Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Franky Oesman Sebut Pelaksanaan G20 dan B20 di Bali Menunjukkan Indonesia Negara Besar

Kompas.com - 17/11/2022, 14:38 WIB
Fransisca Andeska Gladiaventa,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi


KOMPAS.com – Wakil Ketua Umum II Bidang Perekonomian Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) sekaligus Sinar Mas Board Member Franky Oesman mengatakan, pelaksanaan Group of twenty (G20) dan Business 20 (B20) di Bali merupakan momentum untuk menunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia merupakan negara besar.

Menurutnya, dengan potensi yang dimiliki, Indonesia tengah menyongsong status sebagai negara maju pada tahun 2045 mendatang, tepat 100 tahun kemerdekaan.

“G20 dan B20 diharapkan bisa melibatkan lebih banyak lagi negara lain agar bisa bersama-sama bertumbuh lebih kuat dan maju," ujar Franky dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Kamis (17/11/2022).

"Selain itu, bagi Indonesia hal ini merupakan kesempatan emas untuk merangkul semua stakeholder tidak hanya di dalam negeri, tetapi juga luar negeri, sehingga Indonesia bisa menjadi destinasi untuk investasi,” tambah Franky.

Hal itu disampaikan oleh Franky Oesman dalam perhelatan B20 yang diselenggarakan di Bali, pada Selasa (15/11/2022) hingga Rabu (16/11/2022).

Dalam kesempatan itu, Franky melanjutkan, Kadin mengundang Presiden Korea Selatan (Korsel) Yoon Suk Yeol untuk memberikan pidato dalam acara B20. Hal itu dilakukan karena Korsel merupakan negara yang sukses dalam pengembangan industri usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

Baca juga: Dukung Transisi Energi, Sinar Mas Land Hadirkan Kendaraan Listrik Otonom pada Side Event G20 di Bali

“Bahkan penyaluran kredit perbankan (di Korsel) kepada sektor UMKM sudah mencapai 81 persen. Diharapkan pengalaman inilah yang bisa dibagikan dan dikembangkan di Indonesia agar sektor UMKM semakin maju,” ucap Franky.

Sebagai informasi, perhelatan akbar G20 dan B20 di Bali menjadi bekal untuk memberikan banyak manfaat bagi perekonomian nasional. Sebab, acara yang melibatkan negara-negara ekonomi terkuat di dunia itu mengajak seluruh yang hadir untuk berkolaborasi dalam mengatasi persoalan terkini.

Indonesia sebagai tuan rumah sekaligus negara dengan populasi terbesar keempat di dunia juga harus memiliki peran aktif dan memberi sumbangsih yang signifikan bagi kegiatan tersebut.

Apalagi Indonesia terbukti mampu bertahan dari pandemi Covid-19 dan kemudian dapat pulih lebih cepat dibandingkan dengan negara lain.

Baca juga: Optimisme dan Kewaspadaan Jadi Kunci Sinar Mas Hadapi Era Serba Tak Pasti

Model pengembangan UMKM di Indonesia jadi rujukan dunia

Franky Oesman berharap dengan keikutsertaan Indonesia dalam G20 dan B20 sebagai ajang untuk menunjukkan kepada dunia bahwa UMKM di Indonesia mampu menjadi rujukan dan destinasi untuk investasi. Dok. Humas Sinar Mas Franky Oesman berharap dengan keikutsertaan Indonesia dalam G20 dan B20 sebagai ajang untuk menunjukkan kepada dunia bahwa UMKM di Indonesia mampu menjadi rujukan dan destinasi untuk investasi.

Franky mengatakan, meski tengah menghadapi tantangan, mulai dari transisi energi, ancaman berbagai krisis ekonomi, pangan, hingga kesehatan, diharapkan model pengembangan UMKM di Indonesia dapat berjalan semakin kuat dan meluas hingga dapat menjadi rujukan dunia.

Sebab, menurutnya, UMKM di Indonesia memegang peranan krusial dengan 60 persen hingga 70 persen berkontribusi terhadap produk domestik bruto (PDB) dan mampu menyerap tenaga kerja hingga 90 persen.

