Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Kepada Delegasi DEWG G20, Menkominfo Johnny Sebut Candi Prambanan Jadi Bukti Harmoni Keberagaman di Indonesia

Kompas.com - 19/05/2022, 10:20 WIB
Fransisca Andeska Gladiaventa,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi


KOMPAS.com – Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny Gerard Plate menceritakan kembali keberadaan candi sebagai bukti dari harmoni dalam keberagaman dan resiliensi di Indonesia kepada Delegasi Digital Economy Working Group (DEWG) Group of Twenty (G20).

Salah satu contoh yang menjadi inspirasi semangat dalam Presidensi G20 Indonesia tahun 2022 dengan tema Recover Together, Revocer Stronger, yakni Candi Prambanan.

Pemugaran Candi Prambanan yang berkelanjutan dapat menjadi contoh semangat kepresidenan tahun ini. Sepanjang sejarah, Candi Prambanan terus menghadapi bencana besar," cerita Johnny saat menghadiri Gala Dinner bersama delegasi DEWG G20 di Candi Prambanan, Sleman, Yogyakarta, Rabu (18/5/2022).

"Namun, karena upaya kolaboratif dari orang-orang, Candi Prambanan dapat bertahan menghadapi tantangan dan bahkan tumbuh secara signifikan,” tambah Johnny dalam keterangan tertulis yang diterima oleh Kompas.com, Kamis (19/5/2022).

Baca juga: Kemenkominfo Gelar Startup Gathering Road to Hub.id Summit 2022

Menkominfo Johny berharap melalui masa kepresidenan Indonesia,  anggota G20 tahun ini dapat bertahan dan tumbuh melalui masa-masa sulit sehingga akhirnya dapat Recover Together, Recover Stronger.

Lebih lanjut, Johnny mengatakan, keragaman suku, budaya, dan agama di Indonesia bisa berjalan berdampingan dengan baik karena adanya semboyan Bhinneka Tunggal Ika atau Unity in Diversity.

Selain itu, ketangguhan Indonesia dalam menghadapi bencana juga tampak dari keberadaaan candi yang sekarang masih tegak berdiri.

“Indonesia memiliki ratusan candi yang indah karena budaya kita yang sangat beragam. Dua candi yang paling terkenal di Jawa, yaitu Candi Borobudur yang merupakan candi (agama) Buddha dan Candi Prambanan yang merupakan candi (agama) Hindu,” ungkap Johnny.

Baca juga: Upaya Kemenkominfo Lahirkan Talenta Digital lewat Program “Digital Talent Scholarship”

“Bahkan candi ini merupakan salah satu candi (agama) Hindu terbesar di Asia Tenggara dan dianggap sebagai situs Warisan Dunia United Nations Educational, Scientific, and Cultural Organization (UNESCO) sejak 1991,” jelas Johnny.

Tidak hanya itu, menurut Johnny, keberadaan candi yang saling berdekatan menjadi bukti nyata dari setiap komunitas agama yang berbeda di Indonesia dapat hidup saling berdampingan secara harmonis.

“Hal ini sesuai dengan semboyan nasional Indonesia Bhinneka Tunggal Ika yang berarti Unity in Diversity,” kata Johnny.

Resiliensi Candi Prambanan dalam hadapi tantangan zaman

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Indonesia Johnny Gerard Plate saat menceritakan kisah mengenai Candi Prambanan dalam acara Gala Dinner bersama Delegasi DEWG G20 di Candi Prambanan, Sleman, Yogyakarta, Rabu (18/5/2022).DOK. Humas Kemenkominfo Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Indonesia Johnny Gerard Plate saat menceritakan kisah mengenai Candi Prambanan dalam acara Gala Dinner bersama Delegasi DEWG G20 di Candi Prambanan, Sleman, Yogyakarta, Rabu (18/5/2022).

Menkominfo Johnny menyebutkan, keberadaan candi di Indonesia bukan hanya sebagai warisan karya budaya semata. Namun juga menjadi bukti ketahanan bangsa Indonesia dalam menghadapi tantangan zaman.

“Banyak candi di Indonesia bukan hanya menyajikan pemandangannya yang indah saja, tetapi juga memiliki sejarah besar di balik setiap pembangunan dan pemugaran berkelanjutan,” ungkap Johnny.

