Salin Artikel

Ada Seruan Tak Unggah Berita Covid-19, Anggota DPR: Informasi Apa Adanya Harus Disampaikan

Anggota Komisi IX DPR Rahmad Handoyo menilai, untuk merespons mengenai hal tersebut, masyarakat perlu bijak dalam menyikapinya.

"Saya kira kita harus bijak ya menyikapi terhadap berita apapun terkait perkembangan Covid-19. Covid ini harus ditanggapi dengan sesuatu yang bijak," kata Rahmad saat dihubungi Kompas.com, Rabu (14/7/2021).

Menurut Rahmad, masyarakat harus sadar dan mengerti mana berita yang benar dan mana berita bohong yang dibuat memang untuk memperkeruh suasana.

Ia menilai, saat ini masyarakat perlu menyadari bahwa berita atau informasi yang benar berasal dari pemerintah, baik itu pembaruan informasi terkait perkembangan kasus Covid-19 hingga pengendalian pandemi.

"Sampaikanlah berita-berita yang bagaimana saling mengingatkan, saling menguatkan, bagaimana tata aturan terhadap perkembangan pengendalian Covid-19 yang sumbernya itu dari pemerintah," ujarnya.

Sementara itu, masyarakat perlu menghindari berita-berita bohong atau hoaks yang identik menimbulkan pro dan kontra.

Ia mengatakan, berita-berita bohong yang sengaja dibuat itu memang bertujuan membuat masyarakat khawatir.

"Justru berita-berita seperti itu yang harus diperangi, berita-berita yang tidak benar, berita-berita yang hoaks. Itu yang harus kita perangi," terang dia.

Di sisi lain, Rahmad mengetahui bahwa banyak masyarakat yang lantas khawatir lantaran mendengar setiap harinya berita mengenai Covid-19.

Namun, menurut dia, masyarakat tidak perlu khawatir atau takut. Sebab, berita-berita itu memang benar adanya dan harus disampaikan agar masyarakat semakin waspada untuk bersama memerangi Covid-19.

"Berita apa adanya ya harus kita sampaikan kepada masyarakat terkait korban jiwa, terkait situasi kekinian, terkait berapa jumlah pasien yang terpapar Covid-19. Itu dengan tujuan bahwa masyarakat kita tahu bagaimana situasi dan kondisi, bagaimana situasi dan kondisi saat ini, terkini, ter-update," tuturnya.

"Sehingga, kita semakin waspada, semakin gotong royong, semakin bahu membahu. Tidak perlu takut, tidak perlu kita takut terhadap situasi," sambung dia.

Selain mengajak masyarakat tidak takut terkait pemberitaan yang benar soal situasi Covid-19, Rahmad juga mengingatkan agar semua pihak tetap patuh dan taat terhadap protokol kesehatan.

Ia meyakini, apabila masyarakat menjalankan atau disiplin protokol kesehatan yang ditetapkan pemerintah, maka tidak perlu ada ketakutan terhadap pemberitaan Covid-19.

"Justru yang menjadi takut adalah ketika berita berita besar, ketika berita berita saudara kita yang gugur, tetapi kita tetap abai. Masyarakat tetap tidak mengindahkan terhadap protokol kesehatan," kata Rahmad.

Rahmad berpendapat, pemerintah dan media massa atau sumber pemberitaan yang terpercaya juga harus terus digelorakan.

Menurutnya, peran pemerintah dan media dalam menyampaikan pemberitaan atau informasi yang benar serta apa adanya justru bertujuan meningkatkan kewaspadaan masyarakat akan bahaya Covid-19.

"Itu yang harus kita gelorakan. Kita sampaikan, ini lho dampaknya bila masyarakat, seluruh warga masih banyak yang abai terhadap protokol kesehatan seperti berkerumun, dan masih banyaknya mobilitas ini, otomatis berisiko tinggi terhadap penularan Covid-19," jelasnya.

Rahmad mengingatkan semua pihak soal jihad nasional melawan Covid-19. Ia mencontohkan, jihad nasional dapat dilakukan dengan saling memberikan semangat, saling mengingatkan, saling memberikan masukan bagaimana hidup sehat.

Lalu, semua pihak juga harus bersama saling mengingatkan agar menghindarkan berita-berita hoaks dan meresahkan.

"Tapi harus kita ingat, sekali lagi, dengan kita mendapatkan informasi kekinian terhadap situasi kondisi di Indonesia, itu akan menambah kewaspadaan kita, itu akan menambah solidaritas kita. Menambah semangat kita untuk bergotong royong bersama memenangkan peperangan melawan Covid-19," tegasnya.

Di sisi lain, Rahmad mengingatkan kepada semua pihak, terkhusus mereka yang kerap menyampaikan pendapat agar tidak saling menyalahkan terkait penanganan pandemi.