“Dengan potensi yang ada itu, diharapkan tidak hanya menjadi pondasi ketika menghadapi pandemi dan resesi ekonomi global, UMKM juga bisa membawa Indonesia lebih maju lagi untuk ke depannya,” ungkap Franky.

Untuk mengatasi persoalan yang ada tersebut, Kadin meluncurkan Gerakan Kemitraan Inklusif untuk UMKM Naik Kelas dengan mengundang Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi) pada Senin (3/10/2022).

Halaman:
Baca tentang


Terkini Lainnya

Yusril Sebut 'Amicus Curiae' Megawati Harusnya Tak Pengaruhi Putusan Hakim

Yusril Sebut "Amicus Curiae" Megawati Harusnya Tak Pengaruhi Putusan Hakim

Nasional
ICW Dorong Polda Metro Dalami Indikasi Firli Bahuri Minta Rp 50 M Ke SYL

ICW Dorong Polda Metro Dalami Indikasi Firli Bahuri Minta Rp 50 M Ke SYL

Nasional
Sertijab 4 Jabatan Strategis TNI: Marsda Khairil Lubis Resmi Jabat Pangkogabwilhan II

Sertijab 4 Jabatan Strategis TNI: Marsda Khairil Lubis Resmi Jabat Pangkogabwilhan II

Nasional
Hasto Beri Syarat Pertemuan Jokowi-Megawati, Relawan Joman: Sinisme Politik

Hasto Beri Syarat Pertemuan Jokowi-Megawati, Relawan Joman: Sinisme Politik

Nasional
Menerka Nasib 'Amicus Curiae' di Tangan Hakim MK

Menerka Nasib "Amicus Curiae" di Tangan Hakim MK

Nasional
Sudirman Said Akui Partai Koalisi Perubahan Tak Solid Lagi

Sudirman Said Akui Partai Koalisi Perubahan Tak Solid Lagi

Nasional
Puncak Perayaan HUT Ke-78 TNI AU Akan Digelar di Yogyakarta

Puncak Perayaan HUT Ke-78 TNI AU Akan Digelar di Yogyakarta

Nasional
Jelang Putusan Sengketa Pilpres, Sudirman Said Berharap MK Penuhi Rasa Keadilan

Jelang Putusan Sengketa Pilpres, Sudirman Said Berharap MK Penuhi Rasa Keadilan

Nasional
Sejauh Mana 'Amicus Curiae' Berpengaruh pada Putusan? Ini Kata MK

Sejauh Mana "Amicus Curiae" Berpengaruh pada Putusan? Ini Kata MK

Nasional
Alasan Prabowo Larang Pendukungnya Aksi Damai di Depan MK

Alasan Prabowo Larang Pendukungnya Aksi Damai di Depan MK

Nasional
TKN Prabowo Sosialisasikan Pembatalan Aksi di MK, Klaim 75.000 Pendukung Sudah Konfirmasi Hadir

TKN Prabowo Sosialisasikan Pembatalan Aksi di MK, Klaim 75.000 Pendukung Sudah Konfirmasi Hadir

Nasional
Tak Berniat Percepat, MK Putus Sengketa Pilpres 22 April

Tak Berniat Percepat, MK Putus Sengketa Pilpres 22 April

Nasional
Prabowo Klaim Perolehan Suaranya yang Capai 58,6 Persen Buah dari Proses Demokrasi

Prabowo Klaim Perolehan Suaranya yang Capai 58,6 Persen Buah dari Proses Demokrasi

Nasional
Hakim MK Hanya Dalami 14 dari 33 'Amicus Curiae'

Hakim MK Hanya Dalami 14 dari 33 "Amicus Curiae"

Nasional
Dituduh Pakai Bansos dan Aparat untuk Menangi Pemilu, Prabowo: Sangat Kejam!

Dituduh Pakai Bansos dan Aparat untuk Menangi Pemilu, Prabowo: Sangat Kejam!

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com