Sebagai informasi, Candi Prambanan dibangun pada masa pemerintahan Raja Rakai Pikatan, yang merupakan raja dari Kerajaan Medang, sekitar tahun 830 masehi.

Baca juga: Kemenkominfo dan Komisi I DPR RI Dorong Masyarakat Sumatera Utara Segera Beralih ke TV Digital

Acara Gala Dinner bersama Delegasi DEWG G20 di Candi Prambanan, Sleman, Yogyakarta, Rabu (18/5/2022).DOK. Humas Kemenkominfo Acara Gala Dinner bersama Delegasi DEWG G20 di Candi Prambanan, Sleman, Yogyakarta, Rabu (18/5/2022).

Halaman:


Terkini Lainnya

Tanggal 15 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 15 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Soal Dukungan PDI-P di Pilkada Sumut, Hasto: Semua Boleh Mendaftar, kecuali Bobby Nasution

Soal Dukungan PDI-P di Pilkada Sumut, Hasto: Semua Boleh Mendaftar, kecuali Bobby Nasution

Nasional
Update Arus Balik: Polri Segera Berlakukan 'Contraflow' di Km 70 hingga 47 Tol Japek

Update Arus Balik: Polri Segera Berlakukan "Contraflow" di Km 70 hingga 47 Tol Japek

Nasional
Ganjar-Mahfud Bakal Temui Megawati untuk Silaturahim Lebaran Pekan Depan

Ganjar-Mahfud Bakal Temui Megawati untuk Silaturahim Lebaran Pekan Depan

Nasional
Setelah Temui SBY di Cikeas, Prabowo: Lebaran, Kita Datang ke Senior

Setelah Temui SBY di Cikeas, Prabowo: Lebaran, Kita Datang ke Senior

Nasional
Jokowi Dinilai Tak Jadi Penghambat Pertemuan Prabowo dan Megawati

Jokowi Dinilai Tak Jadi Penghambat Pertemuan Prabowo dan Megawati

Nasional
Idrus Marham Ungkap Rosan dan Arsjad Sudah Bertemu, Suasananya Cair

Idrus Marham Ungkap Rosan dan Arsjad Sudah Bertemu, Suasananya Cair

Nasional
Pakar Nilai 'Amicus Curiae' Megawati Belum Tentu Berdampak pada Putusan MK soal Sengketa Pilpres

Pakar Nilai "Amicus Curiae" Megawati Belum Tentu Berdampak pada Putusan MK soal Sengketa Pilpres

Nasional
Usut Pengendara Mengaku Adik Jenderal Cekcok dengan Warga, TNI: Mobilnya Milik Purnawirawan

Usut Pengendara Mengaku Adik Jenderal Cekcok dengan Warga, TNI: Mobilnya Milik Purnawirawan

Nasional
Kakorlantas Minta PO Bus Sediakan Sopir Cadangan, Jam Kerja Tak Lebih dari 8 Jam

Kakorlantas Minta PO Bus Sediakan Sopir Cadangan, Jam Kerja Tak Lebih dari 8 Jam

Nasional
Korlantas: Sepeda Motor Paling Banyak Terlibat Kecelakaan Saat Arus Mudik Lebaran 2024

Korlantas: Sepeda Motor Paling Banyak Terlibat Kecelakaan Saat Arus Mudik Lebaran 2024

Nasional
TNI Ungkap Jenazah Danramil Aradide Dibawa ke Rumah Duka di Nabire

TNI Ungkap Jenazah Danramil Aradide Dibawa ke Rumah Duka di Nabire

Nasional
Prabowo Disebut Bakal Temui SBY di Cikeas Sore Ini

Prabowo Disebut Bakal Temui SBY di Cikeas Sore Ini

Nasional
Prabowo-Megawati Belum Bertemu karena Pertimbangkan Pendukungnya

Prabowo-Megawati Belum Bertemu karena Pertimbangkan Pendukungnya

Nasional
Sebut Megawati Belum Terima Hasil Pilpres, Pengamat: Prabowo dan Jokowi Belum Diterima Langsung

Sebut Megawati Belum Terima Hasil Pilpres, Pengamat: Prabowo dan Jokowi Belum Diterima Langsung

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com