Salin Artikel

Ambulans untuk Palestina, Bentuk Kepedulian Dompet Dhuafa Bersama British Propolis

KOMPAS.com – Dompet Dhuafa bersama berbagai pihak terus berupaya memberikan bantuan, dukungan, dan kepedulian terhadap warga Palestina. 

Salah satu pihak yang dimaksud adalah British Propolis (BP) yang bekerja sama dengan Dompet Dhuafa memberikan donasi ambulans untuk warga Palestina.

“Salah satu hal yang kami lakukan bersama Dompet Dhuafa, yaitu menghadirkan mobil ambulans untuk mobilitas kesehatan di Palestina,” ujar penyalur donasi ambulans sekaligus mewakili rekan-rekan tim British Propolis (BP), Ippho Santosa dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Selasa (31/8/2021).

Untuk diketahui, mobil ambulans hasil kerja sama antara Dompet Dhuafa dan British Propolis telah hadir di Palestina sejak Juni 2021.

Mobil ambulans tersebut berulang kali telah membantu warga Palestina yang terluka akibat perlakuan tidak mengenakkan dari tentara Israel. Hingga kini, mobil ambulans itu terus beroperasi dan siaga di sekitar Jalur Gaza.

Menanggapi kejadian tersebut, Santosa mengaku sangat menyayangkan perseteruan antara Palestina dan Israel.

“Memang sangatlah sulit untuk menengahi keduanya. Meski begitu, kami memiliki kepedulian sangat luas terhadap warga Palestina,” ucapnya.

Senada dengan Santosa, Direktur Dakwah, Budaya dan Pelayan Masyarakat Dompet Dhuafa, Ahmad Shonhaji mengatakan, pihaknya akan berusaha maksimal membantu mengatasi masalah kemanusiaan di Palestina dengan segenap upaya dan tenaga.

Bantuan tersebut, kata dia, termasuk dengan memberikan bantuan logistik dan kesehatan.

“Kami sebenarnya berharap mobil ini tidak terpakai. Namun, jika memang kondisi di sana membutuhkan armada kesehatan, ambulans Dompet Dhuafa dari BP akan selalu siaga menolong siapa pun yang terluka. Ini semua atas asas kemanusiaan,” ujar Ustadz Sonhaji.

Pada kesempatan yang sama, salah satu tim Merciful Hands Charity, sebagai mitra pengadaan ambulans Dompet Dhuafa di Palestina menyampaikan, bahwa saat ini para tentara Israel kembali melakukan intimidasi terhadap warga Palestina.

Bahkan, sebut dia, peluru karet hingga peluru timah pun tak segan dilepaskan oleh tentara-tentara Israel pada Senin (30/8/2021) di Peaceful Return March di Jalur Gaza. Akibatnya, banyak warga Palestina yang tertembak dan terluka.

Adapun jumlah warga yang terluka, kata dia, mencapai 50 orang sampai saat ini. Kebanyakan dari korban mengalami luka pada anggota badan. Sekitar 20 orang di antara mereka adalah anak-anak.

"Kami memohon keselamatan kepada Allah Subhanahu wata'ala untuk semua warga Palestina,” ujar mitra dari Merciful Hands Charity melalui pesan singkat kepada Dompet Dhuafa, Senin.

Kejadian penyerangan tersebut telah dikonfirmasi oleh Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Palestina atau Palestinian Ministry of Health (MoH).

Perwakilan Palestinian MoH mengatakan, terdapat 14 warga sipil Palestina terluka akibat serangan tentara Israel di perbatasan timur Khanunis pada Rabu (25/8/2021).

“Lima dari mereka terluka dengan peluru tajam, dua dengan peluru karet, dan tujuh dengan bom gas. Esoknya pada Kamis (26/8/2021), korban bertambah menjadi 50 yang terluka,” imbuh perwakilan Palestinian MoH.

Dengan adanya dukungan dari Dompet Dhuafa berupa mobil ambulans, perwakilan Palestinian MoH mengucapkan terima kasih.

