Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/09/2021, 10:19 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menyatakan bahwa angka perkawinan anak meningkat selama pandemi Covid-19.

Ia mengaku prihatin.

"Dengan terus meningkatnya angka perkawinan anak terlebih pada masa pandemi ini, sungguh memprihatinkan kita semua, bahkan dampaknya dapat peluang terjadinya kemiskinan antargenerasi," kata Muhadjir dalam webinar "Pencegahan Perkawinan Anak", Sabtu (25/9/2021).

Baca juga: Profil Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin, Tersangka Penyuap Eks Penyidik KPK Rp 3,1 Miliar

Muhadjir mengatakan, perkawinan tersebut akan membuat anak-anak sulit mengakses pendidikan dan mengembangkan diri.

Terlebih lagi, kata dia, kekerasan dalam rumah tangga banyak terjadi karena perkawinan anak.

"Sementara itu, anak-anak ketika berumah tangga juga terbebani tanggung jawab menjadi ibu rumah tangga, menjadi bapak ibu rumah tangga yang belum waktunya," ujarnya.

Muhadjir juga mengatakan, pola asuh terhadap anak merupakan hal yang sangat penting.

Baca juga: Airlangga Hartarto dan Muhaimin Iskandar Jalan Pagi Bareng, Sinyal Koalisi Golkar-PKB di Pemilu 2024?

Kedewasaan dan kualitas pasangan, lanjutnya, akan sangat memengaruhi pengasuhan dan perawatan pada anak.

"Jika perawatan serta pengasuhan terhadap anak ini rendah, maka tentu saja akan melahirkan generasi-generasi yang juga tidak berkualitas," ucapnya.

Berdasarkan hal tersebut, Muhadjir mengajak anak-anak menjadi agen perubahan dalam upaya untuk mencegah perkawinan anak.

Ia mendorong anak-anak berani berpendapat, berkreasi, dan bertanggung jawab mencegah perkawinan anak.

"Dimulai dari diri sendiri diri, kemudian kepada teman-teman sebaya sampaikan juga kepada orangtua, kemudian sekolah, dan secara luas tentu saja pada masyarakat umum," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.