Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Dahlan Iskan Gandeng Persebaya untuk Tingkatkan Penjualan Jawa Pos

Kompas.com - 08/02/2022, 16:21 WIB
Tatang Guritno,
Krisiandi

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Periode 2011-2014 Dahlan Iskan menuturkan kedekatan Jawa Pos dan klub kebanggaan arek-arek Suroboyo, Persebaya.

Dalam program Beginu di YouTube Kompas .com, Senin (7/2/2022) Dahlan mengungkapkan, Persebaya punya andil meningkatkan penjualan Jawa Pos.

Dahlan menceritakan, mulanya Jawa Pos selalu mengkritisi Persebaya yang minim prestasi.

Baca juga: Cerita Dahlan Iskan, Benahi Jawa Pos Bermodalkan Amarah

“Persebaya itu kita gebukin terus. Enggak berprestasi, kita gebuki, tapi kok malah enggak pernah maju. Makin digebuki makin enggak maju,” tuturnya.

Kemudian Dahlan mendapatkan undangan dari pemerintah Inggris untuk melihat teknologi media massa di negara itu.

Di Inggris, Dahlan juga meminta untuk melihat pengelolaan klub sepak bola profesional. Dahlan lalu mengunjungi kantor klub Chelsea di London.

Dia lalu mempelajari pengelolaan klub yang bermarkas di London itu dan mendapatkan ide untuk turut membantu mengembangkan Persebaya.

“Karena punya kemarahan dengan Persebaya, kok jelek banget, (setelah) lihat Chelsea kemudian saya tahu, bagaimana Chelsea itu,” ungkap Dahlan.

Sesampainya di Surabaya, Dahlan lalu mengadakan pertemuan dengan jajaran Jawa Pos. Ia meminta kebijakan redaksi diubah untuk tidak lagi menyerang dan memojokkan Persebaya.

“Pulang dari Inggris, saya bilang kita berubah kebijakan, Persebaya tidak boleh kita gebuki lagi, harus kita pahlawankan,” katanya.

   

Implementasi kebijakan itu adalah membuat berbagai merchandise untuk Persebaya mulai dari sal, topi hingga kaos dengan semboyan “kami haus gol kamu.” Hal lainnya, Jawa Pos menciptakan julukan untuk Persebaya yaitu Green Force.

“Kita juga minta penyanyi Ita Purnamasari ya arek Suroboyo yang lagi naik daun, kita pasangi atribut itu. Wah orang bangga dan Persebaya maju,” sebut Dahlan.

“Jadi kita sebagai wartawan yang suka gebukin (mengkritisi) orang, belum tentu orang yang digebukin itu maju,” sambungnya disertai gelak tawa.

Kebijakan Dahlan itu membawa manfaat pula untuk Jawa Pos. Akibat dari memunculkan Persebaya sebagai ikon kebanggaan Surabaya, oplah Jawa Pos meningkat pesat.

“Itu saja (oplah) Jawa Pos naik dari 20.000 jadi 60.000 yang tahap kedua itu (karena Persebaya), sudah di situ wartawan jadi semangat,” imbuh dia.

Baca juga: Cara Ngawur Dahlan Iskan di Jawa Pos, Libatkan Istri Wartawan untuk Jualan Koran

Adapun Dahlan Iskan identik dengan Jawa Pos. Ia sempat menjabat sebagai CEO di media asal Surabaya itu.

Dahlan didapuk untuk memimpin Jawa Pos pada tahun 1982 pasca harian itu dijual oleh pendirinya The Chung Sen atau Soeseno Tedjo.

Jawa Pos kemudian dibeli oleh Grafitti yang merupakan perusahaan pencetak Majalah Tempo. Tonggak kepemimpinan diserahkan pada Dahlan yang sebelumnya menjabat sebagai Kepala Biro Tempo di Jawa Timur.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Nasdem Akui Koalisi Perubahan Kini Terkesan Tidak Solid, Mengapa?

Nasdem Akui Koalisi Perubahan Kini Terkesan Tidak Solid, Mengapa?

Nasional
Nasdem: MK Muara Terakhir Sengketa Pilpres, Semua Pihak Harus Ikhlas

Nasdem: MK Muara Terakhir Sengketa Pilpres, Semua Pihak Harus Ikhlas

Nasional
Anies dan Muhaimin Berencana Hadiri Putusan Sengketa Pilpres di MK

Anies dan Muhaimin Berencana Hadiri Putusan Sengketa Pilpres di MK

Nasional
Anies Minta Massa yang Unjuk Rasa di MK Tertib dan Damai

Anies Minta Massa yang Unjuk Rasa di MK Tertib dan Damai

Nasional
Dampak Erupsi Gunung Ruang Meluas, Kini 10 Desa Terdampak

Dampak Erupsi Gunung Ruang Meluas, Kini 10 Desa Terdampak

Nasional
Siap Terima Putusan MK, Anies: Seperti Sepak Bola, Kemungkinan Menang atau Tidak

Siap Terima Putusan MK, Anies: Seperti Sepak Bola, Kemungkinan Menang atau Tidak

Nasional
GASPOL! Hari Ini: Bela Gibran, Yusril Incar Jabatan?

GASPOL! Hari Ini: Bela Gibran, Yusril Incar Jabatan?

Nasional
Jokowi dan Ma'ruf Amin jadi Saksi Nikah Putri Bamsoet

Jokowi dan Ma'ruf Amin jadi Saksi Nikah Putri Bamsoet

Nasional
Muhaimin Sebut Kader PKB Mulai Pendekatan ke Sejumlah Tokoh untuk Pilkada 2024

Muhaimin Sebut Kader PKB Mulai Pendekatan ke Sejumlah Tokoh untuk Pilkada 2024

Nasional
Soal Pilkada Sumut, Muhaimin Bilang Belum Ada yang Mendaftar ke PKB

Soal Pilkada Sumut, Muhaimin Bilang Belum Ada yang Mendaftar ke PKB

Nasional
PKB Belum Tentukan Kandidat untuk Pilkada DKI Jakarta, Jawa Barat, dan Jawa Timur

PKB Belum Tentukan Kandidat untuk Pilkada DKI Jakarta, Jawa Barat, dan Jawa Timur

Nasional
Dirut Jasa Raharja Hadiri Penutupan Posko Angkutan Mudik Lebaran Terpadu oleh Menhub 

Dirut Jasa Raharja Hadiri Penutupan Posko Angkutan Mudik Lebaran Terpadu oleh Menhub 

Nasional
Sambangi Kediaman Muhaimin Menjelang Putusan MK, Anies: Ini Tradisi Lebaran...

Sambangi Kediaman Muhaimin Menjelang Putusan MK, Anies: Ini Tradisi Lebaran...

Nasional
Muhaimin Belum Punya Rencana Bertemu Prabowo Setelah Putusan MK

Muhaimin Belum Punya Rencana Bertemu Prabowo Setelah Putusan MK

Nasional
Muhaimin Bilang Anies Belum Punya Niat Kembali Berkontestasi di Pilkada 2024

Muhaimin Bilang Anies Belum Punya Niat Kembali Berkontestasi di Pilkada 2024

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com