Salin Artikel

Koalisi PKB-PKS Dinilai Sukar Terbentuk karena Tidak Ada Tokoh Pemersatu

Sebab, tidak ada tokoh yang bisa merekatkan hubungan kedua partai politik (parpol) tersebut.

“Tidak ada sosok pemersatu. Oke lah banyak orang melihat dulu keduanya sama-sama mendukung (pemerintahan) Susilo Bambang Yudhoyono (SBY),” ucap Berdasarkan pandangan Peneliti Ahli Utama Pusat Riset Politik Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Firman Noor pada Kompas.com, Jumat (10/6/2022).

“Persoalannya, yang mengikat (koalisi tersebut saat itu) bukan deal antara mereka, tapi karena kepentingan yang sama untuk mendukung SBY, sehingga yang mempersatukan ya SBY,” paparnya.

Firman pun meragukan keseriusan wacana pembentukan koalisi ini. Sebab PKS dan PKB butuh waktu menyampaikan niatan itu hingga kader paling bawah.

“Karena selama ini ada satu anggapan umum bahwa background keduanya berbeda, jadi enggak mudah,” sebut dia.

Dalam pandangan Firman, perbedaan itu karena selama ini PKB dinilai lebih moderat. Sedangkan PKS cenderung dianggap sebagai parpol dengan corak Islam yang lebih kanan.

“Jadi ada kekhasan di masing-masing partai, ini yang butuh waktu untuk bisa saling memahami dan sekali lagi ini adalah eksperimen,” katanya.

Terakhir, Firman menyatakan, perbedaan keduanya terkait sosok calon presiden (capres) yang bakal diusung.

Untuk PKB, lanjut dia, Muhaimin Iskandar atau Cak Imin adalah kandidat capres utama. Tapi hal itu belum tentu disetujui oleh PKS.

“Kalau kita lihat political gestur dari grassroots PKS tidak mengarah ke Cak Imin,” imbuh dia.

Diberitakan sebelumnya Sekretaris Jenderal PKS Aboe Bakar Al Habsyi mengklaim tengah menjajaki pembentukan koalisi dengan PKB. Harapannya, proses ini dapat melahirkan poros politik ketiga.

Aboe meyakini koalisi yang terbentuk antar dua partai Islam itu bakal menarik parpol lain untuk bergabung.

Pasalnya keduanya tinggal butuh satu parpol lagi untuk memenuhi ambang batas pencalonan capres dan calon wakil presiden (cawapres) untuk menghadapi kontestasi Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Sementara itu, Wakil Ketua Umum PKB Jazilul Fawaid meyakini koalisi yang dijajaki PKS dan PKB dapat menghilangkan polarisasi di tengah masyarakat.

"Kalau PKS dan PKB duduk, politik identitas hilang, pembelahan hilang, kadrun-kadrun hilang. Yang diinginkan masyarakat perut kenyang, anak-anak bisa sekolah, kesehatan bisa terjamin, masa depan Indonesia terjaga," kata Jazilul.

Ia melanjutkan, koalisi yang sedang dijajaki ini membuktikan bahwa PKB dan PKS bisa mencapai titik temu.

Menurut Jazilul, selama ini masyarakat kerap memandang PKB dan PKS tidak dapat bertemu.

Tetapi, Jazilul mengatakan, PKB harus memberi penjelasan kepada konstituen mengenai niatan pembentukan koalisi ini.

https://nasional.kompas.com/read/2022/06/10/18061841/koalisi-pkb-pks-dinilai-sukar-terbentuk-karena-tidak-ada-tokoh-pemersatu

Terkini Lainnya

PKS Tunjuk Sohibul Iman Jadi Calon Gubernur Jakarta, Golkar: Semua Partai Bisa Usung Kadernya

PKS Tunjuk Sohibul Iman Jadi Calon Gubernur Jakarta, Golkar: Semua Partai Bisa Usung Kadernya

Nasional
Kompolnas Surati Polda Sumbar, Klarifikasi Bocah 13 Tahun Tewas Diduga Dianiaya Polisi

Kompolnas Surati Polda Sumbar, Klarifikasi Bocah 13 Tahun Tewas Diduga Dianiaya Polisi

Nasional
Marshel Widianto Diusung Jadi Calon Wakil Wali Kota Tangsel, Airin: Semua Orang Punya Hak untuk Maju

Marshel Widianto Diusung Jadi Calon Wakil Wali Kota Tangsel, Airin: Semua Orang Punya Hak untuk Maju

Nasional
Golkar Belum Putuskan Usung Ridwan Kamil di Jakarta, Airlangga: Tergantung Survei

Golkar Belum Putuskan Usung Ridwan Kamil di Jakarta, Airlangga: Tergantung Survei

Nasional
PKB Nilai Langkah PKS Usung Sohibul Iman Belum Final, Singgung Elektabilitas

PKB Nilai Langkah PKS Usung Sohibul Iman Belum Final, Singgung Elektabilitas

Nasional
Ketum Golkar Bantah Sepakat UUD 1945 Kembali Ke Naskah Asli

Ketum Golkar Bantah Sepakat UUD 1945 Kembali Ke Naskah Asli

Nasional
La Nyalla Klaim Semua Parpol Setuju Kembalikan UUD 1945 ke Naskah Asli

La Nyalla Klaim Semua Parpol Setuju Kembalikan UUD 1945 ke Naskah Asli

Nasional
Hari Ini, PT DKI Bacakan Putusan Perlawanan KPK Atas Vonis Bebas Gazalba Saleh

Hari Ini, PT DKI Bacakan Putusan Perlawanan KPK Atas Vonis Bebas Gazalba Saleh

Nasional
Eks Dirut Pertamina Karen Agustiawan Hadapi Sidang Vonis Hari Ini

Eks Dirut Pertamina Karen Agustiawan Hadapi Sidang Vonis Hari Ini

Nasional
Ridwan Kamil: Jakarta Butuh Pemimpin yang Punya Imajinasi

Ridwan Kamil: Jakarta Butuh Pemimpin yang Punya Imajinasi

Nasional
SYL Jadi Saksi Mahkota dan Diperiksa sebagai Terdakwa Dalam Persidangan Hari Ini

SYL Jadi Saksi Mahkota dan Diperiksa sebagai Terdakwa Dalam Persidangan Hari Ini

Nasional
Bursa Pilkada DKI Jakarta Kian Ramai: Nasdem Dorong Sahroni, PKS Usung Sohibul Iman

Bursa Pilkada DKI Jakarta Kian Ramai: Nasdem Dorong Sahroni, PKS Usung Sohibul Iman

Nasional
Buah Pahit Pilkada yang Hanya Sekadar Masalah “Uang”

Buah Pahit Pilkada yang Hanya Sekadar Masalah “Uang”

Nasional
Akhir Pekan, Presiden Jokowi Ajak 2 Cucu Kunjungi Solo Safari

Akhir Pekan, Presiden Jokowi Ajak 2 Cucu Kunjungi Solo Safari

Nasional
Bilang Mimpinya Jadi Presiden Tak Harus Terealisasi, Sahroni: Enggak Mungkin Lawan Prabowo

Bilang Mimpinya Jadi Presiden Tak Harus Terealisasi, Sahroni: Enggak Mungkin Lawan Prabowo

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke