Kompas.com - 30/12/2021, 22:54 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kuasa hukum MS, pegawai Komisi Penyiaran Indonesia (KPI), Muhammad Mualimin mengaku tidak mengetahui, apakah kontrak kerjannya akan diperpanjang atau tidak di tahun depan. 

Menurut Mualimin, hingga kini belum ada keputusan dari KPI mengenai hal tersebut.

“MS tidak tahu apakah kontraknya di KPI akan diperpanjang,” kata Mualimin dalam keterangan tertulis, Kamis (30/12/2022).

Mualimin menyebut para terduga pelaku sangat mungkin masih tetap akan bekerja di KPI tahun depan.

“Karena mereka semua diikutkan dalam psikotes perpanjangan kontrak,” tuturnya.

Diketahui baik MS dan lima terduga pelaku menjalani tes psikologi sebagai rangkaian dari perpanjangan kontrak kerja.

Baca juga: Pegawai KPI Korban Pelecehan Depresi karena Kasusnya Mandek, Sehari Harus Telan 4 Pil Penenang

Mengetahui fakta itu, lanjut Mualimin, MS sempat kecewa dan frustasi.

Di sisi lain, Mualimin mengungkap bahwa kesehatan mental kliennya semakin parah.

Hal itu dipicu tidak adanya penyelesaian kasus hukum MS yang ditangani oleh Polres Metro Jakarta Pusat.

“Jelang akhir tahun MS bertanya-tanya mengapa kasusnya mandeg? Sedangkan kasus viral lain sudah ada tersangkanya,” imbuh dia.

Perkara dugaan perundungan dan pelecehan MS belum menunjukan adanya tanda-tanda perkembangan yang signifikan.

Sebab hingga kini belum ada pihak mana pun yang ditetapkan sebagai tersangka oleh pihak kepolisian.

Baca juga: Perkaranya Jalan Ditempat, MS Pegawai KPI yang Diduga Alami Pelecehan Seksual Kian Depresi

Diketahui perkara ini menjadi perhatian publik ketika MS mengaku telah mendapatkan tindakan perundungan dan pelecehan seksual dari rekan-rekan satu divisinya.

Perundungan menurut MS dialaminys tahun 2015 sementara peristiwa pelecehan seksual terjadi tahun 2017.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.