Salin Artikel

Mensesneg: Presiden dan Wapres Terus Monitor Erupsi Gunung Semeru

Hal tersebut disampaikan Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno dalam keterangan persnya secara daring, Minggu (5/12/2021).

"Presiden dan Wapres telah menerima laporan (erupsi Semeru) dan terus memonitor dari waktu ke waktu atas musibah erupsi Gunung Semeru," kata Pratikno.

Selain itu, ujar dia, Presiden juga telah memerintahkan kementerian/lembaga terkait melakukan tindakan cepat dalam menangani dampak erupsi Gunung Semeru.

Presiden, kata dia, telah memerintahkan hal tersebut kepada Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Kepala Badan SAR Nasional (Basarnas), Menteri Sosial, Menteri Kesehatan, Menteri Pekerjaan Umum dan Rerumahan Rakyat (PUPR), Panglima TNI, Kapolri, serta Gubernur dan Bupati.

"Presiden telah memerintahkan untuk segera melakukan tindakan secepat mungkin, melakukan langkah-langkah tanggap darurat, mencari dan menemukan korban, memberikan perawatan kepada korban luka-luka, dan melakukan penanganan dampak bencana," kata Pratikno.

Selain itu, Presiden Jokowi juga memerintahkan agar bantuan pelayanan kesehatan, penyediaan logistik kebutuhan dasar pengungsi, dan perbaikan infrastruktur diselesaikan dalam waktu yang sangat singkat.

Pratikno menyampaikan, Presiden juga mengimbau masyarakat mengikuti arahan petugas di lapangan dan selalu meningkatkan kewaspadaan.

Terlebih lagi, kata Pratikno, Indonesia berada di wilayah ring of fire yang rawan terhadap aktivitas alam seperti erupsi gunung berapi.

"Kepada kepala daerah dan pejabat pemerintah untuk selalu waspada dan mengajak masyarakat siaga dan waspada, saling bekerja sama untuk mengantisipasi datangnya bencana semacam ini," ujar dia.

Atas musibah ini, pemerintah juga menyampaikan duka yang sangat mendalam atas korban meninggal dan luka-luka dalam peristiwa itu.

Diketahui, Gunung Semeru di Lumajang, Jawa Timur, mengalami guguran awan panas, Sabtu (4/12/2021) sore.

Material vulkanik yang terpantau pukul 15.20 WIB mengarah ke Besuk Kobokan, Desa Sapiturang, Kecamatan Pronojiwo, Lumajang.

Akibatnya, warga yang terkena dampak letusan harus mengungsi ke tempat yang lebih aman.

Meskipun demikian, terdapat beberapa orang yang tewas dan hilang akibat peristiwa ini.

https://nasional.kompas.com/read/2021/12/05/15422431/mensesneg-presiden-dan-wapres-terus-monitor-erupsi-gunung-semeru

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.