Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Grace PSI: Nasib "Legacy" Jokowi di Tangan 190 Juta Pemilih Muda

Kompas.com - 31/01/2023, 20:47 WIB
Dian Erika Nugraheny,
Diamanty Meiliana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Grace Natalie mengatakan, Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 akan menjadi momen menentukan bagi masa depan Indonesia.

Pemilu mendatang menurutnya juga menjadi momentum untuk menentukan apakah hal-hal baik yang telah dikerjakan oleh Presiden Joko Widodo akan berlanjut atau tidak.

"PSI memilih untuk menatap tahun 2024 dengan penuh optimis. Karena keputusan itu akan ada di tangan 190 juta pemilih muda berumur 17 sampai 39 tahun yang akan menentukan apakah kita akan semakin jaya atau tidak," ujar Grace saat memberikan sambutan pada acara Kopi Darat Nasional (Kopdarnas) dalam rangka perayaan hari ulang tahun (HUT) ke-8 Partai Solidaritas Indonesia (PSI) di Jakarta Theater, Jakarta Pusat, Selasa (31/1/2023).

Grace nampaknya merujuk pada temuan Centre for Strategic and International Studies (CSIS) yang menyebutkan bahwa pada Pemilu 2024 akan ada 190 juta pemilih muda (usia 17-39 tahun) atau setara 60 persen dari total pemilih.

Baca juga: Ucapkan Selamat HUT Ke-8 PSI, Rian Ernest: Hari Ini Mungkin Beda Wadah, tapi All The Best

“Di 2024, kami percaya hal-hal yang baik yang telah dikerjakan bapak presiden akan berlanjut. PSI akan bersama Pak Jokowi untuk memastikan bahwa masa depan Indonesia akan semakin cerah, Indonesia akan menjadi negara besar yang disegani dunia,” lanjutnya.

PSI pun memberikan apresiasi yang tinggi atas kinerja Presiden Jokowi selama menjabat.

Grace mengatakan, dalam masa kepemimpinannya, Jokowi telah banyak pembangunan yang tercapai sehingga Indonesia ke depan akan menjadi negara yang besar dan kuat.

Menurut Grace, Presiden Jokowi telah menunjukkan tekad yang kuat untuk mewujudkan visi dalam kepemimpinannya.

Antara lain pembangunan jalan tol yang telah menghubungkan kota-kota yang menggerakkan ekonomi dan mempermudah pertukarang barang dan jasa.

Begitupun dengan pembangunan pelabuhan laut dan udara yang mampu mempermudah lalu lintas bisnis dan menurunkan biaya distribusi barang dan jasa.

 

Baca juga: Jokowi Hadiri HUT Ke-8 PSI

“Infrastruktur, pada akhirnya tidak hanya akan menggerakkan ekonomi. Lebih jauh lagi, jalan-jalan, pelabuhan, bandar udara, adalah titik-titik yang akan memudahkan rakyat Indonesia bertemu dan bekerja sama satu sama lain. Menggerakkan ekonomi dan memperkuat persatuan kita”, ujar Grace.

Legacy presiden Jokowi lainnya adalah terobosan dalam mempermudah warga negara dalam menjalankan usaha yang diwujudkan dalam Omnibus Law.

Selama ini Indonesia mengalami over-regulasi yang menghambat rakyat untuk berwirausaha.

Perizinan yang berbelit-belit dan rawan pungutan liar mempersulit anak-anak muda yang ingin mulai membuka usaha.

