Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Hari Pangan Sedunia, BRGM Upayakan Pendekatan 3R untuk Dukung Pangan Berkelanjutan

Kompas.com - 16/10/2021, 20:21 WIB
Alifia Nuralita Rezqiana,
Yohanes Enggar Harususilo

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Kepala Bidang (Kabid) Pengendalian Kerusakan dan Pemeliharaan Lingkungan Hidup, Dinas Lingkungan Hidup dan Pertanahan, Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) Wilman mengatakan, Badan Restorasi Gambut dan Mangrove (BRGM) tengah melakukan pendekatan rewetting, revegetation, dan revitalisasi (3R) untuk mendukung ketahanan pangan.

“Rewetting atau pembasahan gambut (dilakukan) dengan membangun infrastruktur pembasahan gambut (IPG) seperti sumur bor dan sekat kanal agar akar tetap basah,” jelas Wilman, dalam peringatan Hari Pangan Sedunia, Sabtu (16/10/2021).

Lebih lanjut, ia memaparkan, upaya revegetation yang dilakukan BRGM adalah penanaman kembali tanaman yang rusak.

“Terakhir yaitu revitalisasi ekonomi masyarakat yang ada di areal gambut dan mangrove,” ujar Wilman, dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Sabtu (16/10/2021).

Baca juga: Hari Pangan Sedunia 16 Oktober 2021, Berikut Tema dan Sejarahnya

Dijelaskan Wilman, revitalisasi ekonomi dapat membantu menghidupkan kembali kegiatan masyarakat dengan memberikan pengetahuan tentang bagaimana cara menjalankan pertanian, peternakan dan perikanan yang ramah lingkungan.

Selain itu, masyarakat juga akan mendapat pengetahuan tentang kegiatan lain yang menunjang kemampuan ekonomi agar mampu hidup sejahtera.

Pihak BRGM, kata Wilman, akan membentuk kelompok tani (poktan) atau kelompok masyarakat dengan memberikan bantuan dan pengetahuan, agar masyarakat lebih mencintai gambut.

“Partisipasi masyarakat dalam melestarikan lingkungan apalagi gambut sangatlah penting untuk dunia, bukan hanya untuk Indonesia,” tutur Wilman.

Menurutnya, masyarakat dapat melakukan kegiatan pertanian, peternakan, dan perikanan ramah lingkungan, sehingga tidak merusak gambut maupun mangrove.

Baca juga: Hari Pangan Sedunia, Ini Cara Olah Makanan Agar Tetap Sehat

Produksi pangan Sumsel

Kepala Seksi Pengolahan Hasil dan Mutu, Dinas Pertanian Pangan dan Hortikultura, Provinsi Sumsel Rina Sofiana memaparkan, data penduduk Sumsel per 10 Agustus 2021 adalah 8.490.335 jiwa.

Sementara itu, Badan Pusat Statistik (BPS) Sumsel melaporkan, produksi beras yang dihasilkan Sumsel pada kurun waktu sama sebanyak 1.451.634 ton beras.

Jika melihat data penduduk, kata Rina, Sumsel hanya memerlukan sejumlah 832.053 ton beras untuk memenuhi kebutuhan seluruh warga.

Untuk itu, berdasarkan data BPS Sumsel, produksi beras masih surplus sekitar 619.581 ton.

Rina memastikan, ketahanan pangan di Sumsel tahun ini masih aman.

“Kami berusaha untuk ikut berupaya menjaga ketahanan pangan, mulai dari ketersediaan benih, sarana dan prasarana produksi, alat mesin pertanian, serta tingkat hilirnya,” katanya.

Baca juga: Hari Pangan Sedunia, Ahli Gizi Harap Anak Tidak Diberi Makanan Kemasan

Halaman:


Terkini Lainnya

Siap Serahkan Kesimpulan di MK, Kubu Ganjar-Mahfud: Isinya Tak Lepas dari Fakta Persidangan

Siap Serahkan Kesimpulan di MK, Kubu Ganjar-Mahfud: Isinya Tak Lepas dari Fakta Persidangan

Nasional
Fahira Idris Dukung Sikap Tegas Kemenlu Bantah Hubungan Diplomatik Indonesia-Israel

Fahira Idris Dukung Sikap Tegas Kemenlu Bantah Hubungan Diplomatik Indonesia-Israel

Nasional
Purnawirawan TNI Asep Adang Mengaku Tak Kenal Pengendara yang Pakai Pelat Mobil Dinasnya

Purnawirawan TNI Asep Adang Mengaku Tak Kenal Pengendara yang Pakai Pelat Mobil Dinasnya

Nasional
Purnawirawan TNI Ini Bingung Pelat Dinasnya Dipakai Pria yang Mengaku Adik Jenderal

Purnawirawan TNI Ini Bingung Pelat Dinasnya Dipakai Pria yang Mengaku Adik Jenderal

Nasional
Yusril: Kubu Anies dan Ganjar Gagal Buktikan Kecurangan Pemilu di Sidang MK

Yusril: Kubu Anies dan Ganjar Gagal Buktikan Kecurangan Pemilu di Sidang MK

Nasional
Yusril Serahkan Kesimpulan Sidang Sengketa Pilpres 2024 Besok, Minta MK Tolak Permohonan Anies dan Ganjar

Yusril Serahkan Kesimpulan Sidang Sengketa Pilpres 2024 Besok, Minta MK Tolak Permohonan Anies dan Ganjar

Nasional
KKB Mengaku Bertanggung Jawab atas Kematian Danramil 04 Aradide

KKB Mengaku Bertanggung Jawab atas Kematian Danramil 04 Aradide

Nasional
Momen Kakorlantas Tegur Pemudik yang Istirahat di Bahu Jalan Tol Jakarta Cikampek

Momen Kakorlantas Tegur Pemudik yang Istirahat di Bahu Jalan Tol Jakarta Cikampek

Nasional
Pilkada dan Kultus Popularitas

Pilkada dan Kultus Popularitas

Nasional
Menko PMK Harap Pemudik Tunda Kepulangan, Manfaatkan Diskon Tarif Tol 17-19 April

Menko PMK Harap Pemudik Tunda Kepulangan, Manfaatkan Diskon Tarif Tol 17-19 April

Nasional
Korlantas Catat Ada Sekitar 539.671 yang Belum Balik ke Jakarta

Korlantas Catat Ada Sekitar 539.671 yang Belum Balik ke Jakarta

Nasional
Membutuhkan Oposisi

Membutuhkan Oposisi

Nasional
'One Way' di Km 414 hingga Km 72 Tol Cipali Diperpanjang

"One Way" di Km 414 hingga Km 72 Tol Cipali Diperpanjang

Nasional
Urai Macet di GT Cikatama, Korlantas Buka Opsi 'One Way' di Km 414  hingga Km 47

Urai Macet di GT Cikatama, Korlantas Buka Opsi "One Way" di Km 414 hingga Km 47

Nasional
Tanggal 17 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 17 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com