Minggu, 26 Oktober 2014

News / Nasional

Ini Skenario Evakuasi Korban Sukhoi

Kamis, 10 Mei 2012 | 13:23 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim Basarnas berhasil menemukan titik yang diduga menjadi lokasi jatuhnya pesawat Sukhoi Superjet 100 milik Rusia tersebut. Kini, tim gabungan berupaya mencapai titik yang memakan waktu enam jam tersebut lewat jalur darat.

Marsekal Madya Daryatmo, Kepala Basarnas, merencanakan, setelah timnya berhasil ke titik yang dituju, sebanyak 47 korban yang terdata akan dievakuasi menggunakan pesawat Super Puma 332 milik TNI AU.

"Kami bawa dari tempat kejadian menuju Cidahu. Kemudian dari Cidahu di bawa ke Jakarta dengan menggunakan pesawat kecil-kecil," ujarnya saat konferensi pers di ruangan terminal kedatangan, Bandar Udara Halim Perdanakusuma, Kamis (10/5/2012).

Ia melanjutkan, pihaknya akan mempersiapkan kedatangan pesawat evakuasi tersebut di landasan Halim Perdanakusuma dan selanjutnya menggunakan 25 mobil ambulans menuju Rumah Sakit Polri Bhayangkara, Kramat Jati, Jakarta Timur.

"Kami masih akan secepatnya melaksanakan evakuasi ini terhadap korban, apabila betul yang kami duga ini pesawat Sukhoi," lanjutnya.

Titik yang diduga menjadi jatuhnya pesawat berada di sebuah lereng Gunung Salak, Desa Batu Tapak, Cidahu, Sukabumi, Jawa Barat dengan ketinggian sekitar 1700 menter di atas permukaan laut dan titik koordinat 06 42 61• 3 lintang selatan 106 44 41• 2 bujur timur.

Hal-hal yang menguatkan indikasi tersebut adalah terlihat serpihan-serpihan pesawat yang identik dengan pesawat Sukhoi Superjet100 yang hilang kemarin, dilihat dari warna dan titik tersebut dekat dengan titik kordinat saat pesawat kehilangan kontak.

Tim udara pun sempat melihat lambang Sukhoi diantara serpihan tersebut. Sepuluh jam lebih pesawat dengan nomor penerbangan RA 36801 tersebut diketahui hilang kontak dari menara pengawas pada pukul 14.33 WIB kemarin. Saat itu, diketahui terdapat 47 orang penumpang yang berada dalam pesawat yang terdiri dari 39 orang sipil, sementara 8 orang merupakan awak pesawat.


Penulis: Fabian Januarius Kuwado
Editor : Heru Margianto