Mayjen TNI Rido Hermawan, M.Sc
Pengajar Lemhannas

Tenaga Ahli Pengajar Bidang Kewaspadaan Nasional di Lemhannas

Menuju Indonesia Negara Adidaya

Kompas.com - 07/12/2021, 12:33 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PERADAPAN manusia kiwari sedang berubah ke arah yang sarat kejutan.

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi jadi yang terdepan dalam hal ini, yang kadang tak terlintas dalam benak mereka yang keuekeuh dengan imajinasi peradaban masa silam. Suka atau tidak, sebenarnya pola itu sudah sangat layak ditanggalkan karena cenderung pasif, dengan menonjolkan penantian “keajaiban dari Tuhan,” tanpa merenung bahwa diri kita dan semesta inilah keajaiban Tuhan yang sejati.

Mereka yang gerak-gerik kehidupannya kerap kali berada di bawah kendali mesianistik itu, tak pernah bisa lepas dari sosok ratu adil, satrio piningit, budak angon, yang terus-menerus dibawa dari masa lalu dan entah kapan mengejawantah jadi kenyataan.

Alhasil mereka pun jauh tertinggal di belakang, dan sama sekali tak tahu bahwa dunia kita telah berubah sedemikian cepat dalam segala lini.

Bangsa Korea dan Tiongkok beradu tangkas menciptakan matahari buatan. Tak cukup sampai di situ, Negeri Tirai Bambu juga baru saja meluncurkan satelit 6G, lengkap dengan stasiun luar angkasa tercanggihnya, dan yang terkini televisi tembus pandang.

Tak mau kalah dengan torehan kemajuan bangsa di Timur, bangsa Barat mengumumkan keberhasilan mereka menciptakan robot hidup bernama Xenobot pada 2020, yang bisa mereproduksi dirinya sendiri. Penelitian ini dilakukan di University of Vermont, Tufts University, serta Wyss Institute for Biologically Inspired Engineering di Universitas Harvard, dan diterbitkan di Proceedings of the National Academy of Sciences.

Mengamati beberapa hal tersebut, generasi saat ini sudah mulai harus menyadari bahwa mereka dan segenap potensi dalam dirinya yang tercitra berupa akal, pikiran, rasa perasaan, dan budi pekerti adalah anugerah tak ternilai dari Tuhan yang mesti disyukuri, dan dapat dieksplorasi melebihi ambang batas dogma masa lampau yang lebih sering menjajah kemerdekaan sebagian besar manusia, yang lucunya mengaku modern.

Namun, manusia tetap saja memiliki keterbatasan yang juga kadang-kadang tak disadari. Karena itu, tentu manusia butuh ragam pembatasan guna mencegah lahirnya kreativitas yang justru akan memicu kehadiran petaka bagi manusia sendiri.

Pembatasan itulah yang sekarang perlu dikemas dalam khazanah kekinian yang bukan melulu ilusi dogma. Tapi sebuah pembatasan tentang realitas norma, adab, welas asih, budi pekerti yang tidak sekadar imajinasi.

Generasi Indonesia ke depan harus dibekali arti penting keberlanjutan hidup manusia dan semesta dalam suasana harmoni. Tidak saling menafikan dan perlu menemukan makna damai sejahtera dalam kehidupan mereka yang sesungguhnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.