalanan panjang di jalur politik. Namun, kesibukannya di "dunia keras" tak membuatnya lupa pada aktivitas dan persoalan "rumahan".

Bahkan ketika Indonesia harus berhadapan dengan inflasi tinggi "hanya" gara-gara harga cabai yang melangit, dia tak segan menempatkan diri di depan mengangkat persoalan itu, dengan gaya apa adanya.

Dikutip dari buku karya Rahmat Sahid, ini adalah cerita tentang Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Megawati Soekarnoputri. Menjadi salah satu tokoh politik negeri ini tak membuatnya melupakan rasa menjadi ibu rumah tangga berhadapan dengan mahalnya harga cabai.

Dalam buku berjudul Pak Taufiq dan Bu Mega, Sahid menggambarkan bagaimana keseharian Megawati. Sebagai perempuan, dia tetap tak lupa kodratnya mengabdi pada keluarga. Tak segan wawancara politik dia belokkan pada "urusan domestik", termasuk soal cabai itu tadi.

Sebagai ketua umum salah satu partai besar di Indonesia, bisa saja Megawati berbicara ngalor-ngidul tentang apa pun terkait politik dan partai, termasuk soal capres. Namun, Megawati memilih mengikuti hati.

"Kenapa sih terlalu terburu-buru soal capres, mbok pikirin kenapa (harga) cabai naik," ujar Megawati saat dicegat wartawan seusai memberikan sambutan dalam acara HUT ke-38 PDI Perjuangan di kantor DPP PDI Perjuangan, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, sekitar 2,5 tahun lalu, Senin (11/1/2011). Cerita tersebut ada di halaman 102 buku tulisan Sahid.

Prinsip Trisakti

Tak sekadar mencatat dengan baik kutipan itu, Sahid pun tak lupa menulis ulang alasan Megawati memilih mementingkan masalah cabai dan harga kebutuhan pokok. Dia mengatakan, pilihannya itu adalah untuk memberikan contoh kepada para elite politik Indonesia.

Megawati mengaku khawatir para elite negeri tak lagi kritis menyikapi melonjaknya harga sembako. "Kenapa sih pemerintah masih perlu saya ajari? Seharusnya pemerintah punya strategi untuk bertindak mengenai harga kebutuhan bahan pokok yang terus melambung," ujar dia lugas.

Masalah cabai, kata Megawati, kenaikan harga dan juga kebijakan untuk mengimpornya sama-sama memprihatinkan. Dia berpendapat, permasalahan ini terjadi karena pemerintah kurang serius menangani persoalan di dalam negeri dan hanya menyalahkan kondisi alam.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 27 November: Ada 68.604 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 27 November: Ada 68.604 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 27 November: Ada 67.836 Suspek Terkait Covid-19

UPDATE 27 November: Ada 67.836 Suspek Terkait Covid-19

Nasional
PMI: Tak Ada Penularan Covid-19 lewat Darah, Masyarakat Tetap Bisa Donor Darah

PMI: Tak Ada Penularan Covid-19 lewat Darah, Masyarakat Tetap Bisa Donor Darah

Nasional
UPDATE: 169 Pasien Covid-19 Meninggal dalam Sehari, Tertinggi Selama Pandemi

UPDATE: 169 Pasien Covid-19 Meninggal dalam Sehari, Tertinggi Selama Pandemi

Nasional
Pengamanan Natal dan Tahun baru 2021, Korlantas Polri Siapkan Rekayasa Lalu Lintas

Pengamanan Natal dan Tahun baru 2021, Korlantas Polri Siapkan Rekayasa Lalu Lintas

Nasional
UPDATE 27 November: Ada 437.456 Pasien Sembuh dari Covid-19

UPDATE 27 November: Ada 437.456 Pasien Sembuh dari Covid-19

Nasional
PMI: Indonesia Sempat Kekurangan Pasokan Darah 70 Persen Saat Awal Pandemi

PMI: Indonesia Sempat Kekurangan Pasokan Darah 70 Persen Saat Awal Pandemi

Nasional
UPDATE 27 November: 5.828 Kasus Baru Covid-19, Indonesia Kembali Catatkan Rekor

UPDATE 27 November: 5.828 Kasus Baru Covid-19, Indonesia Kembali Catatkan Rekor

Nasional
UPDATE: Rekor 5.828 Kasus Baru, Total Ada 522.581 Kasus Covid-19 RI

UPDATE: Rekor 5.828 Kasus Baru, Total Ada 522.581 Kasus Covid-19 RI

Nasional
Indonesia Ajak Menteri dan Pejabat ASEAN Kerja Sama Atasi Pandemi

Indonesia Ajak Menteri dan Pejabat ASEAN Kerja Sama Atasi Pandemi

Nasional
Pemerintah Upayakan Ketersediaan Bus Indonesia di Arab Saudi untuk Layani Jemaah Haji dan Umrah

Pemerintah Upayakan Ketersediaan Bus Indonesia di Arab Saudi untuk Layani Jemaah Haji dan Umrah

Nasional
Angka Kematian Covid-19 di Jateng Beda hingga 1.000 Orang, Ini Penjelasan Satgas

Angka Kematian Covid-19 di Jateng Beda hingga 1.000 Orang, Ini Penjelasan Satgas

Nasional
Rapat Pengambilan Keputusan Prolegnas Prioritas 2021 Kembali Ditunda

Rapat Pengambilan Keputusan Prolegnas Prioritas 2021 Kembali Ditunda

Nasional
Komnas Perempuan Desak DPR Masukan RUU PKS ke Prolegnas 2021

Komnas Perempuan Desak DPR Masukan RUU PKS ke Prolegnas 2021

Nasional
Mencuat Kasus Dugaan Suap Ekspor Benih Lobster, KKP Dinilai Lupakan Program Prioritas Lain

Mencuat Kasus Dugaan Suap Ekspor Benih Lobster, KKP Dinilai Lupakan Program Prioritas Lain

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X