Kala Komisi II Debat "Bau Balsem" Saat Rapat dengan Timsel Calon Anggota KPU-Bawaslu

Kompas.com - 19/01/2022, 15:37 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Rapat Komisi II DPR dengan Panitia Seleksi (Pansel) calon anggota KPU dan Bawaslu sempat diramaikan debat berkaitan bau balsem.

Hal ini terjadi ketika anggota Komisi II DPR Agung Widyantoro menyampaikan terkait uji kemampuan kesamaptaan yang seharusnya dipertimbangkan menjadi syarat oleh tim seleksi calon anggota KPU-Bawaslu.

Hal tersebut, kata dia, mengingat Pemilu 2024 akan menjadi beban kerja yang berat karena dilakukan serentak.

"Sejauh mana timsel ini juga melakukan uji kemampuan kesamaptaan. Seperti Pak Gaus dulu mau masuk anggota DPR RI, tes kesehatan tidak hanya ke Puskesmas meminta stempel sama dokter Puskesmas. Tapi disuruh lari, treadmil sampai terengah-engah kemudian di situ diuji nafasnya panjang," kata Agung dalam rapat Komisi II DPR, Rabu (19/1/2022).

Baca juga: Timsel Libatkan BIN-PPATK untuk Cek Rekam Jejak Calon Anggota KPU-Bawaslu

Agung kemudian menilai wajar apabila anggota Komisi II DPR Guspardi Gaus bahkan bisa berbicara banyak dalam durasi yang panjang. Hal ini lantaran tes kesamaptaan yang telah dilaluinya.

"Karena beliau rangking pertama pak di Komisi II ini, pada saat treadmil itu, kesamaptaan," terang dia.

Setelah itu, politikus Partai Golkar ini menanyakan kepada tim seleksi apakah menggunakan uji kesamaptaan di dalam proses seleksi calon anggota KPU-Bawaslu.

Dia menanyakan apakah uji kesamaptaan juga menjadi syarat dalam memutuskan sebanyak 14 calon anggota KPU dan 10 calon anggota Bawaslu.

"Jangan nanti di antara komisioner-komisioner, maaf, rapat batuk-batuk. Udah AC-nya dingin dari belakang itu, pakai jaket, jaketnya sudah dibikin bolak-balik, pengadaannya cukup besar, miliaran begitu ya. Tapi ternyata baunya minyak kayu putih, misalkan, atau Rheumason. Ini kan mengganggu kerjanya," cerita Agung.

Baca juga: Ketua Timsel Sebut DPR Sudah Terima Surpres Calon Anggota KPU-Bawaslu

Padahal, menurut dia, kedatangan komisioner itu ke Komisi II DPR nantinya akan membahas seputar bagaimana menciptakan pesta demokrasi yang bisa melahirkan pemimpin berkualitas.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.