Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

JK Dorong Masjid Makmurkan Rakyat, Singgung Banyak yang Antre Beras 5 Kg

Kompas.com - 02/03/2024, 07:21 WIB
Adhyasta Dirgantara,
Icha Rastika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) sekaligus Wakil Presiden ke-10 dan 12 Jusuf Kalla (JK) mendorong masjid juga berperan untuk memakmurkan masyarakat di lingkungannya masing-masing.

Sebab, JK melihat banyak sekali masyarakat yang mengantre membeli beras, padahal hanya untuk beras 5 kg.

Hal tersebut JK sampaikan saat membuka Muktamar VIII DMI di Hotel Sultan, Jakarta, Jumat (1/3/2024).

Mulanya, JK mengungkit percakapannya dengan seorang Raja Arab Saudi beberapa tahun lalu.

Baca juga: Jika Didorong Jadi Ketua DMI Lagi, Jusuf Kalla Tak Akan Mundur

Dia menyebut, raja tersebut kaget ketika diberi tahu bahwa Indonesia memiliki 800.000 masjid.

"'Berapa masjid di Indonesia?' Saya bilang 800.000 Dia tanya ke penerjemahnya Bapak Wapres, 'Itu (JK) mengatakan 800.000 atau 8.000?' (Penerjemah bilang) '800.000, Yang Mulia'. Dan dia terkejut, langsung berjabat tangan dengan saya, 'You luar biasa'. Bukan saya luar biasa. Masyarakat umat yang luar biasa membangun sebegitu," ujar JK.

Lalu, JK menyinggung banyaknya masyarakat yang antre beras, padahal hanya demi membeli beras yang seberat 5 kg.

Dia mengatakan, banyak umat yang masih kesusahan saat ini.

"Kalau lihat hari-hari, malam-malam, sekarang ini banyak masyarakat kita hanya untuk membeli 5, 10 kilo beras. Siapa yang antre? Lihatlah 99 persen umat Islam yang pakai jilbab. Hanya hampir semua kesulitan sebagian besar umat," tutur dia.

Melihat fenomena antre beras tersebut, JK mendorong masjid-masjid turut berperan dalam memakmurkan rakyat.

Baca juga: Jusuf Kalla Sebut Indonesia Terapkan Islam Moderat

Dengan begitu, kata dia, masjid tidak hanya menjadi tempat ibadah atau berzikir saja.

"Tapi bagaimana masjid memakmurkan masyarakatnya. Kita banyak instrumen zakat punya, ada pak kiai, ada BAZNAS, itu salah satunya. Karena kita harus mendukung itu. Tapi BAZNAS membagi dengan baik," ucap JK.

"Yang banyak mustahiknya beli beras antre satu km, tapi muzakinya dicari mana muzakinya, tidak ada, yang antre muzaki. Kalau kita (negara) maju, maka yang antre muzakinya," ujar Kalla.

Maka dari itu, JK mengingatkan bahwa tidak melulu masyarakat harus memakmurkan masjid, melainkan sebaliknya.

Dia turut meminta tidak ada perpecahan di Indonesia berhubung Pemilu 2024 sudah usai.

"Makin terpecah negara ini, makin masalah bangsa ini. Makin banyak masyarakat kita yang antre beras," ucap JK.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

'Contraflow' Dihentikan di Km 72 sampai Km 47 Tol Cikampek

"Contraflow" Dihentikan di Km 72 sampai Km 47 Tol Cikampek

Nasional
Kemenlu: Tak Ada WNI Terdampak Serangan Iran ke Israel Sejauh Ini

Kemenlu: Tak Ada WNI Terdampak Serangan Iran ke Israel Sejauh Ini

Nasional
Berakhir Pekan di Sumut, Presiden Jokowi Ajak Cucunya Mengenal Satwa

Berakhir Pekan di Sumut, Presiden Jokowi Ajak Cucunya Mengenal Satwa

Nasional
Gerindra Dinilai Lebih Butuh PDI-P untuk Kurangi Dominasi Golkar

Gerindra Dinilai Lebih Butuh PDI-P untuk Kurangi Dominasi Golkar

Nasional
Kemerdekaan Palestina Jadi Syarat RI Normalisasi Hubungan dengan Israel

Kemerdekaan Palestina Jadi Syarat RI Normalisasi Hubungan dengan Israel

Nasional
Mungkinkah Prabowo Pertemukan Jokowi, SBY, dan Megawati dalam Satu Meja?

Mungkinkah Prabowo Pertemukan Jokowi, SBY, dan Megawati dalam Satu Meja?

Nasional
'One Way' Diperpanjang di Km 414 Tol Kalikangkung hingga Km 72 Tol Cipali

"One Way" Diperpanjang di Km 414 Tol Kalikangkung hingga Km 72 Tol Cipali

Nasional
Tanggal 16 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 16 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Pengamat Sebut Penyebutan KKB Jadi OPM Langkah Maju dari Pemerintah

Pengamat Sebut Penyebutan KKB Jadi OPM Langkah Maju dari Pemerintah

Nasional
Cerita Samsuri Bandingkan Fasilitas Kereta Api Dulu dan Sekarang, bagai Langit dan Bumi

Cerita Samsuri Bandingkan Fasilitas Kereta Api Dulu dan Sekarang, bagai Langit dan Bumi

Nasional
Buntut Kecelakaan Maut di Jalur Contraflow Tol Cikampek, 'Safety Car' Bakal Kawal Pemudik

Buntut Kecelakaan Maut di Jalur Contraflow Tol Cikampek, "Safety Car" Bakal Kawal Pemudik

Nasional
Pertemuan Jokowi dan Megawati Tak Usah Ditambahi Syarat Politis

Pertemuan Jokowi dan Megawati Tak Usah Ditambahi Syarat Politis

Nasional
Dipastikan, Tak Ada WNI Jadi Korban Penusukan di Bondi Junction, Sydney

Dipastikan, Tak Ada WNI Jadi Korban Penusukan di Bondi Junction, Sydney

Nasional
Akhir Pekan di Sumut, Jokowi Belanja Jeruk, Mangga, hingga Salak

Akhir Pekan di Sumut, Jokowi Belanja Jeruk, Mangga, hingga Salak

Nasional
OPM Ajukan Syarat Pembebasan Pilot Susi Air Philips Mark Mehrtens

OPM Ajukan Syarat Pembebasan Pilot Susi Air Philips Mark Mehrtens

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com