“Ambulans Dompet Dhuafa telah membantu yang terluka di sana (perbatasan antara Gaza yang terkepung dan tanah pendudukan kami) dengan memberikan dukungan medis dan pertolongan pertama. Semoga Allah melindungi semua warga Palestina di sana,” tambahnya meneruskan pesan singkat.

https://nasional.kompas.com/read/2021/08/31/09494891/ambulans-untuk-palestina-bentuk-kepedulian-dompet-dhuafa-bersama-british

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menteri PUPR Bantah Menpora: Stadion Utama GBK Tidak Direnovasi

Menteri PUPR Bantah Menpora: Stadion Utama GBK Tidak Direnovasi

Nasional
Berstatus Tersangka, Hakim Agung Gazalba Saleh Belum Dinonaktifkan MA

Berstatus Tersangka, Hakim Agung Gazalba Saleh Belum Dinonaktifkan MA

Nasional
RUU Kesehatan Omnibus Law Dinilai Mudahkan Masyarakat dan Calon Dokter Spesialis

RUU Kesehatan Omnibus Law Dinilai Mudahkan Masyarakat dan Calon Dokter Spesialis

Nasional
Pengamat Nilai Acara Reuni Relawan Jokowi Tak Perlu Digelar karena Kontraproduktif

Pengamat Nilai Acara Reuni Relawan Jokowi Tak Perlu Digelar karena Kontraproduktif

Nasional
Kapolri Berharap Masih Ada Kabar Baik 3 Kru Helikopter Polri yang Hilang di Belitung Timur

Kapolri Berharap Masih Ada Kabar Baik 3 Kru Helikopter Polri yang Hilang di Belitung Timur

Nasional
Bareskrim Jadwalkan Panggilan Kedua ke Ismail Bolong Besok

Bareskrim Jadwalkan Panggilan Kedua ke Ismail Bolong Besok

Nasional
Saksi Arif Rachman Sebut Brigadir J Pakai Kaus Merah Bukan Putih Saat Tewas

Saksi Arif Rachman Sebut Brigadir J Pakai Kaus Merah Bukan Putih Saat Tewas

Nasional
Kerap Obral 'Endorsement', Jokowi Dinilai Belum Tentukan Dukungan Tetap ke Kandidat Capres 2024

Kerap Obral "Endorsement", Jokowi Dinilai Belum Tentukan Dukungan Tetap ke Kandidat Capres 2024

Nasional
PDSI Dukung RUU Kesehatan Omnibus Law demi Hilangkan Praktik Oligarki

PDSI Dukung RUU Kesehatan Omnibus Law demi Hilangkan Praktik Oligarki

Nasional
Soal Revisi UU IKN, Begini Tanggapan Kepala Otorita

Soal Revisi UU IKN, Begini Tanggapan Kepala Otorita

Nasional
Prabowo Pamer Rambut Putih Merespons Ucapan Jokowi soal 'Pemimpin Berambut Putih'

Prabowo Pamer Rambut Putih Merespons Ucapan Jokowi soal "Pemimpin Berambut Putih"

Nasional
KPK Panggil Hakim Agung Gazalba Saleh untuk Diperksa Hari Ini

KPK Panggil Hakim Agung Gazalba Saleh untuk Diperksa Hari Ini

Nasional
IDI Beberkan 3 Alasan Utama Tolak RUU Kesehatan Omnibus Law

IDI Beberkan 3 Alasan Utama Tolak RUU Kesehatan Omnibus Law

Nasional
Saat Puan Bicara Pengganti Jenderal Andika di Depan 3 Kepala Staf TNI

Saat Puan Bicara Pengganti Jenderal Andika di Depan 3 Kepala Staf TNI

Nasional
Arif Rachman Ungkap Hasil Otopsi Jenazah Yosua: Ada 7 Luka

Arif Rachman Ungkap Hasil Otopsi Jenazah Yosua: Ada 7 Luka

Nasional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.