Sebab, hal-hal itu justru dinilainya akan membuat masyarakat terbelah dan mengganggu jalannya penanganan pandemi.

"Saatnya kita bersatu padu, ayo sampaikan informasi yang sejuk, baik para pengamat, politisi, para akademisi maupun semuanya yang sering berkomentar di media. Ayo beri semangat spirit kesejukan, dengan semangat itu kita yakin bisa mengendalikan Covid-19," imbuh dia.

Sebelumnya, narasi-narasi ajakan untuk masyarakat berhenti menyebarluaskan berita Covid-19 mengemuka dan menjadi topik pembicaraan di media sosial, salah satunya Twitter.

Bahkan, narasi-narasi itu menuliskan ajakan bagi masyarakat di sejumlah daerah misalnya Kabupaten Lamongan, Kabupaten Nganjuk, Purbalingga, dan Gresik.

Salah satu isi narasi tersebut berbunyi 'Warga Kab. Lamongan kompak untuk tidak upload berita tentang Covid. Biar masyarakat tenang, tentram. Stop info Covid'.

Narasi itupun lengkap dengan tagar #StopMembuatKepanikan.

https://nasional.kompas.com/read/2021/07/14/21040231/ada-seruan-tak-unggah-berita-covid-19-anggota-dpr-informasi-apa-adanya-harus

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perjanjian Ekstradisi Diteken, Koruptor hingga Teroris Tak Lagi Bisa Bersembunyi di Singapura

Perjanjian Ekstradisi Diteken, Koruptor hingga Teroris Tak Lagi Bisa Bersembunyi di Singapura

Nasional
Jokowi: Kita Harapkan Vaksinasi Booster Mencegah Penyebaran Varian Omicron

Jokowi: Kita Harapkan Vaksinasi Booster Mencegah Penyebaran Varian Omicron

Nasional
Ma'ruf Amin Sebut MUI Ujung Tombak Indonesia Jadi Pusat Industri Halal

Ma'ruf Amin Sebut MUI Ujung Tombak Indonesia Jadi Pusat Industri Halal

Nasional
Berhasil Diambil Alih di Era Jokowi, Begini Awal Mula Ruang Udara RI Dikuasai Singapura

Berhasil Diambil Alih di Era Jokowi, Begini Awal Mula Ruang Udara RI Dikuasai Singapura

Nasional
Pernyataan Bupati Langkat Soal Kerangkeng untuk Rehabilitasi Dimentahkan BNN

Pernyataan Bupati Langkat Soal Kerangkeng untuk Rehabilitasi Dimentahkan BNN

Nasional
Sejarah FIR Indonesia Dikuasai Singapura sejak Era Kemerdekaan dan Kini Diambil Alih

Sejarah FIR Indonesia Dikuasai Singapura sejak Era Kemerdekaan dan Kini Diambil Alih

Nasional
Pengacara Didit Wijayanto Wijaya Didakwa Merintangi Penyidikan Korupsi di LPEI

Pengacara Didit Wijayanto Wijaya Didakwa Merintangi Penyidikan Korupsi di LPEI

Nasional
Eksepsi Eks Anggota DPR Yudi Widiana Ditolak, PN Tipikor Bandung Lanjutkan Persidangan

Eksepsi Eks Anggota DPR Yudi Widiana Ditolak, PN Tipikor Bandung Lanjutkan Persidangan

Nasional
PM Singapura: Saya Harap Dapat Bekerja Lebih Erat dengan Presiden Jokowi

PM Singapura: Saya Harap Dapat Bekerja Lebih Erat dengan Presiden Jokowi

Nasional
KPK Perpanjang Penahanan Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi

KPK Perpanjang Penahanan Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi

Nasional
V20 Ungkap Rekomendasi untuk Susun Kebijakan Multilateral di Pertemuan G20

V20 Ungkap Rekomendasi untuk Susun Kebijakan Multilateral di Pertemuan G20

Nasional
KPK Nilai Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura Beri Dukungan terhadap Pemberantasan Korupsi

KPK Nilai Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura Beri Dukungan terhadap Pemberantasan Korupsi

Nasional
Kronologi Terbongkarnya Kerangkeng Manusia Bupati Langkat: Berawal dari OTT KPK Hingga Sudah Berdiri 10 Tahun

Kronologi Terbongkarnya Kerangkeng Manusia Bupati Langkat: Berawal dari OTT KPK Hingga Sudah Berdiri 10 Tahun

Nasional
KPK Terapkan TPPU Terkait Dugaan Korupsi di Buru Selatan

KPK Terapkan TPPU Terkait Dugaan Korupsi di Buru Selatan

Nasional
Jokowi Luncurkan Pelepasan Ekspor Perdana Smelter Grade Alumina

Jokowi Luncurkan Pelepasan Ekspor Perdana Smelter Grade Alumina

Nasional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.