Keterpilihan Rata-rata Partai Islam di Bawah 5 Persen - Kompas.com

Keterpilihan Rata-rata Partai Islam di Bawah 5 Persen

Kompas.com - 26/06/2012, 13:59 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Riset Lembaga Survei Nasional (LSN) memperlihatkan partai-partai Islam atau partai berbasis massa Islam sudah tidak eksis dalam dunia percaturan politik Indonesia. Partai tersebut antara lain Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

"Dari hasil survei, jika pemilihan umum dilaksanakan hari ini, jawabannya untuk partai Islam, elektabilitasnya rata-rata di bawah 5 persen," kata Direktur Eksekutif LSN Umar S Bakry dalam jumpa pers di Hotel Atlet Century Park Jakarta, Selasa (26/6/2012).

Dalam survei LSN, partai-partai Islam semakin ditinggalkan konstituennya. Awal Pemilu 1999, konstituen partai-partai Islam sebanyak 36,52 persen. Tahun 2004 meningkat 38,39 persen. Namun, pada Pemilu 2009 menjadi 29,14 persen, hingga survei Juni 2012 menurun menjadi 15,7 persen.

Menurut Umar, dukungan terhadap partai Islam merosot dilihat dari faktor eksternal dan internal. Faktor eksternal seperti masyarakat Indonesia, meski mayoritas umat Islam, secara politik kurang ideologis. Faktor lain adalah dari partai itu sendiri, yakni krisis identitas.

"Partai-partai yang dulu mengklaim mewakili kepentingan umat Islam belakangan cenderung memosisikan dirinya sebagai partai terbuka, meskipun masih menggunakan simbol-simbol Islam," ungkapnya.

Selain itu, partai Islam juga krisis tokoh pemimpin. Para politisi yang aktif atau memimpin partai-partai tersebut kurang mendapat dukungan publik untuk menjadi presiden RI 2014-2019. Tokoh-tokoh partai Islam juga berada di bawah 5 persen, seperti Hidayat Nur Wahid (4,6 persen), Hatta Rajasa (3,9 persen), dan Yusril Ihza Mahendra (3,2 persen).

Posisi tertinggi ada pada tokoh partai nasionalis atau non-Islam, seperti Megawati Soekarnoputri (18 persen) dan Prabowo Subianto (17,4 persen). Menurutnya, partai-partai tersebut harus segera berbenah, melakukan konsolidasi, menemukan identitas diri, serta mengakomodasi dinamika aspirasi dan kepentingan mayoritas umat Islam Indonesia.

Namun hingga saat ini, LSN menilai tidak ada gerakan dari partai-partai tersebut untuk menyongsong Pemilu 2014. "Sampai detik ini belum ada gebrakan partai-partai Islam menyongsong Pemilu 2014. Tidak seperti partai lain, sampai saat ini kita belum melihat sosialisasi ataupun mobilisasi dukungan," lanjutnya.


EditorPepih Nugraha

Terkini Lainnya

Bersama Kahiyang dan Bobby, Jokowi Nonton Film Dilan 1990

Bersama Kahiyang dan Bobby, Jokowi Nonton Film Dilan 1990

Nasional
ICW: Anggaran Negara Rp 86 Triliun Tidak Diumumkan ke Publik

ICW: Anggaran Negara Rp 86 Triliun Tidak Diumumkan ke Publik

Nasional
Nonton 'Dilan 1990', Jokowi Jadi Rindu Iriana Karena Tak Bertemu Dua Hari

Nonton 'Dilan 1990', Jokowi Jadi Rindu Iriana Karena Tak Bertemu Dua Hari

Nasional
Partai Komunis China Usul Penghapusan Batas Masa Jabatan Presiden

Partai Komunis China Usul Penghapusan Batas Masa Jabatan Presiden

Internasional
Sandiaga Ogah Komentari Gugatan Konsumen Pulau Reklamasi

Sandiaga Ogah Komentari Gugatan Konsumen Pulau Reklamasi

Megapolitan
'Powerbank' Terbakar di Bagasi Kabin, Penerbangan Ditunda 3 Jam

"Powerbank" Terbakar di Bagasi Kabin, Penerbangan Ditunda 3 Jam

Internasional
Polri Belum Temukan Narkoba di Kapal Win Long yang Ditangkap di Perairan Karimun

Polri Belum Temukan Narkoba di Kapal Win Long yang Ditangkap di Perairan Karimun

Nasional
Bawaslu: Jenjang Karir Ditentukan Pejabat Politik, Netralitas ASN Dilematis

Bawaslu: Jenjang Karir Ditentukan Pejabat Politik, Netralitas ASN Dilematis

Regional
Bawaslu: OTT Anggota KPU dan Ketua Panwaslu Garut Memalukan...

Bawaslu: OTT Anggota KPU dan Ketua Panwaslu Garut Memalukan...

Regional
Polisi Dalami Temuan Silet Terkait Tewasnya Mantan Wakapolda Sumut

Polisi Dalami Temuan Silet Terkait Tewasnya Mantan Wakapolda Sumut

Regional
Menteri Susi Saat Digoda Sandiaga: Ini Anak Muda Kurang Ajar Sama Orang Tua...

Menteri Susi Saat Digoda Sandiaga: Ini Anak Muda Kurang Ajar Sama Orang Tua...

Megapolitan
Koalisi Dog-Meat Free Indonesia Kampanye Melawan Bisnis Daging Anjing di Solo

Koalisi Dog-Meat Free Indonesia Kampanye Melawan Bisnis Daging Anjing di Solo

Regional
'Jika Mereka Menculik 10 Orang, Hanya Satu yang Kembali'

"Jika Mereka Menculik 10 Orang, Hanya Satu yang Kembali"

Internasional
Pemkot Surakarta Jamin Hak Bersepeda Warganya di Jalan Raya

Pemkot Surakarta Jamin Hak Bersepeda Warganya di Jalan Raya

Regional
Dua Terduga Pelaku Pembunuhan Penjual Bakmi di Cipayung Adalah Keponakan Korban

Dua Terduga Pelaku Pembunuhan Penjual Bakmi di Cipayung Adalah Keponakan Korban

Regional

Close Ads X