“Keberanian dan terobosan-terobosan seperti inilah yang membuat kita tetap kuat. Ekonomi kita tetap tumbuh pada masa pandemi, saat negara-negara lain mengalami resesi”, tegas Grace.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang


Terkini Lainnya

Jokowi Shalat Idul Adha di Semarang, Wapres Ma'ruf di Jakarta

Jokowi Shalat Idul Adha di Semarang, Wapres Ma'ruf di Jakarta

Nasional
[POPULER NASIONAL] TWK KPK Diduga untuk Gagalkan Penangkapan Harun Masiku | Yusril Bantah Copot Afriansyah Noor

[POPULER NASIONAL] TWK KPK Diduga untuk Gagalkan Penangkapan Harun Masiku | Yusril Bantah Copot Afriansyah Noor

Nasional
Idul Adha 2024, Ma'ruf Amin Ajak Umat Islam Tingkatkan Kepedulian Sosial dan Saling Bantu

Idul Adha 2024, Ma'ruf Amin Ajak Umat Islam Tingkatkan Kepedulian Sosial dan Saling Bantu

Nasional
Jokowi, Megawati, hingga Prabowo Sumbang Hewan Kurban ke Masjid Istiqlal

Jokowi, Megawati, hingga Prabowo Sumbang Hewan Kurban ke Masjid Istiqlal

Nasional
KIM Disebut Setuju Usung Ridwan Kamil di Pilkada Jakarta, Golkar: Lihat Perkembangan Elektabilitasnya

KIM Disebut Setuju Usung Ridwan Kamil di Pilkada Jakarta, Golkar: Lihat Perkembangan Elektabilitasnya

Nasional
Isu Perombakan Kabinet Jokowi, Sandiaga: Saya Siap Di-'reshuffle' Kapan Pun

Isu Perombakan Kabinet Jokowi, Sandiaga: Saya Siap Di-"reshuffle" Kapan Pun

Nasional
Hadiri Lion Dance Exhibition, Zita Anjani Senang Barongsai Bertahan dan Lestari di Ibu Kota

Hadiri Lion Dance Exhibition, Zita Anjani Senang Barongsai Bertahan dan Lestari di Ibu Kota

Nasional
Timwas Haji DPR Ajak Masyarakat Doakan Keselamatan Jemaah Haji dan Perdamaian Palestina

Timwas Haji DPR Ajak Masyarakat Doakan Keselamatan Jemaah Haji dan Perdamaian Palestina

Nasional
5 Perbaikan Layanan Haji 2024 untuk Jemaah Indonesia: 'Fast Track' hingga Fasilitas buat Lansia

5 Perbaikan Layanan Haji 2024 untuk Jemaah Indonesia: "Fast Track" hingga Fasilitas buat Lansia

Nasional
Timwas Haji DPR Ingatkan Panitia di Arab Saudi untuk Selalu Awasi Pergerakan Jemaah

Timwas Haji DPR Ingatkan Panitia di Arab Saudi untuk Selalu Awasi Pergerakan Jemaah

Nasional
Safenet Nilai Pemblokiran X/Twitter Bukan Solusi Hentikan Konten Pornografi

Safenet Nilai Pemblokiran X/Twitter Bukan Solusi Hentikan Konten Pornografi

Nasional
Pastikan Keamanan Pasokan Energi, Komut dan Dirut Pertamina Turun Langsung Cek Kesiapan di Lapangan

Pastikan Keamanan Pasokan Energi, Komut dan Dirut Pertamina Turun Langsung Cek Kesiapan di Lapangan

Nasional
Bersikeras Usung Ridwan Kamil di Jawa Barat, Golkar: Di Jakarta Surveinya Justru Nomor 3

Bersikeras Usung Ridwan Kamil di Jawa Barat, Golkar: Di Jakarta Surveinya Justru Nomor 3

Nasional
Soal Tawaran Masuk Kabinet Prabowo-Gibran, Sandiaga: Lebih Berhak Pihak yang Berkeringat

Soal Tawaran Masuk Kabinet Prabowo-Gibran, Sandiaga: Lebih Berhak Pihak yang Berkeringat

Nasional
PPP Tak Lolos Parlemen, Sandiaga: Saya Sudah Dievaluasi

PPP Tak Lolos Parlemen, Sandiaga: Saya Sudah Dievaluasi

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com