Empat Belas Pasutri Jadi Caleg

Kompas.com - 07/05/2013, 15:31 WIB
|
EditorTjahja Gunawan Diredja

JAKARTA, KOMPAS.com — Dalam daftar bakal caleg yang masuk KPU, ada 14 pasang suami istri. Mereka berasal dari sejumlah parpol, antara lain partai Demokrat, PPP, Golkar, Gerindra, dan PAN.

Demikian diungkapkan peneliti Formappi, Lucius Karus, Selasa (7/5/2013), di Jakarta.

Selain pasutri, Formappi juga menemukan banyak bakal caleg yang merupakan kerabat dari elite partai atau pejabat eksekutif yang tengah berkuasa.

Hubungan kekerabatannya beragam, mulai dari istri, anak, hingga keponakan.

Menurut Lucius, dampak utama pengusungan caleg dinasti ini adalah hilangnya kesempatan caleg lain yang tersingkir hanya karena parpol mengakomodasi keluarga atau kerabat elite partai atau figur berduit yang bisa membeli "partai".

"Dampak lain adalah terpeliharanya oligarki kekuasaan yang memang benih-benihnya sudah mulai tertanam di partai politik. Oligarki merupakan ancaman demokrasi yang paling serius," katanya.

Lucius mensinyalir banyaknya caleg dari kelurga yang sama bukan sesuatu yang kebetulan belaka. Menurut dia, parpol sangat mungkin memang menginginkan oligarki itu yang akan terjadi.

"Jika oligarki ini dibiarkan, artinya negara ini hanya akan tunduk pada segelintir elite yang berkerabat sama. Nepotisme menjadi basis pengelolaan negara. Bangsa Indonesia akan siap mengulangi rezim Orba," kata Lucius.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X