Merah Putih Tak Berkibar Saat Indonesia Menangi Piala Thomas, Bermula dari Bobroknya Administrasi Indonesia

Kompas.com - 18/10/2021, 15:30 WIB
Para pemain Indonesia melakukan selebrasi di lapangan setelah Jonatan Christie memastikan kemenangan tim Indonesia atas tim China dalam babak final Piala Thomas, di Aarhus, Denmark, Minggu (17/10/2021). Indonesia berhasil merebut Piala Thomas 2020 setelah berhasll mengalahkan China di babak final dengan skor 3-0. ANTARA FOTO/RITZAU SCANPIX via RPara pemain Indonesia melakukan selebrasi di lapangan setelah Jonatan Christie memastikan kemenangan tim Indonesia atas tim China dalam babak final Piala Thomas, di Aarhus, Denmark, Minggu (17/10/2021). Indonesia berhasil merebut Piala Thomas 2020 setelah berhasll mengalahkan China di babak final dengan skor 3-0.

JAKARTA, KOMPAS.com - Untuk kali pertama, bendera negara pemenang tak berkibar di podium dalam seremoni kemenangan Piala Thomas yang tahun ini diselenggarakan di Ceres Arena Aarhus, Denmark, pada Minggu (17/10/2021).

Nahas, nasib sial itu menimpa tim Piala Thomas Indonesia yang justru baru saja mengakhiri puasa gelar piala bergengsi tersebut setelah 19 tahun lamanya dengan kemenangan telak 3-0 atas China.

Para atlet yang berjuang keras mengharumkan nama Indonesia justru tak merasakan kebahagiaan terbesar mereka, yakni merasakan sensasi magis saat menyanyikan "Indonesia Raya" diiringi pengibaran bendera Merah Putih di kompetisi yang mereka menangi.

Baca juga: Bendera Merah Putih Tak Berkibar di Podium Juara Piala Thomas 2020, Menpora Minta Maaf

Bendera Merah Putih yang semestinya berkibar di Ceres Arena digantikan dengan bendera Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI).

Tak dikibarkannya bendera Merah Putih saat seremoni kemenangan tentu sedikit mengganggu kebahagiaan para atlet dan pencinta bulu tangkis Tanah Air karena Indonesia dinilai tidak mematuhi program test doping plan dari WADA.

Berawal dari bobroknya administrasi Indonesia

Peristiwa itu pun sejatinya bermula dari permasalahan sederhana yang kerap terjadi di Indonesia, yakni bobroknya admnistrasi dalam negeri. Meski sederhana, ternyata permasalahan administrasi ini membawa dampak yang besar, termasuk di saat Indonesia memenangi Piala Thomas.

Awalnya, WADA pada 15 September mengirim surat ke Lembaga Anti-Doping Indonesia (LADI). Surat itu merupakan teguran bahwa sampel untuk uji anti-doping yang dikirim Indonesia ke WADA sangat minim.

Baca juga: Permintaan Maaf dan Penjelasan LADI kepada Seluruh Rakyat Indonesia

LADI merupakan lembaga mandiri yang dibentuk berdasarkan Peraturan Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Nomor 15 Tahun 2017 dan bertanggung jawab langsung kepada Menpora.

WADA pun memberi waktu kepada LADI selama 21 hari untuk merespons surat teguran tersebut. 

Namun, LADI tak kunjung merespons surat teguran yang dilayangkan WADA. Kemudian, pada 7 Oktober, WADA resmi memberikan sanksi kepada Indonesia.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Tersangka Kasus Suap, Hakim Itong Isnaeni Diberhentikan Sementara

Jadi Tersangka Kasus Suap, Hakim Itong Isnaeni Diberhentikan Sementara

Nasional
KPK Amankan Uang Rp 140 Juta dalam OTT di PN Surabaya, Tanda Jadi untuk Hakim Itong Urus Perkara

KPK Amankan Uang Rp 140 Juta dalam OTT di PN Surabaya, Tanda Jadi untuk Hakim Itong Urus Perkara

Nasional
Hakim PN Surabaya 'Ngamuk' Saat KPK Umumkan Tersangka: Ini Omong Kosong!

Hakim PN Surabaya "Ngamuk" Saat KPK Umumkan Tersangka: Ini Omong Kosong!

Nasional
Hakim Itong, Panitera dan Pengacara yang Terjaring OTT di PN Surabaya Jadi Tersangka

Hakim Itong, Panitera dan Pengacara yang Terjaring OTT di PN Surabaya Jadi Tersangka

Nasional
RI Kecam Aksi Israel Gusur Permukiman Warga Palestina di Sheikh Jarah

RI Kecam Aksi Israel Gusur Permukiman Warga Palestina di Sheikh Jarah

Nasional
Satgas: Kasus Covid-19 dari Berbagai Varian di Indonesia Masih Terkendali

Satgas: Kasus Covid-19 dari Berbagai Varian di Indonesia Masih Terkendali

Nasional
KPK Sayangkan Rahmat Effendi Lakukan Pertemuan Daring di Luar Ketentuan

KPK Sayangkan Rahmat Effendi Lakukan Pertemuan Daring di Luar Ketentuan

Nasional
Kemenlu: RI Butuh Informasi Lebih Lengkap Untuk Kirim Bantuan ke Tonga

Kemenlu: RI Butuh Informasi Lebih Lengkap Untuk Kirim Bantuan ke Tonga

Nasional
Kemenkes: Kasus Covid-19 Varian Omicron Tembus 1.078

Kemenkes: Kasus Covid-19 Varian Omicron Tembus 1.078

Nasional
Hakim PN Surabaya yang Ditangkap, Itong Isnaeni Hidayat, Tiba di Gedung KPK

Hakim PN Surabaya yang Ditangkap, Itong Isnaeni Hidayat, Tiba di Gedung KPK

Nasional
Satgas: Kasus Covid-19 Naik 5 Kali Lipat dalam 3 Pekan

Satgas: Kasus Covid-19 Naik 5 Kali Lipat dalam 3 Pekan

Nasional
Kemenlu: Indonesia Bakal Kedatangan Vaksin dari Jerman dan China

Kemenlu: Indonesia Bakal Kedatangan Vaksin dari Jerman dan China

Nasional
Tahun 2022, Kementerian KP Fokus Genjot Peluang Investasi di Sektor Perikanan

Tahun 2022, Kementerian KP Fokus Genjot Peluang Investasi di Sektor Perikanan

Nasional
Sempat Kabur, Kakak Bupati Langkat Akhirnya Tiba di Gedung Merah Putih

Sempat Kabur, Kakak Bupati Langkat Akhirnya Tiba di Gedung Merah Putih

Nasional
Kemenlu Minta Malaysia Tindak Tegas Majikan yang Pekerjakan PMI Ilegal

Kemenlu Minta Malaysia Tindak Tegas Majikan yang Pekerjakan PMI Ilegal

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.