Pengamat Sebut Kekuatan Internal PKB Tak Sesolid Saat 2019, Jadi Alasan Gerindra Tidak Ingin "Grusa-grusu" Nyatakan Koalisi

Kompas.com - 26/06/2022, 16:55 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Managing Director of Paramadina Public Policy Institute Ahmad Khoirul Umam menilai Partai Gerindra masih ingin membuka peluang koalisi dengan pihak lain.

Karena hal tersebut, Gerindra tak kunjung menyatakan bakal berkoalisi dengan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Sementara, PKB sendiri mengeklaim Gerindra sudah sepakat untuk berkoalisi.

"Mereka (Gerindra) tidak ingin 'grusa-grusu' hingga akhirnya menutup kemungkinan masuknya partai lain ke gerbong koalisi Prabowo (Ketum Gerindra Prabowo Subianto)," kata Umam saat dihubungi Kompas.com, Minggu (26/6/2022).

Baca juga: Singgung Adab Politik, Sekjen Gerindra Sebut Ada Pemimpin Lupa Partai yang Membesarkannya

Umam memperkirakan, Gerindra tengah berhitung jika bekerja sama dengan PKB apakah akan berpeluang memenangi Pemilu 2024.

Sebab, menurut Umam saat ini kekuatan PKB tidak sesolid Pemilu 2019. Ada sejumlah faktor yang membuat dirinya mengatakan demikian.

Salah satunya, ada fragmentasi kekuatan internal PKB yang membuat mesin politiknya kurang optimal.

"Salah satunya adalah merenggangnya hubungan Ketum PKB Cak Imin (Muhaimin Iskandar) dan Ketum PBNU (Pengurus Besar Nahdlatul Ulama) yang baru Yahya Cholil Staquf," ujarnya.

Baca juga: Perseteruan Cak Imin Vs Yenny Wahid dan Luka Lama Konflik PKB...

Lebih lanjut, Umam mengaitkan adanya penegasan dari Yahya bahwa struktur Nahdlatul Ulama (NU) tak boleh dimanfaatkan oleh PKB.

Hal itu dinilai semakin menambah pertimbangan Gerindra untuk berkoalisi dengan PKB.

Namun, di sisi lain daya tarik politik Prabowo dinilai tidak sekuat pada Pilpres 2014 dan 2019.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.