KPK Periksa Wali Kota Tegal sebagai Tersangka - Kompas.com

KPK Periksa Wali Kota Tegal sebagai Tersangka

Robertus Belarminus
Kompas.com - 14/09/2017, 10:58 WIB
Wali Kota Tegal Siti Masitha menggunakan baju tahanan meninggalkan gedung KPK, Jakarta, Rabu (30/8/2017) usai diperiksa penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Selanjutnya dengan menggunakan mobil tahanan Siti Masitha di tahan di Rutan KPK di Kavling C1 Kuningan. Siti ditahan terkait kasus dugaan suap pengadaan infrastruktur kesehatan untuk pembangunan fisik ruangan ICU di RSUD Kardinah Kota Tegal.



Kompas/Alif Ichwan (AIC)

30-08-2017KOMPAS/ALIF ICHWAN Wali Kota Tegal Siti Masitha menggunakan baju tahanan meninggalkan gedung KPK, Jakarta, Rabu (30/8/2017) usai diperiksa penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Selanjutnya dengan menggunakan mobil tahanan Siti Masitha di tahan di Rutan KPK di Kavling C1 Kuningan. Siti ditahan terkait kasus dugaan suap pengadaan infrastruktur kesehatan untuk pembangunan fisik ruangan ICU di RSUD Kardinah Kota Tegal. Kompas/Alif Ichwan (AIC) 30-08-2017

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi memeriksa Wali Kota Tegal Siti Masitha Soeparno hari ini, Kamis (14/9/2017), terkait kasus suap pengelolaan dana jasa pelayanan RSUD Kardinah Kota Tegal Tahun 2017 dan pengadaan barang dan jasa di lingkungan Kota Tegal tahun 2017

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, Siti akan diperiksa sebagai tersangka pada kasus tersebut.

"SMS akan diperiksa sebagai tersangka," kata Febri saat dikonfirmasi, Kamis (14/9/2017).

Dalam kasus ini, selain Siti, KPK juga menetapkan pengusaha bernama Amir Mirza Hutagalung, dan Wakil Direktur RSUD Kardinah Cahyo Supriadi sebagai tersangka.

Siti diduga menerima suap Rp 5,1 miliar. Uang suap itu diduga untuk ongkos politik Siti yang berniat mencalonkan diri sebagai wali kota Tegal untuk periode 2019-2024.

(Baca juga: Siti Masitha Ditangkap, Pejabat Pemkot Tegal Ucap Sumpah Tak Korupsi)

Uang suap itu disebut dikumpulkan bersama Ketua DPD Partai Nasdem Brebes Amir Mirza Hutagalung, dalam tujuh bulan terakhir.

Diduga, pemberian uang terkait pengelolaan dana jasa pelayanan kesehatan di RSUD Kardinah kota Tegal dan fee dari proyek-proyek pengadaan barang dan jasa di lingkungan Pemkot Tegal Tahun Anggaran 2017.

Nilai Rp 1,6 miliar didapat dari jasa pelayanan total yang diindikasikan diterima dalam rentang Januari sampai Agustus 2017. Dari jumlah tersebut, sebanyak Rp 200 juta ditemukan saat operasi tangkap tangan dilakukan.

Sementara itu, sisa Rp 100 juta ditransfer ke dua rekening Amir, masing-masing Rp 50 juta. Selain itu, Siti diduga menerima fee sejumlah proyek di lingkungan Pemkot Tegal sekitar Rp 3,5 miliar dalam rentang waktu Januari hingga Agustus 2017.

Pemberian diduga berasal dari rekanan proyek dan setoran bulanan dari Kepala Dinas.

Dalam kasus ini, Siti dan Amir diduga merupakan pihak penerima. Sedangkan Cahyo disebut sebagai sebagai pihak pemberi.

Kompas TV Ini Hasil Survei Anti Korupsi Tahun 2017

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisRobertus Belarminus
EditorBayu Galih
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM