Kompas.com - 14/01/2022, 05:15 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah politikus dan pejabat publik masuk dalam kepengurusan baru Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) periode 2022-2027 yang diumumkan oleh Ketua Umum PBNU Yahya Cholil Staquf, Rabu (12/1/2022).

Sekilas, hal ini berseberangan dengan visi pria yang akrab disapa Gus Yahya itu agar PBNU di tangannya mengambil jarak dengan kepentingan politik praktis.

Baca juga: Daftar Lengkap Kepengurusan PBNU 2022-2027

Namun, Yahya memastikan, masuknya sejumlah politikus lintas partai politik itu justru dilakukan untuk mencapai visi tersebut.

"Supaya ketika mereka mengeluarkan atau bertindak menyampaikan sesuatu yang mirip terhadap kepentingan-kepentingan politik, masih bisa langsung diketahui dan tidak bisa mengklaimnya sebagai suatu yang netral," kata Yahya dalam jumpa pers, Rabu (12/1/2022).

Baca juga: Wajah Baru PBNU di Tangan Yahya Staquf, Masuknya Perempuan di Kepengurusan

Berikut sejumlah politikus yang masuk dalam PBNU periode 2022-2027:

Wakil Presiden Ma'ruf Amin memberikan keterangan eprs seusai memimpin rapat tentang penanganan kemiskinan ekstrem di wilayah pesisir, Selasa (21/12/2021).Dokumentasi/BPMI Setwapres Wakil Presiden Ma'ruf Amin memberikan keterangan eprs seusai memimpin rapat tentang penanganan kemiskinan ekstrem di wilayah pesisir, Selasa (21/12/2021).

1. Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin

Ma’ruf Amin jelas bukan nama baru di PBNU. Pria kelahiran Tangerang itu disegani di kalangan Nadhliyin dan sempat manjabat sebagai Rais Aam (pemimpin spiritual) PBNU periode 2015-2020.

Pada 2018, Ma’ruf mundur dari posisinya itu karena hendak mencalonkan diri sebagai wakil presiden mendampingi Joko Widodo. PBNU punya ketentuan, Rais Aam tidak boleh merangkap jabatan politik.

Setelah mundur, Ketua Umum PBNU saat itu, Said Aqil Siradj, menempatkannya di jajaran mustasyar (penasihat) PBNU. Di tangan Gus Yahya, Ma’ruf kembali masuk sebagai anggota mustasyar.

Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin MaimoenKOMPAS.com/istimewa Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen

2. Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin

Taj Yasin merupakan putra Maimoen Zubair, ulama karismatik NU yang meninggal dunia pada Agustus 2019 lalu. Ia merupakan kader Partai Persatuan Pembangunan (PPP).

Namanya sempat masuk dalam bursa calon Ketua Umum PBNU periode 2022-2027, sebelum kontestasi mengerucut pada nama Said Aqil dan Yahya Staquf.

Di kepengurusan baru PBNU, Taj Yasin ditempatkan sebagai bagian dari A’wan atau dewan pakar PBNU.

Saifullah Yusuf (Gus Ipul)KOMPAS.COM/ACHMAD FAIZAL Saifullah Yusuf (Gus Ipul)

3. Wali Kota Pasuruan Saifullah Yusuf

Saifullah Yusuf atau akrab disapa Gus Ipul merupakan politikus Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Ia merupakan cicit Bisri Syansuri, kakek Presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid alias Gus Dur.

Di dunia politik, Gus Ipul pernah menjabat Menteri Negara Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal pada Kabinet Indonesia Bersatu dari Oktober 2004 hingga Mei 2007.

Ia menjabat Wakil Gubernur Jawa Timur sejak 2009 hingga 2019.

Di PBNU, Gus Ipul pernah menjadi salah satu ketua di bawah kepengurusan Saiq Aqil. Di kepengurusan Gus Yahya, Gus Ipul menjadi Sekretaris Jenderal PBNU.

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa saat meresmikan jembatan terusan Bojonegoro - TubanKOMPAS.COM/HAMIM Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa saat meresmikan jembatan terusan Bojonegoro - Tuban

4. Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa

Khofifah, politikus PKB, untuk kali pertama masuk dalam kepengurusan PBNU. Sebab, kali pertama pula PBNU memasukkan perempuan dalam struktur kepengurusannya, di tangan Gus Yahya.

Di PBNU saat ini, Khofifah yang pernah menjabat Menteri Sosial pada 2014-208 ini diberi mandat sebagai salah satu ketua pengurus harian (tanfidziyah) PBNU.

 

5. Ketum BPP HIPMI Mardani Maming

Maming adalah pengusaha muda dari Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan. Di kabupaten itu pula ia sempat menjabat sebagai bupati, yakni pada 2010-2015 dan 2016-2018.

Selain itu, Maming merupakan Ketua Umum BPP Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi). Di PBNU, ia kini diberi amanah sebagai bendahara umum.

Ketua Pemenangan Pemilu Partai Golkar Nusron Wahid di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (4/11/2019).KOMPAS.com/Haryantipuspasari Ketua Pemenangan Pemilu Partai Golkar Nusron Wahid di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (4/11/2019).

6. Anggota DPR RI Nusron Wahid

Nusron Wahid yang kadang jadi pembicaraan di dunia politik sebetulnya bukan nama baru di kalangan Nahdliyin. Kader Golkar ini pernah terpilih sebagai Ketua Umum Gerakan Pemuda (GP) Ansor pada Januari 2011.

Nusron merupakan anggota DPR RI sejak 2004 hingga sekarang. Dia merupakan anggota Komisi VI di Senayan, dan dipilih Gus Yahya menjadi Wakil Ketua Umum PBNU

7. Anggota DPR RI Nasyirul Falah

Nasyirul Falah Amru dipilih Yahya menjadi salah satu ketua umum tanfidziyah PBNU. Ia merupakan legislator PDI-P dua periode. Di partai itu pula, pada 2011-2016 ia sempat menjadi Ketua Bidang Keagamaan di Dewan Pimpinan Pusat (DPP) sekaligus Ketua Pengurus Pusat Baitul Muslimin Indonesia—organisasi sayap PDI-P.

Di PBNU, Falah bukan nama baru. Ia merupakan Bendahara PBNU sejak 2010.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.