Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kaleidoskop 2022: Tergerusnya Elektabilitas Prabowo dari Posisi Puncak

Kompas.com - 31/12/2022, 23:27 WIB
Adhyasta Dirgantara,
Dani Prabowo

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Sosok Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto pada awal 2022 selalu berhasil menduduki posisi pertama dalam survei elektabilitas yang diselenggarakan oleh sejumlah lembaga survei.

Nama Menteri Pertahanan itu selalu bersanding dengan dua nama besar lainnya, yakni Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan eks Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Namun dalam beberapa waktu terakhir, tak jarang Prabowo harus digeser oleh Ganjar maupun Anies yang elektabilitasnya kian meroket, seiring dengan semakin dekatnya penyelenggaraan tahun politik.

Baca juga: Prabowo Beri 20 Motor Dinas untuk Babinsa di Banyuwangi, Sebut Mereka Ujung Tombak Pertahanan Negara

Hal itu setidaknya terbaca berdasarkan survei yang dilakukan Litbang Kompas pada Oktober lalu. Pada saat itu, elektabilitas Prabowo hanya mencapai 16,5 persen, sehingga mendudukannya pada urutan ketiga.

Sementara di posisi pertama ada nama Ganjar dengan 23,2 persen dan Anies di posisi kedua dengan 17,6 persen. 

 

Padahal, ketika Litbang Kompas menyelenggarakan survei pada Januari 2022, elektabilitas Prabowo masih yang teratas dengan 26,5 persen. Itu berarti terjadi kemerosotan elektabilitas yang cukup tajam yang dialami oleh mantan Danjen Kopassus itu.

Baca juga: Persilakan Sandiaga Pilih Langkah Politik, Dasco: Di Gerindra Slotnya Cuma untuk Pak Prabowo

Bagaimana dengan Ganjar dan Anies? 

Elektabilitasnya meroket bila dibandingkan dengan survei Januari 2022, di mana saat itu Anies hanya berhasil meraih 14,2 persen, sedangkan Ganjar dengan 20,5 persen.

 

Kondisi yang sama juga ditunjukkan oleh hasil survei yang dilakukan Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) pada Maret 2022. Saat itu, Prabowo masih berada di urutan kedua dengan elektabilitas 17,6 persen.

Namun, berdasarkan survei pada Desember 2022, elektabilitas Prabowo turun menjadi 16,8 persen dan menempatkannya di urutan kedua.

Baca juga: Pengamat: Sandiaga Bisa Dianggap Pemberontak jika Tak Patuhi Keputusan Gerindra soal Prabowo Capres

Peningkatan signifikan dialami oleh Ganjar, di mana elektabilitasnya melonjak dari 18,1 persen menjadi 26,5 persen. Hal yang sama dialami Anies, yaitu dari 14,4 persen menjadi 18,6 persen.

Kenapa elektabilitas Prabowo nyungsep?

Bila merujuk survei Litbang Kompas terakhir, pemilih Prabowo di Jawa Barat, baik untuk kalangan pemilih pemula maupun pemilih yang berpengalaman, menurun.

Padahal, Jawa Barat merupakan lumbung suara Prabowo ketika maju sebagai calon presiden di Pilpres 2019 lalu. Suara Prabowo di Bumi Parahyangan kini digerus oleh Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, yang juga disebut ingin ikut meramaikan kontestasi Pilpres 2024 mendatang.

Tak hanya di Jawa Barat, merosotnya dukungan untuk Prabowo juga terjadi di Maluku, Papua dan Papua Barat, di mana saat ini suaranya mulai diimbangi oleh Ganjar.

Baca juga: Soal Sandiaga Gabung PPP, Dasco: Pak Prabowo Tak Ada Komentar, Senyum-senyum Saja

Pun demikian dukungan Prabowo di Sumatera Barat, yang kini mulai tergerus setelah Anies dicalonkan Partai Nasdem sebagai capres.

Kegagalan Prabowo di dua kontestasi pilpres terakhir disinyalir menjadi penyebab terus merosotnya suara dukungan publik untuk dirinya di sejumlah wilayah itu. 

Beberapa lembaga survei berpandangan bahwa masyarakat ingin mencari figur lain yang lebih fresh sebagai calon presiden, seperti misalnya Ganjar, Anies, Ridwan Kamil, Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono, hingga politikus Gerindra, Sandiaga Uno.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pilkada dan Kultus Popularitas

Pilkada dan Kultus Popularitas

Nasional
Menko PMK Harap Pemudik Tunda Kepulangan, Manfaatkan Diskon Tarif Tol 17-19 April

Menko PMK Harap Pemudik Tunda Kepulangan, Manfaatkan Diskon Tarif Tol 17-19 April

Nasional
Korlantas Catat Ada Sekitar 539.671 yang Belum Balik ke Jakarta

Korlantas Catat Ada Sekitar 539.671 yang Belum Balik ke Jakarta

Nasional
Membutuhkan Oposisi

Membutuhkan Oposisi

Nasional
'One Way' di Km 414 hingga Km 72 Tol Cipali Diperpanjang

"One Way" di Km 414 hingga Km 72 Tol Cipali Diperpanjang

Nasional
Urai Macet di GT Cikatama, Korlantas Buka Opsi 'One Way' di Km 414  hingga Km 47

Urai Macet di GT Cikatama, Korlantas Buka Opsi "One Way" di Km 414 hingga Km 47

Nasional
Tanggal 17 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 17 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Kakorlantas Ungkap Penyebab Macet di GT Cikatama: Kendaraan Rusak dan Berhenti di Bahu Jalan

Kakorlantas Ungkap Penyebab Macet di GT Cikatama: Kendaraan Rusak dan Berhenti di Bahu Jalan

Nasional
Kakorlantas: Jangan Berhenti di Bahu Jalan Tol! Sebab Rawan Kecelakaan dan Bikin Macet

Kakorlantas: Jangan Berhenti di Bahu Jalan Tol! Sebab Rawan Kecelakaan dan Bikin Macet

Nasional
Pakar: Jika Israel Sudah Akui Kemerdekaan Palestina, Tak Ada Alasan Indonesia untuk...

Pakar: Jika Israel Sudah Akui Kemerdekaan Palestina, Tak Ada Alasan Indonesia untuk...

Nasional
Kakorlantas Ungkap Titik Rawan Kepadatan Saat Arus Balik Lebaran 2024

Kakorlantas Ungkap Titik Rawan Kepadatan Saat Arus Balik Lebaran 2024

Nasional
Situasi Pelabuhan Bakauheni Landai, Kepadatan Diprediksi Terjadi Minggu Malam

Situasi Pelabuhan Bakauheni Landai, Kepadatan Diprediksi Terjadi Minggu Malam

Nasional
Lebaran di KBRI Paris, Risma Berbagi Cerita dan Promosikan Produk Lokal

Lebaran di KBRI Paris, Risma Berbagi Cerita dan Promosikan Produk Lokal

Nasional
Komisi Informasi Pusat Sebut KPU Harus Buka Data Kerja Sama Sirekap dengan Alibaba

Komisi Informasi Pusat Sebut KPU Harus Buka Data Kerja Sama Sirekap dengan Alibaba

Nasional
Mengadu ke Mensos, Penyandang Disabilitas Asal Bandung Dapat Layanan Fisioterapi Gratis

Mengadu ke Mensos, Penyandang Disabilitas Asal Bandung Dapat Layanan Fisioterapi Gratis

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com